BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Di Indonesia, Presiden Widodo saat ini juga sedang membangun dinasti politiknya

Di Indonesia, Presiden Widodo saat ini juga sedang membangun dinasti politiknya

Spanduk yang memperlihatkan calon presiden Prabowo Subianto dan suami keduanya, Gerban Rakabuming, putra sulung Presiden Widodo saat ini.Foto oleh Jaliya Pradipta/Reuters (via Antara)

Dia telah berjanji sebagai berikut: Setelah masa jabatan keduanya berakhir tahun depan, Jokowi, presiden Indonesia berusia 62 tahun, Joko Widodo, akan kembali ke kampung halamannya di Solo. Di sana ia ingin menjadi kakek yang baik bagi cucu-cucunya dan menginvestasikan energinya dalam mempromosikan keberlanjutan di negara dengan perekonomian terbesar di Asia Tenggara.

Tukang kayu sederhana, yang awalnya merupakan seorang wali kota, kemudian menjadi gubernur, dan kemudian menjadi presiden, akan sekali lagi menarik diri dari arena politik, yang sering kali didominasi oleh segelintir keluarga oligarki, jenderal, dan politisi yang berkuasa.

Tentang Penulis
Noel van Bemmel adalah koresponden Asia Tenggara De Volkskrant. Dia tinggal di Denpasar. Dia sebelumnya menulis untuk De Volkskrant tentang Amsterdam, perjalanan dan pertahanan.

Ada kejutan sekaligus kekecewaan besar ketika putra bungsu Widodo, Kaisang Panjarip, bulan lalu menjadi anggota Partai Sosialis Indonesia. Hanya dua hari kemudian, YouTuber berusia 28 tahun, pengusaha katering, dan pemilik klub sepak bola menjadi pemimpin Sosialis, yang sangat populer di kalangan anak muda.

Kejutan lain terjadi ketika Mahkamah Konstitusi pekan lalu menyusun pengecualian mengenai usia minimum calon wakil presiden. Kini, Gebran Rakabuming, putra sulung Widodo, Wali Kota Sulu yang berusia 36 tahun, masih bisa mengikuti pemilu yang dijadwalkan pada Februari mendatang.

Detail yang menakjubkan: Pengadilan yang mengeluarkan putusan tersebut dipimpin oleh menantu Widodo. Menantu lainnya adalah Wali Kota Medan, Sumatera.

Pelindung pria kecil

Ini menguraikan dinasti politik baru di Indonesia. Presiden sendiri menegaskan tidak ikut campur dalam ambisi anak-anaknya dan suksesinya. Widodo menghargai citranya sebagai orang luar politik dan pelindung orang-orang kecil yang mengunjungi pasar-pasar di seluruh negeri sambil menyingsingkan lengan baju dan bertanya tentang harga mangga atau tahu. Namun sepuluh tahun kemudian, kandidat yang mengejutkan semua orang dari situasi tanpa harapan bukan lagi siapa-siapa Koda Hitam (Kuda Hitam) Lebih lanjut.

Widodo tampaknya ingin melindungi warisannya dengan menggunakan jaringannya dan menunjuk putra-putranya untuk menduduki posisi-posisi penting. Masyarakat jelas memaafkan kecenderungannya terhadap nepotisme: popularitas Widodo tetap tinggi, selalu di atas 70%.

Pendukung mengenakan masker kertas untuk calon presiden Subianto (kiri) dan calon wakil presiden Raka (kanan).  Foto oleh Dita Alankara/AFP

Pendukung mengenakan masker kertas untuk calon presiden Subianto (kiri) dan calon wakil presiden Raka (kanan).Foto oleh Dita Alankara/AFP

Pemilu di Indonesia telah menjadi perlombaan antar klan selama beberapa dekade. Untuk saat ini, Menteri Pertahanan berusia 72 tahun, Prabowo Subianto, memimpin upaya tersebut. Dia dicopot dari jabatannya sebagai jenderal karena pelanggaran hak asasi manusia, dan sekarang menjadi calon presiden yang menjanjikan dengan putra sulung Widodo di sisinya sebagai calon wakil presiden.

Ciri-ciri keluarga penguasa

Prabowo merupakan keturunan kaya raya dari dinasti Djojohadikoesoemo. Pendahulunya adalah ekonom, diplomat, dan administrator berpengaruh.

