BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Darlervinci ex Rita menyatukan beasiswa di Pieterpad: “Mereka juga harus bisa mengejar pendidikan yang berkualitas di Indonesia” | dikembalikan

Darlerfen – Rita Colkman, lahir dan besar di Darlerfen, bersepeda sejauh 530 kilometer bersama Gerard Draisma dari Peterboren ke Maastricht dalam sembilan hari. Hasilnya disumbangkan untuk amal di Indonesia.




1. Apa itu sedekah?

The Amurang Frisian Foundation, didirikan bersama pada tahun 2004 oleh Ritko van Vliet. Almarhum ibunya lahir di Amarong. Ketika Ritsuko berusia 50 tahun, dia ingin memberi kembali. Berkat proyek tersebut, dua rumah dan sebuah sekolah dibangun. Rekan saya, pengendara sepeda Gerard Draisme, mendirikan Creaproject untuk yayasan pada tahun 2008. Siswa Frisian memberikan lokakarya kreatif dan proyek olahraga di kota Tondano, Indonesia, masing-masing selama dua bulan melalui magang.”

2. Apa tujuan Anda dan berapa banyak uang yang ingin Anda kumpulkan?

“Kami ingin memastikan bahwa dua orang muda yang kurang mampu dari Amorang menerima beasiswa. Ini membutuhkan 5.300 euro. Pada awal bersepeda kami pada Senin pagi, 2.500 euro telah dibebankan, tetapi tentu saja itu harus ditingkatkan. Yayasan juga memiliki dana studi, yang berarti setiap tahun sekitar 20 anak muda bisa mendapatkan pendidikan yang berkualitas. Hanya karena Corona muncul daftar tunggu.”

3. Apakah Anda melakukan lebih dari sekadar mengumpulkan uang?

“Kami mengunjungi tiga walikota dalam perjalanan, termasuk Anneke Raven van Hellendoorn pada hari Rabu. Melalui kami dia menerima hadiah dari sesama Leeuwarden, Sybrand Buma. Bagaimanapun, kedua tempat tersebut adalah kota Tujuan Global, berjuang untuk dunia yang adil dan berkelanjutan dengan kesetaraan .hak dan kesempatan untuk semua.

4. Apa peran Anda dalam organisasi?

Saya sudah menjadi Creacoach sejak awal tahun 2020. Hanya karena corona tidak ada yang bisa dilakukan. Kode hitam masih berlaku untuk Indonesia. Tapi niatnya adalah untuk mengarahkan sekelompok siswa baru ke Tondano pada musim gugur 2022.”

READ  Sebuah jalan di Nieuw-Kralingen menyandang nama Drs. P: Ini adalah cerita tentang tahun-tahunnya di Rotterdam

5. Apakah Anda masih berjalan-jalan di Daarlerveen?

“Tidak, itu bukan di jalur sepeda Pieterpad. Saat ini saya melewatinya hanya ketika saya mengunjungi saudara perempuan saya di Fromshop. Dalam ingatan saya, desa itu masih bagus untuk dibesarkan, meskipun gerejanya agak ketat.”

6. Kapan Anda meninggalkan Daarlerveen?

“Saya berusia sembilan belas tahun ketika saya memulai kursus pendidikan industri kejuruan yang lebih tinggi di Leeuwarden. Kemudian saya juga mengikuti kursus pelatihan guru bahasa Inggris. Saya, antara lain, adalah kepala sekolah menengah pertanian pra-profesional di Wolfegg. Saya “Saya sekarang sudah pensiun. Itulah sebabnya saya sekarang dapat berkomitmen pada proyek Crea. Saya sebelumnya aktif di sebuah organisasi yang membantu anak-anak yang kurang beruntung di Afrika. Saya mengunjungi bagian dunia ini dua atau tiga kali setahun.”

7. Berapa kilometer yang Anda tempuh setiap hari?

Segmen pertama memiliki panjang rata-rata sekitar 80 kilometer. Itu harus bekerja pada e-sepeda kami. Tapi di Limburg daerahnya lebih berbukit, jadi paling panjang 60 kilometer. Di sana kami juga mengirimkan surat kepada Uskup Harry Smits van Roermond dari Uskup Indonesia Manado, Benedict Ondo. Di dalamnya, Undu mengucapkan terima kasih kepada Yayasan Amarung atas kerjasama dan komitmennya. Kami juga membagikan selebaran di sepanjang jalan untuk mengumpulkan uang dari orang-orang yang kami temui.”

Donasi: amurang.nl/pieterpadfietsen