BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Deglobalisasi dan konsekuensinya bagi ekonomi dan pasar

Deglobalisasi dan konsekuensinya bagi ekonomi dan pasar

Ekonomi dunia telah menjadi sangat mengglobal dalam beberapa dekade terakhir. Perdagangan antar negara meningkat dan rantai produksi menjadi semakin kompleks. Namun dalam beberapa tahun terakhir, tren deglobalisasi telah menjadi nyata. Tren ini memiliki berbagai sebab dan akibat bagi ekonomi dan pasar di seluruh dunia. Dalam artikel ini, kita akan melihat apa itu deglobalisasi, bagaimana pengaruhnya terhadap berbagai negara, dan implikasinya terhadap ekonomi dan pasar.

Setelah siklus ekonomi global baru-baru ini dan pergeseran lanskap politik, pasar dan investor semakin mengalihkan perhatian mereka ke isu utama: restrukturisasi rantai pasokan global. Fenomena ini sering digambarkan dengan istilah-istilah seperti “relocation” (perpindahan lokal), “relocation” (transportasi), “supplying” (bergerak secara lokal), diversifikasi rantai pasokan, “berteman” (membatasi perdagangan internasional ke negara-negara dengan nilai bersama). , “memperlambat keseimbangan” (memperlambat integrasi global), “deglobalisasi” dan bahkan “reglobalisasi” (Schroders, 2023).

Kelemahan sistem saat ini

Apa pun arti istilah-istilah ini, semuanya menunjuk pada potensi pergeseran era globalisasi yang dimulai dengan kekuatan penuh pada awal 1990-an. Membagi berbagai tahapan produksi dan seringkali mentransfernya ke ekonomi dan wilayah lain memberikan keuntungan seperti biaya yang lebih rendah, skala ekonomi, spesialisasi, dan peningkatan efisiensi. Globalisasi telah mengubah produksi industri secara fundamental. China menjadi begitu dominan sehingga sering dianggap sebagai “pabrik dunia”.

Pandemi global COVID-19 telah memaparkan beberapa risiko dan kerentanan pada sistem ini. Penguncian China tahun 2020 telah menyebabkan gangguan, pemindahan, dan kekurangan ekonomi global selama bertahun-tahun. Ketegangan geopolitik antara Amerika Serikat dan China sebelum pandemi memperburuk risiko ini.

Diversifikasi dan fleksibilitas rantai pasokan

Sebagai tanggapan, perusahaan multinasional mulai mendiversifikasi rantai pasokan mereka dan membuatnya lebih aman. Pada tahap awal globalisasi, efisiensi dan biaya adalah yang terpenting. Sekarang fokusnya beralih ke fleksibilitas dan keandalan. Ketika Cina menjadi pusat manufaktur global, muncul pertanyaan ekonomi dan pasar saham mana yang akan mendapat manfaat dari gangguan dan potensi restrukturisasi globalisasi. Mengingat posisi dominan China, setiap perubahan kemungkinan akan menggeser rantai pasokan dari China.

READ  blog langsung | Ukraina mendominasi KTT Uni Eropa terakhir tahun ini

Potensi ekonomi dan pasar yang bisa diuntungkan

Menurut penelitian Schroders, 20 ekonomi teratas sebagian besar adalah pasar negara berkembang.

Kartu skor menunjukkan bahwa India adalah negara yang paling menarik bagi perusahaan multinasional (MNE) yang ingin mendiversifikasi produksinya. India diharapkan memiliki tenaga kerja terbesar di dunia pada tahun 2028. Selain itu, biaya tenaga kerja yang relatif rendah dan produktivitas yang cukup tinggi, meskipun pada tingkat ekonomi makro. Namun, produktivitas barang-barang tradable seperti produk industri sulit ditentukan, cenderung lebih rendah. Namun, skor India rendah dalam hal kebebasan berwirausaha.