Tepat di belakang mereka berdiri Jangar Pranowo, Gubernur Jawa Tengah berusia 54 tahun. Menteri Kehakiman memilih Mahfouz MD sebagai menterinya Rekan operasiHal ini salah satunya disebabkan oleh keterkaitannya dengan organisasi Islam terbesar di dunia, Nahdlatul Ulama. Janjar mendapat dukungan dari mantan Presiden Megawati Sukarnoputri, putri Presiden pertama Sukarno dan mungkin tokoh paling berkuasa di Indonesia.

Pemimpin partai berkuasa PDI-P berusia 76 tahun itu pernah mengatakan bahwa Presiden Widodo hanyalah “bonekanya”. Namun, yang membuatnya kecewa adalah boneka tersebut menolak untuk secara terbuka mendukung calon barunya.

Kuda hitam pada pemilu mendatang adalah mantan Gubernur Jakarta Anies Baswedan (54 tahun), yang berasal dari marga bernama sama. Kakeknya berperan penting sebagai diplomat pada masa perjuangan kemerdekaan. Calon Wakil Presidennya adalah Muhaymin Iskandar (57 tahun), dari marga Hasm. Keluarga itu mendirikan organisasi Islam Nahdlatul Ulama dan melahirkan banyak politisi, pengurus, bahkan presiden.

Budaya transparansi

Para ilmuwan dan analis politik yang mempelajari fenomena ini di Indonesia menegaskan bahwa dinasti tidak dilarang. Dan keluarga lain tidak akan membuat banyak perbedaan. Namun jika kekuasaan terlalu terpusat pada satu atau beberapa keluarga, mereka yakin hal ini akan mengorbankan budaya transparansi dan akuntabilitas yang diinginkan. Hal ini meningkatkan peluang terjadinya korupsi.

Keterkaitan ini telah terlihat di tingkat kabupaten, dimana satu keluarga sering kali mendominasi. Di tempat-tempat seperti itu, lebih sedikit uang pemerintah yang sampai ke masyarakat biasa. Di sisi lain, korupsi tetap ada meski tanpa dinasti.

Prabowo Subianto (kanan) mengumumkan pencalonannya sebagai presiden di ibu kota Indonesia, Jakarta, 25 Oktober.  Di sebelahnya ada Gibran Rakabuming Raka II (kiri).  Foto oleh Ahmed Ibrahim/AFP

Prabowo Subianto (kanan) mengumumkan pencalonannya sebagai presiden di ibu kota Indonesia, Jakarta, 25 Oktober. Di sebelahnya ada Gibran Rakabuming Raka II (kiri).Foto oleh Ahmed Ibrahim/AFP

Kedua, kebijakan keluarga menghasilkan lebih sedikit manajer yang baik. Siapa pun yang langsung menjadi ketua partai tanpa pengalaman politik akan memiliki pengalaman lebih sedikit dibandingkan anggota partai yang telah dipilih dan dilatih secara cermat selama bertahun-tahun oleh pengurus partai.

Para analis mengatakan bahwa partai-partai politik di Indonesia dapat disalahkan atas hal ini: mereka tidak melakukan investasi yang cukup terhadap kualitas calon-calon baru. Saat pemilu, mereka muak dan mencalonkan nama tenar lainnya. Hal ini membuat warga biasa enggan mencalonkan diri dalam pemilu.

tepat waktu, memperingatkan analis politik Indonesia Ferman Noor di dalam Pos Jakarta, yang melemahkan demokrasi. “Kemudian akan tercipta negara elit, untuk kaum elit.”

Katanya jaraknya masih belum jauh pengamat lainnya. Indonesia dapat memperkuat demokrasinya dengan menegakkan aturan-aturan yang ada dengan lebih baik. Misalnya saja dalam bidang netralitas birokrasi (peraturan berlaku bagi semua orang), transparansi dan akuntabilitas arus keuangan. Pemerintah dapat menerapkan persyaratan yang lebih tinggi pada proses pemilihan kandidat politik dan mendorong partisipasi politik yang lebih luas di kalangan warga negara. Reformasi seperti ini harus ditanggung oleh keluarga marga.

READ  Tedic geeft Konterman en PEC een duidelijke indicatie van een beslissende overwinning op de tegenstander | PEC Zwolle