BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dénes Nagy pada cahaya alami

Untuk sutradara Hungaria Denis Nagy, jelas bahwa film fitur pertamanya harus tentang wajah dan gerak tubuh. Itu film cahaya alami Dalam Perang Dunia II, dan kemudian menyusul. “Topik itu membuat saya terkesan terutama karena situasinya yang aneh: orang-orang yang harus menjelajah ke tempat yang tidak diketahui.”

Dua hal menonjol tentang Dénes Nagy, yang memulai debutnya cahaya alami kanTermeszetes fényDia langsung memenangkan Silver Bear untuk Sutradara Terbaik di Festival Film Berlin pada tahun 2021: dia bercerita dengan penuh semangat dan dia gembira. Cara bicaranya yang cepat sepertinya hampir tidak mengikuti kecepatan pikirannya. Sesekali, saat dia menjawab, dia bertanya apa pertanyaannya lagi.

Kontras dengan filmnya dan pahlawannya tidak bisa lebih besar. cahaya alami Ini berkisah tentang seorang petani yang ditunjuk sebagai kopral István Semetka (peran tak terkalahkan pertama Ferenc Szabó). Dalam filmnya, Nagy memandu kita melalui Perang Dunia II melalui lanskap yang tampak diam dan terkadang nyaris tidak menggambarkan situasi. Kata-kata mentor mungkin sudah terlalu kuat; Dia menunjukkannya kepada kita seperti yang terlihat pada Semetka. Film ini secara longgar didasarkan pada buku Pal Zavada dengan nama yang sama (lebih lanjut tentang itu nanti), dan membawa kita dengan pasukan Hongaria berburu, bersama dengan penjajah Jerman, revolusioner di Uni Soviet.

Survivor digambarkan sebagai film perang kemanusiaan. Perang Dunia II meninggalkan jejaknya, tetapi ini terutama tentang individu, karakter utama yang menghadapi dilema moral. Karena keheningannya, tetap sulit dipahami apa yang terjadi di dalamnya dan situasi apa pun yang memulai ide apa pun.

Dengan sangat presisi, Neji menciptakan nada perang dan kekacauan mental yang ditimbulkannya. Tapi menceritakan kisah perang bukanlah titik awalnya, dia berkata: “Bahkan sebelum saya memiliki subjek, saya tahu dua hal: bahwa saya ingin membuat film fitur dan bahwa saya ingin fokus terutama pada wajah dan gerak tubuh, karena itu benar-benar itu. Itu di pekerjaan saya sebelumnya. Saya bukan tipe sutradara yang menciptakan konflik dan dialog, saya mencoba mengubah kenyataan menjadi fiksi dan kemudian fokus pada itu, itulah yang ingin saya perhatikan.”

READ  Pangsa Pasar Media Hiburan, Ukuran Sektor, Dampak Global COVID-19 pada Pertumbuhan, Peluang dan Permintaan Masa Depan, Analisis Tren dan Outlook 2021-2027

Apakah pencarian otentisitas juga menjadi alasan mengapa Anda tidak ingin bekerja sama dengan aktor profesional? “Tepatnya, saya hanya ingin bekerja dengan para amatir. Realitas sentuhan dari wajah atau lanskap asli jauh lebih kuat daripada apa pun yang dapat saya buat. Itulah bagian terbesar dari pekerjaan saya: menemukan wajah dan lanskap yang tepat. Casting adalah yang terpenting, bahkan lebih daripada fotografi itu sendiri.” Misalnya, orang Rusia seharusnya memainkan karakter Rusia – yang berbicara bahasa Rusia, memiliki struktur wajah yang sedikit berbeda, cara berbicara dan bergerak mereka sendiri. Penting bagi aktor Hungaria asal mereka. pedesaan, petani dengan fitur fisik dan lidah karakter yang mereka mainkan. Detail seperti itu membuat film ini cocok untuk saya. Singkatnya, pekerjaan saya terutama tentang menemukan mereka dan menyatukannya. Film ini tidak dapat bekerja dengan Rusia yang diciptakan kembali di lokasi di Hongaria, bukan dengan lokasi yang digunakan di Latvia.”

Itu mengingatkan saya pada saudara-saudara Walon Darden, yang memulai sebagai pembuat film dokumenter dan juga menggunakan banyak amatir dalam film fantasi pertama mereka. “Keluarga Dardennes sangat penting bagi saya, meskipun mereka membuat film yang sangat berbeda dari saya – mereka kurang diperhatikan dan karakter mereka lebih aktif. Karakter saya non-akting, yang memerlukan dramaturgi yang sangat berbeda. Dramaturgi biasanya berkisar pada penciptaan konflik: karakter yang harus memilih untuk pergi Kiri atau kanan, jalan yang benar atau mungkin jalan yang salah. Dan ketika pilihan dibuat, karakter bertindak sesuai pilihannya. Tapi di film saya tidak ada konflik. Saya menyembunyikannya , seolah-olah, Anda tidak dapat dengan jelas menunjukkan di mana dan kapan perubahan atau pilihan terjadi. Saya menjaga jarak yang lebih jauh dari karakter saya. Dari luar, Anda dapat melihat keheningan mereka, tetapi Anda selalu merasakan kecurigaan berkobar di bawah mereka.”

