BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Di Dubai, kini juga mengenai sistem pertanian yang berbeda

Di Dubai, kini juga mengenai sistem pertanian yang berbeda

Pertanian harus “segera” berkontribusi lebih besar dalam mengurangi perubahan iklim, menyediakan air bersih dan mencegah kekeringan. Pada KTT perubahan iklim di Dubai, 134 negara, termasuk Amerika Serikat, Brazil, Indonesia dan negara-negara Eropa seperti Belanda, menyepakati topik ini.

Untuk pertama kalinya, penyesuaian sektor pertanian dan perubahan sistem pangan dibahas secara mendalam pada konferensi iklim PBB. Pernyataan tersebut menunjukkan bahwa pemanasan global, hilangnya alam, gagal panen akibat kekeringan dan banjir, kekurangan air bersih, dan hilangnya pendapatan petani saling terkait satu sama lain. Negara-negara penandatangan mengacu pada laporan ilmiah yang dikeluarkan oleh Komite Iklim Ilmiah dari Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim. Mereka berpendapat bahwa Perjanjian Paris hanya dapat dilaksanakan jika sistem pertanian dan pangan juga berubah.

Saat memperkenalkan perjanjian tersebut, Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken menyebutnya sebagai “tonggak sejarah.” “Kita perlu mendefinisikan kembali di mana dan bagaimana kita memproduksi pangan di lahan ini. Misinya adalah menanam tanaman dengan emisi gas rumah kaca yang lebih rendah, dan hal itu dimulai dengan pengelolaan tanah yang lebih baik.

Gas rumah kaca dilepaskan di bidang pertanian karena penggunaan bahan bakar fosil. Kotoran ternak juga menyebabkan emisi gas rumah kaca, dan produksi pakan ternak seperti kedelai meningkatkan karbon dioksida, terutama jika alam menghilang sehingga pertanian bisa dilakukan. Tumbuhan, termasuk tanaman pertanian, juga menyerap karbon dioksida2 Dari langit.

‘Inilah yang kami butuhkan’

150 LSM juga menandatangani deklarasi tersebut, termasuk World Wildlife Fund (WWF). Ini adalah kerangka kerja untuk mengintegrasikan perubahan pertanian ke dalam aksi iklim, kata pakar pangan WWF João Campari. “Hal inilah yang kita butuhkan di saat semakin sulit untuk membatasi pemanasan global hingga 1,5 derajat. Negara-negara yang menandatangani perjanjian ini menghasilkan 75 persen dari seluruh emisi gas rumah kaca dari makanan, dan mengonsumsi 70 persen dari seluruh makanan di seluruh dunia.”

Perjanjian tersebut antara lain menetapkan bahwa negara-negara akan mengurangi emisi gas rumah kaca dari produksi pangan, melindungi atau memulihkan ekosistem dan keanekaragaman hayati, menggunakan air secara lebih efektif, dan memerangi limbah makanan. Pada saat yang sama, perjanjian tersebut berkaitan dengan pendapatan petani dan produksi pangan yang cukup untuk semua. Perjanjian tersebut menyerukan kepada pemerintah untuk melindungi masyarakat yang bergantung pada produksi pangan dan air bersih di suatu wilayah.

Rencana konkrit dalam dua tahun

Perjanjian tersebut berasumsi bahwa peningkatan produksi tidak boleh mengorbankan alam, namun melindungi ekosistem adalah syarat bagi pasokan pangan. Blinken mengatakan jutaan orang di seluruh dunia kekurangan pangan karena kekeringan, banjir, dan peristiwa cuaca ekstrem lainnya mengganggu produksi pangan.

Apa yang harus dilakukan negara-negara masih belum jelas. Tergantung kondisi setempat juga, karena pola makan di Asia berbeda dengan, misalnya di Eropa atau Amerika Selatan. Bahkan ada perbedaan tergantung wilayah di negara tersebut. Di Eropa, mengurangi jumlah ternak merupakan salah satu pilihan: gas rumah kaca di bidang pertanian antara lain disebabkan oleh metana yang terbentuk dalam kotoran ternak. Misalnya saja, ada kemungkinan untuk menyimpan lebih banyak air di kawasan gambut. Di sana, gas rumah kaca keluar melalui oksidasi. Perjanjian tersebut menetapkan bahwa setiap negara akan menyajikan rencana konkritnya dalam waktu dua tahun, pada pertemuan puncak iklim berikutnya.

WWF meyakini perjanjian ini merupakan pencapaian besar. Campari: “Hal ini menjaga harapan tetap hidup bagi ekosistem yang penting untuk mempertahankan kehidupan di Bumi. Hal ini harus mengarah pada tindakan segera untuk melindungi, mengelola dan memulihkan ekosistem secara berkelanjutan. Pemulihan ini sangat diperlukan dalam sistem yang rusak akibat produksi pangan yang tidak berkelanjutan.”

Baca juga:

PBB: Petani dapat mengurangi dampak iklim terhadap tanaman

Kehancuran diam-diam inilah yang oleh PBB disebut sebagai peningkatan kekeringan di dunia. Sebuah laporan baru menimbulkan sejumlah peringatan, namun juga menawarkan solusi.

READ  "Di mana garis merah NATO?" - Aturan