BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Data satelit menunjukkan emisi terus meningkat dan jumlahnya tidak tepat

Data satelit menunjukkan emisi terus meningkat dan jumlahnya tidak tepat

Data satelit menunjukkan bahwa banyak negara dan perusahaan tidak memberikan angka akurat mengenai emisi gas rumah kaca mereka, menurut laporan Penjaga. Data baru menunjukkan bahwa pembangkitan listrik di Tiongkok dan India serta produksi minyak dan gas di Amerika Serikat menyebabkan peningkatan emisi gas rumah kaca global terbesar sejak tahun 2015, ketika perjanjian iklim Paris ditandatangani. Hal ini menunjukkan bahwa negara-negara dan perusahaan tidak melaporkan emisi mereka secara akurat, meskipun mereka mempunyai kewajiban untuk melakukannya berdasarkan Perjanjian Paris.

Program Iklim TRACE diterbitkan Inventarisasi dengan detail yang belum pernah ada sebelumnya yang menggambarkan hampir setiap sumber utama emisi gas rumah kaca di seluruh dunia dan memberikan perkiraan yang dihasilkan secara independen mengenai berapa banyak emisi yang dihasilkan setiap sumber. Hal ini mencakup emisi antropogenik dari fasilitas – termasuk pembangkit listrik, pabrik baja, kapal dan kilang minyak – serta aktivitas penyebab emisi lainnya – termasuk penggunaan pupuk, penggundulan hutan, dan kebakaran hutan. Basis data tersebut kini melacak emisi gas rumah kaca dari lebih dari 352 juta aset, peningkatan 4.400 kali lipat dibandingkan jumlah aset yang dimasukkan dalam inventarisasi tahun lalu. Semua data Climate TRACE tersedia secara gratis dan tersedia untuk umum guna memungkinkan tindakan dan akuntabilitas dalam skala besar yang diperlukan untuk mencapai kemajuan global.

Data yang kurang dilaporkan

Dengan menggunakan data satelit, bentuk penginderaan jauh lainnya, serta data publik dan komersial tambahan, Climate TRACE menyediakan data emisi yang tidak dilaporkan dalam inventarisasi tradisional. Ketika emisi hilang dari laporan resmi, Climate TRACE terus memantau apa yang terlihat di atmosfer. Faktanya, sebagian besar emisi dari perusahaan-perusahaan di seluruh dunia yang termasuk dalam TRACE Climate Inventory masih belum dimasukkan dalam database ESG yang dilaporkan sendiri.

READ  Investor canggih di Asia menantikan keputusan suku bunga di China

Publikasi hari ini merupakan terobosan besar dalam pemantauan emisi di saat semakin mendesaknya tindakan iklim global yang cepat dan tepat sasaran. Menurut PBB, dunia perlu mengurangi emisi setidaknya 42% pada tahun 2030 agar tetap berada pada jalur 1,5°C.

Angin belakang

Platform Climate TRACE adalah bagian penting dari perangkat aksi iklim global; Ini adalah kumpulan data emisi gas rumah kaca modern yang paling komprehensif dan terperinci yang pernah dibuat. Sejalan dengan tujuan Penilaian Global, Inventarisasi Iklim TRACE memungkinkan kemajuan setiap negara dalam mencapai tujuan Perjanjian Paris dinilai secara transparan dengan ketepatan dan frekuensi yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Data satelit menunjukkan bahwa negara-negara dan perusahaan tidak melaporkan emisi mereka secara akurat, meskipun mereka mempunyai kewajiban untuk melakukannya berdasarkan Perjanjian Paris.

Tingkat informasi yang sangat rinci ini juga memungkinkan perusahaan untuk lebih memahami rantai pasokan mereka dan intensitas emisi dalam memproduksi bahan-bahan utama di berbagai pemasok. Bahkan dalam satu perusahaan, intensitas emisi produknya dapat sangat bervariasi dan sangat dipengaruhi oleh lokasi fasilitas dan kebijakan pemerintah daerah. Misalnya, baja yang diproduksi oleh pabrik Dofasco Steel milik ArcelorMittal di Kanada memiliki intensitas emisi sebesar 1,5 ton CO2 per ton baja, sedangkan baja yang diproduksi oleh perusahaan yang sama di Polandia memiliki intensitas emisi sebesar 2,2 ton CO2 per ton baja. dari baja.

dalam setahun Inventaris global Climate Tracker memberikan tingkat detail tambahan yang penting untuk memahami pendorong utama peningkatan dan penurunan emisi.

