BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Heijnen menyerukan lebih banyak kerja sama Eropa di bidang sirkularitas

Heijnen menyerukan lebih banyak kerja sama Eropa di bidang sirkularitas

Kebijakan4 Desember 23 pukul 17:10pengarang: Remy Masak

KTT iklim COP28 di Dubai sedang berlangsung dan ini bukan hanya tentang transisi dari energi fosil ke energi berkelanjutan – inisiatif penghijauan juga memerlukan pendanaan. Menurut Menteri Luar Negeri yang akan habis masa jabatannya, Viviane Heynen, yang bertanggung jawab atas infrastruktur dan pengelolaan air, diperlukan lebih banyak kerja sama Eropa untuk mengambil langkah berikutnya.

KTT iklim COP28 di Dubai sedang berlangsung dan ini bukan hanya tentang transisi dari energi fosil ke energi berkelanjutan – inisiatif penghijauan juga memerlukan pendanaan. Menurut Menteri Luar Negeri yang akan habis masa jabatannya, Viviane Heynen, yang bertanggung jawab atas infrastruktur dan pengelolaan air, diperlukan lebih banyak kerja sama Eropa untuk mengambil langkah berikutnya. ANP/Hollands Hoogt/Sandra Uytenbogaart (Polisi Nasional Afghanistan/Sandra Uytenbogart)

Heijnen, yang saat ini menghadiri KTT di Dubai, belum membicarakan kesepakatan konkrit, namun menegaskan bahwa diskusi konstruktif sedang berlangsung. Ia mencatat, antara lain, tersedianya dana untuk inisiatif keberlanjutan di negara-negara Eropa, namun tidak ada target sirkular yang jelas, sehingga menyulitkan pendanaan.

“Kami adalah pemimpin global dalam ekonomi sirkular.”

Vivien Heignen, Menteri Negara yang akan keluar

Menurut Heijnen, kinerja Belanda relatif baik dalam hal pendanaan. “Kami adalah pemimpin global dalam ekonomi sirkular,” jelas Heijnen. “Dan kami sangat bangga akan hal itu. Namun kita masih jauh dari mencapai ekonomi sirkular. Kami bertujuan untuk mencapai 50 persen sirkular pada tahun 2030, dan kemudian sepenuhnya sirkular pada tahun 2050. Namun masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan di Belanda, tegasnya, “dan hal ini tidak akan berhasil – terutama sebagai negara kecil – kecuali Anda menghadapinya.” Dalam konteks yang lebih luas.”

kerja sama

Heijnen juga meyakini adanya interaksi. Saat negara-negara besar seperti Indonesia meminta Belanda untuk bertanya pada diri mereka sendiri apa yang mungkin terjadi pada negara mereka, hal ini mempunyai konsekuensi yang sangat buruk bagi dunia. “Saya sangat senang kita bisa bertukar ilmu dengan negara lain,” ujarnya. “Jika negara-negara besar menjadi sirkular, tentu saja hal ini akan mempunyai dampak yang lebih besar secara global dibandingkan jika negara yang relatif kecil seperti Belanda menjadi sirkular penuh.”

Baca juga | Transisi menuju ekonomi sirkular menemui jalan buntu

Eropa

Heijnen juga menyerukan kerja sama yang kuat dalam bidang kebijakan Eropa, sembari ia ingin mempertahankan peran kepemimpinan Belanda. “Saya banyak berbicara dengan Komisaris Eropa Virginius Sinkevicius, yang terlibat dalam masalah ini dan terus mendorong peran kami,” kata Heijnen. “Negara-negara lain dengan tingkat pengetahuan yang lebih rendah juga akan berpartisipasi, yang sangat penting bagi posisi kompetitif Belanda. Anda tidak bisa menjadi satu-satunya yang menerapkan aturan ketat. Kami sebagai pemerintah telah melakukan banyak stimulus dalam beberapa tahun terakhir, namun sekarang kami telah melakukannya. untuk melakukan standarisasi dan harga yang lebih tinggi, dan tidak Hal ini hanya akan berjalan dengan baik jika kita menangani masalah ini secara lebih luas daripada hanya di Belanda. Jika tidak, hal ini akan membuat perusahaan takut.

READ  tanpa lelah menembus Afrika Selatan dan Timur Tengah