BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ciri-ciri kepribadian ini dapat memprediksi penurunan kognitif di kemudian hari – The Hill

Sekilas cerita

  • Untuk penelitian ini, para peneliti menganalisis data dari 1.954 peserta di Rush Memory and Aging Project.

  • Peserta setuju untuk penilaian tahunan kemampuan kognitif mereka setelah penilaian awal.

  • Tim berfokus pada peran kesadaran, neurotisisme, dan ekstraversi yang dimainkan fungsi kognitif di kemudian hari.

Orang yang rentan terhadap perubahan suasana hati dan penurunan stabilitas emosional lebih mungkin mengalami penurunan kognitif di kemudian hari. Mengusulkan studi baru.

“Ciri-ciri kepribadian mencerminkan pola berpikir dan perilaku yang relatif stabil, yang secara kumulatif dapat memengaruhi keterlibatan dalam perilaku dan pola berpikir yang sehat dan tidak sehat sepanjang hidup,”Bantu penulis utama studi ini Tomiko Yoneda.

“Akumulasi pengalaman seumur hidup setelahnya dapat berkontribusi pada kerentanan terhadap penyakit atau gangguan tertentu, seperti gangguan kognitif ringan, atau berkontribusi pada perbedaan individu dalam kemampuan untuk mentolerir perubahan neurologis terkait usia.”

Untuk penelitian ini, para peneliti menganalisis data dari 1.954 peserta di Rush Memory and Aging Project. Peserta tanpa diagnosis formal demensia dari komunitas pensiunan, kelompok gereja, dan fasilitas perumahan manula bersubsidi dari tahun 1997 hingga sekarang.

Peserta setuju untuk penilaian tahunan kemampuan kognitif mereka setelah penilaian awal.

Tim berfokus pada peran kesadaran, neurotisisme, dan permainan ekstraversi dalam fungsi kognitif di kemudian hari. Peserta dengan skor tinggi pada kesadaran digambarkan sebagai orang yang bertanggung jawab dan pekerja keras, sementara orang dengan skor tinggi pada neurotisisme cenderung memiliki perubahan suasana hati selain kecemasan dan depresi, menurut Leonida. Sementara itu, ekstrovert lebih banyak bicara dan tegas.


Amerika berubah lebih cepat dari sebelumnya! Tambahkan Ubah Amerika ke File Facebook atau Indonesia Umpan untuk tetap di atas berita.

READ  Bola api menjelajah langit di atas Texas

Para peneliti menemukan bahwa peserta yang memiliki tingkat kesadaran yang lebih tinggi, atau tingkat neurotisisme yang lebih rendah cenderung memiliki gangguan kognitif ringan selama masa studi.

“Skor enam poin lebih lanjut pada skala teliti mulai dari 0 hingga 48 dikaitkan dengan risiko 22% lebih rendah untuk beralih dari fungsi kognitif normal ke gangguan kognitif ringan,” kata Yoneda. “Selain itu, mencetak hampir tujuh poin lagi pada skala neurotisisme dari 0 hingga 48 dikaitkan dengan peningkatan risiko penularan sebesar 12%.”

Para peneliti mencatat bahwa peserta ekstrovert biasanya mempertahankan fungsi kognitif normal lebih lama daripada mereka yang ada dalam penelitian ini.

Penelitian ini tidak menemukan hubungan antara ciri-ciri kepribadian yang diukur dan harapan hidup secara keseluruhan.

Yoneda menambahkan bahwa ada keterbatasan dalam penelitian ini, termasuk kelompok peserta yang didominasi kulit putih yang dikombinasikan dengan tingkat pendidikan yang tinggi.


Baca lebih banyak cerita tentang mengubah Amerika

Omicron bertahan lebih lama di permukaan dan kulit daripada varian sebelumnya: studi

Mantan sekretaris pendidikan menuntut pembatalan hutang untuk semua pemegang pinjaman mahasiswa

Texas memiliki cukup tenaga angin dan matahari untuk hampir sepenuhnya menggantikan batu bara

Berikut adalah pengacara yang mewakili komunitas Ukraina terbesar di Amerika Serikat

Helikopter Mars NASA akan terus terbang di Planet Merah

Diposting pada 11 April 2022