BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Detail ‘mengerikan’ terungkap tentang penculikan Madeleine Allen yang berusia 19 tahun | luar negeri

untuk menulis matahari. Polisi menyelamatkan siswa berusia 19 tahun dari ruang bawah tanah di desa Loa, AS. Ternyata seorang pria berusia 39 tahun memborgol dan menguncinya. Dia akan menyimpannya seperti semacam perbudakan seksual selama berhari-hari.

Brown, 39, pemilik rumah tempat Madeleine ditemukan, dituduh melakukan penculikan, pemerkosaan, dan menghalangi proses peradilan. Keduanya berkomunikasi melalui ruang obrolan. Pria itu dikatakan telah membawa Madeleine keluar dari kamar asramanya dan kemudian menguncinya di rumah saat dia masih akan bekerja. Rincian seputar penculikan menunjukkan kasus di sekitar penculikan menurut matahari lebih gelap.

‘Aku mencintaimu!’

Pada pagi hari penculikan itu, Madeleine mengirim pesan kepada kerabatnya yang berbunyi: “Aku mencintaimu!” Berita mendadak ini mendorong keluarga Madeleine untuk menghubungi polisi. Rekan-rekan mahasiswanya juga melaporkan kepergiannya ke pihak berwenang. Polisi percaya Brown mengizinkannya mengirim pesan sebelum dia mengambil teleponnya.

Setelah polisi menanyai telepon Madeleine dan dibawa ke rumah tempat dia ditahan, mereka mendapat izin dari pemiliknya, orang tua Brown, untuk menggeledah rumah tersebut. Mereka akhirnya menemukan Madeleine di ruang bawah tanah di tempat yang digambarkan sebagai gudang penyimpanan batu bara rumah itu. Dia telanjang dan “benar-benar tertutup batu bara,” menurut sebuah pernyataan kepada stasiun radio lokal KSL.

Juga, pada malam dia mengatur untuk bertemu Brown, Madeleine terlihat dalam video pengawasan meninggalkan kondominiumnya. Menurut pihak berwenang, dia menjemputnya dan membawanya ke rumah orang tuanya.

memainkan peran seksual

Pada konferensi pers pada hari Minggu, Kepala Polisi Snow College Derek Walk mengatakan mereka masih berusaha mencari tahu sifat hubungan pasangan itu. “Kami pertama kali bertemu dengannya pada Sabtu malam,” katanya. “Kami belum tahu sejauh mana hubungannya dengan Madeleine atau pengetahuannya tentang dia.” Menurut sebuah pernyataan, dia bertemu Madeleine Brown di ruang obrolan perbudakan.

READ  Seorang pria berusia 38 tahun telah ditangkap setelah pembunuhan guru Inggris Sabina Nyssa | Luar negeri

Brown sendiri mengklaim bahwa dia memborgol Madeleine karena itu adalah bentuk permainan peran seksual. Pernyataan itu mengatakan Brown menahan siswa itu saat dia pergi bekerja, meninggalkan cukup ruang baginya untuk mencapai makanan dan kamar mandi. Madeleine dikatakan telah menyadari pada 14 Desember “situasi yang dia alami dan mulai khawatir bahwa dia tidak akan bisa pergi”.

Diperkosa beberapa kali sehari

Madeleine mengatakan kepada polisi bahwa dia takut untuk pergi karena dia tahu alamat keluarganya dan Brown mengancamnya dengan mengatakan bahwa jika dia pergi atau memberi tahu siapa pun tentang hal itu, dia akan mengejar keluarga dan saudara perempuannya. Kemari. Dia mengatakan Brown “memperkosanya beberapa kali sehari” dan bahwa dia tidak benar-benar ingin berhubungan seks dengannya.

Brown telah ditangkap tetapi belum didakwa secara resmi.