BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Delta menyebar ke seluruh Asia, kontrol kembali

“Delta ada di mana-mana.” Dengan kata-kata ini, ketua Dewan Walikota ibukota Filipina, Manila, membela tindakan penguncian yang akan diterapkan di sana mulai 6 Agustus. Tetapi Benjamin Apolos mungkin telah berbicara tentang seluruh Asia. Negara-negara di seluruh benua sedang dilanda gelombang baru virus corona, yang menurut para ahli dipicu oleh variasi virus delta dan rendahnya cakupan vaksin di negara-negara tersebut.

Malaysia sangat terpukul. Negara Asia Tenggara saat ini memiliki lebih dari 180.000 infeksi aktif dan ribuan ditambahkan setiap hari.

Di Vietnam, kurang dari 1 persen populasi divaksinasi lengkap, dan jumlah infeksi meningkat tajam: 7.295 infeksi terdeteksi dalam satu hari daripada perak. Untuk mengurangi epidemi, ibukota, Hanoi, mengumumkan penguncian dua minggu pada hari Jumat. Semua pertemuan di kota saat ini dilarang dan semua bisnis yang tidak penting harus ditutup. Pihak berwenang juga telah meminta rumah sakit swasta untuk merawat lebih banyak pasien corona.

Di Filipina, operasi penguncian diumumkan pada hari Jumat, terutama ditujukan untuk menangkal letusan varian delta di Manila. Dari 6 hingga 20 Agustus, akan ada pembatasan pada level tertinggi. Misalnya, orang hanya diperbolehkan keluar dari pintu untuk bahan makanan penting dan negara-negara seperti India, Indonesia, dan Thailand memiliki larangan bepergian hingga setidaknya 15 Agustus. Pejabat lokal mengumumkan pada hari Jumat bahwa mereka akan mengintensifkan kampanye vaksinasi di negara tersebut. Saat ini, 7 persen dari total populasi telah divaksinasi lengkap.

Di tempat lain di benua itu, jumlah kontrol meningkat seiring dengan infeksi. Di Jepang, keadaan darurat sudah diberlakukan di Tokyo, ibu kota Olimpiade. Pada hari Jumat, langkah-langkah itu diperluas ke daerah-daerah di sekitar Tokyo dan kota Osaka. Menurut pejabat Jepang, negara itu memasuki fase baru yang “lebih menakutkan” karena tingkat infeksi yang meningkat. Pada hari Kamis, batas 10.000 infeksi baru per hari terlampaui untuk pertama kalinya.

READ  Basis data EWRS melindungi GroentenFruit Huis dalam keamanan pangan

Kebijakan represif

Bahkan di China, yang awalnya mampu membendung gelombang baru dengan kebijakan represifnya, terjadi ledakan. Setidaknya dua ratus infeksi telah terdeteksi di Nanjing, sebuah kota berpenduduk lebih dari 9 juta orang. Lalu lintas udara dihentikan dan semua penduduk kota harus diperiksa. Kota epidemi – media pemerintah disebut terbesar setelah Wuhan. Infeksi itu dikhawatirkan menyebar ke ibu kota, Beijing, di mana dua infeksi telah diidentifikasi.