BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dengan Presiden baru Prabowo, Indonesia sedang menuju ke arah yang tidak terduga  komentar

Dengan Presiden baru Prabowo, Indonesia sedang menuju ke arah yang tidak terduga komentar

Hampir pasti mantan Jenderal Prabowo Subianto akan dilantik sebagai presiden baru Indonesia. Ada bahaya besar bahwa negara ini akan menempuh jalur otokrasi.

Menteri Pertahanan Indonesia Prabowo Subianto (72) mengklaim kemenangan pada putaran pertama pemilihan presiden pekan lalu. Masih harus dilihat apakah ini benar dan hasil resminya baru akan diumumkan bulan depan. Namun jelas bahwa ia akan menjadi presiden baru di negara Muslim terbesar di dunia yang berpenduduk lebih dari 277 juta jiwa.

Subianto, mantan menantu mantan diktator Sukarto, populer di Indonesia. Dia mengadopsi citra baru selama kampanye. Dulunya dia anak tentara, orang yang suka menyelesaikan pekerjaan, sekarang dia adalah 'kakek yang baik'. Ia digambarkan sebagai tokoh kartun, lengkap dengan lagu kampanye yang menarik, tarian, dan pakaian berwarna baby blue. Ia menjanjikan peningkatan kemakmuran dan kemakmuran bagi semua orang, dan dengan janji-janji seperti susu dan makan siang gratis untuk anak-anak miskin serta internet gratis, ia melakukan sesuatu yang nyata.

Pemilih muda

Hal ini khususnya menarik bagi pemilih muda yang tidak dapat mengingat sisi gelap dari Subianto dan pemilih muda yang tidak ingin peduli terhadap hak asasi manusia. Prabowo diduga melakukan pelanggaran HAM di Timor Timur dan Papua di masa lalu dan mereka tidak akan ambil pusing. Ia juga dicurigai terlibat dalam penculikan dan penyiksaan aktivis selama kerusuhan tahun 1998, ketika masyarakat Indonesia memberontak melawan diktator Suharto. Subianto tidak pernah dihukum dan sebagian besar pemilih tidak peduli dengan tuduhan tersebut. Mereka ingin pertumbuhan kesejahteraan yang dimulai pada masa pemerintahan Presiden Jokowi saat ini terus berlanjut, begitu pula dengan keberhasilan kebijakan anti-inflasi. Perekonomian tumbuh pesat, sebagian disebabkan oleh kebijakan proteksionis.

READ  FIFA mengatakan presiden tidak menjatuhkan sanksi kepada Indonesia setelah bencana stadion | Sepak bola

Perusahaan yang korosif

Pertumbuhan kesejahteraan di bawah pemerintahan Jokowidow, yang dulunya adalah seorang demokrat yang setia, juga disertai dengan terkikisnya institusi demokrasi dan supremasi hukum. Dalam hal ini, perkembangan yang dialami Indonesia saat ini mirip dengan banyak negara di mana para pemimpin otokratis berkuasa secara demokratis, kemudian meningkatkan kekuasaan dan pengaruh pribadi mereka, serta mendorong pandangan dunia dan kehidupan mereka. Mereka secara konstitusional dapat mengesampingkan kekuasaan lembaga-lembaga independen dalam kegiatan otokratis mereka. Di bawah kepemimpinan Prabowo, Indonesia mengambil jalan yang tidak dapat diprediksi dalam hal ini, namun sejarah pribadi mantan jenderal tersebut tidak baik.

Hal ini mendorong masyarakat Indonesia untuk berteriak tentang presiden baru mereka, namun hal ini tidak membawa banyak perbedaan. Tidak ada gunanya mengutip pernyataan bahwa setiap negara mendapatkan pemerintahan yang layak.

Mengangkat bahu tidak membawa siapa pun ke mana pun. Pentingnya memanfaatkan banyak kontak yang terjalin antara Belanda dan Indonesia untuk memantau situasi hak-hak demokratis dan hak asasi manusia serta menjunjung pentingnya hal-hal tersebut dalam hubungan timbal balik.

[email protected]