-Emisi tinggi pada tahun 2022: Emisi global meningkat sebesar 1,5% dari tahun 2021 hingga 2022, dan meningkat sebesar 8,6% dari tahun 2015 – tahun Perjanjian Iklim Paris – hingga tahun 2022.

READ  Perdana Menteri Rutte mengunjungi Republik Korea dan menemani Menteri Kag di G20 di Bali | berita

Sektor-sektor yang menyebabkan peningkatan emisi global: Sejak tahun 2015, peningkatan emisi global terbesar berasal dari produksi listrik dan penggunaan energi lainnya di Tiongkok, produksi listrik di India, dan produksi minyak dan gas di Amerika Serikat. Peningkatan emisi dari sejumlah kecil sektor di tiga negara bertanggung jawab atas hampir setengah peningkatan emisi global sejak tahun 2015. Pada tahun 2022, perubahan emisi dari produksi minyak dan gas di Amerika Serikat dan Iran serta pembangkit listrik di India akan menyumbang 17% Dari peningkatan emisi global.

-Metana tinggi: Setahun setelah Ikrar Metana Global diumumkan, emisi metana meningkat sebesar 1,8%. Meningkatnya emisi metana di Tiongkok menyebabkan 39% peningkatan tersebut pada tahun 2022 – dengan sektor pertambangan batu bara Tiongkok menyumbang sebagian besar peningkatan tersebut.

Flare adalah bagian penting dari jejak minyak dan gas: Suar gas merupakan sumber emisi yang signifikan dan tersebar luas di industri minyak dan gas. Secara global, kebakaran gas bertanggung jawab atas rata-rata 15% karbon dioksida yang dihasilkan oleh produksi minyak dan gas. Beberapa negara, seperti Belanda, Norwegia, Israel, dan Kolombia, berada pada peringkat rendah (kurang dari 1% hingga 2%), sementara negara lain, seperti Aljazair, Irak, Meksiko, dan Rusia, berada pada peringkat tinggi ( 20% hingga lebih dari 40%). %). Mengurangi pembakaran gas memberikan peluang langsung untuk mengurangi emisi karbon dioksida, bersama dengan metana yang tidak terbakar selama pembakaran gas.

-Deforestasi menurun di wilayah-wilayah utama. Meskipun emisi global akibat deforestasi tetap tinggi (4,5 miliar ton CO2) dan sedikit meningkat (+5%) pada tahun 2022, terdapat penurunan yang signifikan di beberapa wilayah utama. Di Indonesia, emisi dari deforestasi dan degradasi hutan masing-masing mengalami penurunan sebesar 56% dan 87% antara tahun 2015 dan 2022. Di Cekungan Kongo, emisi dari deforestasi dan degradasi hutan mengalami penurunan masing-masing sebesar 7% dan 19% pada tahun 2022 dibandingkan tahun 2021. Di Amerika Latin, emisi pada tahun 2022 tidak mengalami perubahan yang signifikan.

READ  Ini adalah tiga skenario pertumbuhan China di tahun-tahun mendatang

-Negara-negara berpendapatan tinggi meningkatkan emisi transportasi jalan raya: Emisi transportasi jalan raya meningkat sebesar 3,5% pada tahun 2022. Meskipun ketersediaan kendaraan listrik semakin meningkat, negara-negara berpendapatan tinggi dan menengah bertanggung jawab atas 68% dari total peningkatan emisi. 49% dari total emisi transportasi jalan raya pada tahun 2022 akan berasal dari negara-negara berpenghasilan tinggi.

Emisi penerbangan mencapai tingkat baru: Pada tahun 2022, pemulihan perjalanan pasca-virus corona menyebabkan peningkatan tajam dalam emisi penerbangan, dengan total penerbangan internasional meningkat sebesar 74% antara tahun 2021 dan 2022 dan emisi dari penerbangan domestik meningkat sebesar 18%.

Dampak pelayaran di Arktik: Ketika es laut di Arktik berkurang, lalu lintas pelayaran di wilayah tersebut meningkat. Jumlah minggu dimana emisi karbon dioksida dari kapal di Arktik melebihi 30.000 ton meningkat dua kali lipat antara tahun 2018 dan 2022.

-Meningkatnya peran petrokimia: Emisi dari produksi etilen (melalui perengkahan uap) – sebuah petrokimia yang dimasukkan dalam inventaris iklim untuk pertama kalinya tahun ini – terus meningkat. Emisi gas rumah kaca yang dihasilkan telah meningkat sebesar 22% sejak tahun 2015.