BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Den Haag, perlakukan orang Palestina seperti manusia


Dengan menoleransi dominasi Israel selama ini, Den Haag telah menjadikan dirinya mitra – dan tidak ada kata lain untuk itu setelah 54 tahun.

Ditulis oleh: Martin de Roy dan Gerard Junkman

Muhammad Abed | Agensi Pers Prancis

Hari ini, Hari Solidaritas Internasional dengan Rakyat Palestina, kami menyerukan kepada pemerintah dan kelompok politik di DPR untuk bekerja secara aktif untuk melindungi penduduk Palestina di wilayah yang diduduki oleh Israel. Toleransi terhadap pemerintahan Israel yang kejam dan penolakan hak-hak dasar warga Palestina harus diakhiri setelah 54 tahun. Kebijakan ini tidak membawa perdamaian, melainkan melanggengkan ketidakadilan yang parah.

Pemerintahan Israel disertai dengan kejahatan paling serius yang dikenal oleh sistem hukum internasional: kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan. Proyek pemukiman Israel di wilayah pendudukan dan rezim apartheid yang dipraktikkan oleh Israel adalah contohnya. Contoh lain termasuk merampas hak warga Palestina atas pengadilan yang adil, menyiksa tahanan (politik), dan secara sistematis menghancurkan rumah-rumah Palestina dan instalasi penting lainnya.

Ini adalah jenis kejahatan di mana bertindak bukanlah pilihan, tetapi kewajiban. Hukum internasional memerintahkan “negara-negara ketiga” seperti Belanda untuk melindungi para korban secara efektif dengan meminta Israel untuk memerintahkan dengan segala cara yang tersedia. Komitmen ini memiliki makna ganda di “Ibukota Perdamaian dan Keadilan” dunia dan diabadikan dalam Konstitusi, saat perwakilan kami bersumpah. Tanggung jawab yang dihasilkan, juga terhadap warga negara Belanda, tidak bisa ditoleransi.

Hal yang sama berlaku untuk “perlindungan universal dan pemajuan hak asasi manusia” yang menjadi komitmen Belanda. Selama 54 tahun, generasi demi generasi rakyat Palestina tumbuh tanpa pengetahuan tentang kebebasan, kehidupan mereka dibatasi secara harfiah dan kiasan oleh pasukan pendudukan. Kriminalisasi Israel atas apa yang disebut organisasi kemanusiaan Palestina “teroris” dan penemuan spyware Pegasus Israel di ponsel karyawan adalah manifestasi modern dari penindasan sistematis yang memengaruhi semua bidang kehidupan. Hak asasi manusia Palestina dilanggar di semua bidang.

READ  Perencanaan Sumber Daya Perusahaan (ERP) TCS membantu Cloud Platform Wavin tumbuh di pasar baru.

Dengan menoleransi dominasi Israel selama ini, Den Haag telah menjadikan dirinya mitra – dan tidak ada kata lain untuk itu setelah 54 tahun. Setiap harapan bahwa kebijakan toleransi ini dapat membawa perdamaian telah benar-benar didiskreditkan. Faktanya, Belanda membantu mempertahankan ketidakadilan yang parah dan pola kekerasan yang meluas.

Tidak ada yang menggambarkan kebijakan Belanda yang kontraproduktif lebih baik daripada kegagalan solusi dua negara, formula yang selalu kami junjung untuk perdamaian yang adil. Sementara Den Haag terus berkhotbah selama 25 tahun perlunya “proses perdamaian” yang mengarah ke solusi ini, Israel telah diberi kesempatan untuk menggandakan jumlah pemukim di permukiman ilegal di tanah Palestina, membuat solusi ini ilusi. Tidak ada politisi di Den Haag yang dapat menjelaskan bagaimana “negara Palestina yang berdaulat dan bersebelahan dengan Yerusalem Timur sebagai ibu kotanya” masih dapat dicapai.

Meskipun demikian, Den Haag menganut apa yang disebutnya sebagai kebijakan dua negara, tetapi pada kenyataannya itu adalah kebijakan dua negara. Dimana Israel diizinkan untuk melanjutkan pendudukan kekerasan dan terus melanggar berbagai resolusi mengikat Dewan Keamanan PBB, Palestina diharapkan untuk tunduk pada dominasi permanen dan meninggalkan kekerasan – jika tidak mereka “mengancam prospek perdamaian”.

Orang Palestina memiliki hak yang sama atas perlindungan dan kebebasan seperti orang Israel dan kita semua. Mereka adalah manusia, pesan kami kepada para politisi di Den Haag, bukan anak-anak dari Tuhan yang lebih rendah. Dia akhirnya memperlakukan mereka dengan setara, dan memberikan kontribusi nyata untuk mengakhiri pemerintahan yang paling kejam dan terlama dalam sejarah modern.

Martijn de Rooi adalah Petugas Kebijakan di The Rights Forum
Gerard Junkman Direktur Forum Hak

READ  CPB: Setidaknya 65.000 orang mempertahankan pekerjaan mereka pada tahun 2020 berkat dukungan Corona