Aktor tidak profesional Anda peduli dengan apa yang dituntut dari mereka, atau bagaimana mereka berperilaku di depan kamera. Pada saat yang sama, Anda mencari fakta atau fakta yang ingin Anda tangkap. Ini tampak seperti sebuah paradoks. Ruang atau tugas apa yang Anda berikan kepada mereka sehingga Anda dapat terus mengamati? “Pada dasarnya kami harus memikirkan situasi yang memiliki rutinitas sehari-hari. Makan, mencuci kaki atau rambut, bernyanyi. Tindakan dasar yang tidak perlu Anda latih. Bagaimana seseorang memotong roti, misalnya, memberi tahu saya banyak tentang caranya “Saya telah hidup selama bertahun-tahun. Sepuluh terakhir. Saya bahkan tidak ingin berlatih itu dan tidak memiliki gagasan sebelumnya tentang seperti apa seharusnya. Aktor profesional akan memberi Anda pilihan tentang bagaimana melakukannya dengan cara yang berbeda, tetapi orangnya yang bekerja dan tinggal di pertanian memiliki caranya sendiri, yang memiliki sejarahnya sendiri. Bagaimana roti itu dipotong benar-benar membentuk karakter. Saya tidak ingin mengendalikan itu. Yang saya kendalikan hanyalah memilih orang yang tepat untuk situasi yang tepat. Hal yang sama berlaku untuk tangan mereka. Mereka melakukan pekerjaan fisik, dalam kondisi yang keras, di luar dalam cuaca dingin. Anda dapat melihatnya sekilas. Hal-hal nyata seperti itu memiliki banyak makna di dalamnya, dan semua itu dapat berkata tanpa harus menugaskan satu dialog pun kepada mereka.”

READ  Pendapatan turun untuk setengah dari populasi dunia, dan banyak orang Belanda menabung lebih sedikit

Apakah Anda memiliki keraguan sebelum memutuskan bahwa film tersebut tentang Perang Dunia II? Ini adalah subjek yang dimuat, terutama untuk film pertama. “Saya tahu saya ingin membuat fiksi, itu pasti, dan kemudian saya menemukan subjek sejarah tentara Hungaria dan kejahatan kekerasan mereka di Rusia. Itu benar-benar membuat saya takjub, karena beberapa alasan. Saya melihat itu mungkin berhasil karena situasi aneh: orang-orang yang harus pergi ke tempat yang tidak diketahui, area yang tidak mereka ketahui di dalamnya mereka tahu apa yang diharapkan dan di mana mereka harus menemukan musuh yang tidak dapat mereka lihat. Hanya ada gambaran samar tentang apa yang terjadi di sekitar mereka.
“Meskipun perang bukanlah titik awal kami, kami percaya penting untuk menjadikan ini topik diskusi, terutama bagi orang Hongaria. Masih banyak dalam sejarah kami yang kami – harus kami katakan – tolak untuk dihadapi.”
“Dalam film itu sendiri, saya tidak memihak. Saya tidak ingin menggambarkan orang Hongaria sebagai kubu yang buruk. Sebagian besar film perang dalam 70 tahun terakhir adalah tentang orang Amerika yang baik dan orang Jerman yang jahat. Saya tidak ingin terlibat. dalam percakapan itu. Saya ingin menunjukkan tentara Hungaria anonim ini dan Keberadaan mereka di hadapan mereka. Ini tentang bagaimana orang-orang yang telah jatuh ke dalam situasi ini kehilangan arah, tidak memaksakan pendapat saya tentang hal itu. Yang juga ingin saya tunjukkan adalah kesamaan antara petani Hungaria dan tentara Rusia dan petani, warga negara. Sebenarnya orang yang sama persis. Satu-satunya perbedaan utama adalah bahwa satu kelompok Dia mengenakan seragam.”

cahaya alami Ini secara resmi didasarkan pada novel Pal Zavada dengan nama yang sama, tetapi Anda hanya menggunakan beberapa bagian saja. Apakah Anda masih menyebut film itu adaptasi dari sebuah buku? “Saya menemukan buku itu ketika saya sudah tahu bahwa saya ingin bekerja dengan penggemar dan membuat film tentang subjek ini dalam adegan Rusia. Sebagai elemen ketiga, saya kehilangan. Ini adalah pertanyaan yang sangat bagus apakah Anda harus menyebutnya sebagai adaptasi buku. Saya menggunakan judul buku, dan saya mengambil nama karakter, Tapi itu benar-benar tidak ada hubungannya dengan cerita buku lagi. Itu hampir dua puluh tahun, sementara di film saya a beberapa hari. Saya pikir tidak apa-apa untuk menyebutnya film adaptasi karena cocok dengan ide dan deskripsi dilema karakter utama, saya pada dasarnya peduli tentang itu. Saya harus jujur ​​​​dengan Anda, saya tidak terlalu peduli apakah orang melihatnya sebagai film atau tidak. Karena saya menggunakan judul buku, wajar untuk menyebutnya film adaptasi. Dan selain itu, menurut saya judul buku itu sangat cocok, meskipun tidak jelas apa yang seharusnya berarti.”

READ  Perayaan nasional peringatan 75 tahun pembebasan bekas Hindia Belanda