Vietnam berada di posisi kedua. Negara ini memiliki biaya tenaga kerja yang relatif rendah, produktivitas yang kompetitif, dan populasi pekerja yang besar, yang menjadikannya lokasi yang menarik, meskipun kebebasan wirausahanya terbatas. Korea Selatan mendapat peringkat tinggi untuk kebebasan kewirausahaan dan produktivitasnya. Thailand dan Indonesia, dua tetangga Vietnam, juga masuk dalam 20 besar berkat biaya upah yang lebih rendah dan demografi yang menguntungkan.

Ini juga berlaku untuk pasar perbatasan Bangladesh, Kenya, dan Pakistan, yang sangat diuntungkan dari biaya tenaga kerja yang lebih rendah dan demografi yang menguntungkan.

Negara-negara Eropa Tengah dan Timur juga termasuk di antara 20 ekonomi paling menarik. Polandia memimpin wilayah tersebut, tetapi Jerman, Rumania, Republik Ceko, Lituania, dan Hongaria juga terwakili dalam 20 negara teratas. Sebagian besar ekonomi ini berhasil karena produktivitas mereka. Kebebasan untuk mengatur proyek juga merupakan nilai tambah.

Meksiko, yang sering dikaitkan dengan ikatan yang erat, berada di peringkat 17. Negara ini terutama diuntungkan dari upah yang kompetitif dan keuntungan demografis. Jerman dan Amerika Serikat juga mendapat skor relatif tinggi. Tingkat kebebasan wirausaha yang tinggi di sana mengimbangi biaya tenaga kerja yang tinggi.

READ  Transisi energi membuat raksasa bahan mentah: negara adidaya baru sedang bangkit

Keterbatasan metode kartu skor

Tentu saja, metode scorecard memiliki keterbatasan yang dibahas dalam studi Schroders. Misalnya, kedekatan Meksiko dengan Amerika Serikat tidak diperhitungkan.

peluang pasar yang berbeda

Pasar mana yang paling diuntungkan? Peluang bervariasi berdasarkan pasar. Di negara maju, peluang dapat muncul di bidang manufaktur cerdas, di persimpangan antara produksi dan teknologi. Sebaliknya, pasar negara berkembang dan Vietnam (pasar perbatasan bagi investor) mungkin menarik karena manufaktur padat karya.

Khususnya di bidang ini, pemilihan judul secara aktif dapat menambah nilai: dengan mengevaluasi perusahaan-perusahaan yang menjanjikan di seluruh dunia, sebagian karena tren ini, dan dengan melakukan diversifikasi dengan mempertimbangkan keterbatasan likuiditas.

Kesimpulan

Deglobalisasi adalah proses yang kompleks dan panjang yang akan memengaruhi negara, sektor, industri, dan saham yang berbeda dengan cara yang berbeda. Ini adalah tren yang terlihat dalam beberapa tahun terakhir dan kemungkinan akan berlanjut di tahun-tahun mendatang. Konsekuensi dari deglobalisasi belum sepenuhnya diketahui, tetapi jelas akan mengubah ekonomi global. Penting bagi perusahaan dan pembuat kebijakan untuk menyadari tren ini dan mempersiapkan perubahan yang akan datang.

Dengan penyebaran deglobalisasi, ekonomi dan pasar yang berbeda dapat mengambil manfaat dari restrukturisasi rantai pasokan global. India, Vietnam, Korea Selatan, Thailand, india dan beberapa negara di Eropa Tengah dan Timur termasuk di antara ekonomi yang paling menarik dalam hal ini. Meksiko, Jerman, dan Amerika Serikat juga menunjukkan potensi. Namun, penting untuk mempertimbangkan keterbatasan metode kartu skor dan peluang serta tantangan spesifik yang mungkin muncul di setiap pasar.

sumber: Schroder. Neustart der Globalisierung: Welche Volkswirtschaften dan Märkte dürften Profit? (2023, 6 Juni 2023).