BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Inilah bagaimana harta karun terbesar dunia dalam Daftar Warisan Dunia UNESCO muncul

Pernyataan menakutkan klub tahun 1972. Keterbatasan untuk pertumbuhan Menunjukkan efek buruk dari peningkatan kemakmuran pada penduduk bumi: menipisnya sumber daya alam secara perlahan dan perusakan lingkungan.

Tetapi pada tahun 1972 itu tidak hanya menandakan kerugian langsung. Komunitas internasional juga mengambil tindakan terhadap keamanan. Pada bulan November tahun itu, negara-negara anggota UNESCO, Organisasi Pendidikan, Ilmu Pengetahuan dan Kebudayaan Perserikatan Bangsa-Bangsa, menyetujui Konferensi Warisan Dunia setelah tujuh tahun negosiasi. Kesepakatan itu meletakkan dasar untuk Daftar Warisan Dunia, yang minggu ini menawarkan tempat kembali ke dua monumen Belanda: Garis Air Belanda Baru dan Koloni Kebajikan.

Dampak dari harta terbesar masyarakat internasional itu sebelumnya terungkap dalam operasi besar di Mesir. Negara Afrika Utara itu memutuskan untuk membangun Bendungan Aswan pada pertengahan 1950-an. Setelah itu, sebagian besar lembah sungai akan tergenang air. Situs sejarah salah satu peradaban tertua juga hilang di permukaan air. Dengan dukungan UNESCO dan beberapa negara lain (termasuk Belanda), kompleks candi dan barang berharga lainnya dapat dipindahkan.

1120 situs dalam daftar UNESCO

Dukungan internasional sangat penting dalam melestarikan situs Warisan Dunia lainnya sebelum perjanjian 1972. Indonesia, misalnya, telah berjanji untuk membantu merestorasi candi Borobudur yang berusia lebih dari 1.000 tahun di Jawa.

Amerika Serikat telah berada di garis depan dalam kesepakatan internasional untuk memberikan perlindungan yang lebih besar bagi warisan dunia dengan kualitas terbaik (di bidang budaya dan alam). Pada akhir tahun 1972 perjanjian tahun 1972 mulai berlaku. Pada tahun 1978, Daftar Warisan Dunia pertama kali mulai terbentuk. Delapan tempat dengan nilai budaya yang sangat baik dan empat tempat dengan nilai alam berhasil lolos seleksi pertama. Ini termasuk Kepulauan Galapagos (Ekuador), Taman Yellowstone (Amerika Serikat), gereja yang diukir dari batu yang sama seperti di Ethiopia, dan pusat kota Krakow, Polandia. Tapi Katedral Achen di Jerman, sebuah pulau pelempar batu di lepas perbatasan Belanda, dan pulau Cory di pantai Senegal pernah berada di tangan Belanda selama perdagangan budak Trans Atlantik.

Sekarang ada 1.120 situs di daftar UNESCO. Akreditasi adalah masalah internasional, bukan janji. Tempat yang tidak direkomendasikan oleh negaranya sendiri tidak akan ada dalam daftar. Bukti UNESCO juga tidak menjamin keamanan. Beberapa negara sepertinya masuk dalam daftar destinasi wisata yang wajib dikunjungi. Selama perang di Yugoslavia pada akhir abad terakhir, status warisan khusus tidak melindungi pusat bersejarah kota Dubrovnik Kroasia dari penembakan. Pada saat yang sama, jembatan hancur yang menjadi pusat Mostar (Bosnia) dan simbol kegilaan kekerasan dipulihkan di sana dengan bantuan UNESCO. Mostar ditambahkan ke Daftar Warisan Dunia pada tahun 2005. Kebetulan, tempat-tempat di luar dunia Barat bahkan kurang disebutkan.

Sebuah kuil Mesir kuno dipotong menjadi balok-balok dan dipindahkan untuk membangun Bendungan Aswan di situs ini.Gambar Tinggi Belanda, foto atas

Belanda tidak meratifikasi perjanjian itu sampai tahun 1992. Perselisihan politik di dalam UNESCO belum pernah ditandatangani sebelumnya. Den Haag juga mengandalkan prinsip monumentalnya sendiri, yang terbentuk sejak abad kesembilan belas.

Setelah Belanda meratifikasi perjanjian tersebut, Belanda mulai mencari situs-situs yang memenuhi syarat Daftar Warisan Dunia. Dua belas sekarang diakui. Ini termasuk Rumah Schroeder Rideweld di Utrecht dan pabrik Van Nelle di Rotterdam, tetapi sebagian besar daftar ada hubungannya dengan air. Pikirkan bekas Pulau Shockland Swiss (tempat Belanda pertama dalam daftar), kincir angin di Taman Kanak-kanak dan IR. DF vodgemol pada lemmer. Laut Waden adalah satu-satunya (sebagian) cagar alam Belanda yang diakui oleh UNESCO.

Paul van der Stein menonton berita setiap minggu Pandangan sejarah.

READ  Presiden Indonesia belum memastikan tidak akan ada perombakan kabinet