BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Di Kiryat Shmona, mereka mengandalkan perang dengan Hizbullah: Hanya dengan begitu Anda akan kembali ke rumah Anda

Di Kiryat Shmona, mereka mengandalkan perang dengan Hizbullah: Hanya dengan begitu Anda akan kembali ke rumah Anda

Kepala sekolah Ariel Frisch di Kiryat Shmona, Israel utara

Berita Noos

  • Marin Döntger Tippens

    Reporter

  • Marin Döntger Tippens

    Reporter

Arik Ben-Yosef kembali ke Kiryat Shmona. Selama delapan bulan, pemilik perusahaan konstruksi berusia 49 tahun itu tinggal di sebuah hotel bersama istri dan dua anaknya, jauh dari kota di Israel utara, 9 kilometer dari perbatasan dengan Lebanon.

Tapi dia merindukan rumahnya dan selain itu: tanaman membutuhkan air. Oleh karena itu, dia mengendarai mobilnya seminggu sekali ke vila luasnya yang menghadap Kiryat Shmona. “Ini kota hantu,” desahnya. “Kita tidak bisa tinggal di sini sekarang. Serangan bisa terjadi kapan saja.”

Kata-kata Nubuat: Tidak lama kemudian, ketika dia sedang minum kopi di balkon rumahnya, sirene serangan udara berbunyi. Dia masih dalam perjalanan ke ruang amannya ketika dia mendengar ledakan keras di luar. Pertahanan udara Israel menembak jatuh sebagian besar rudal yang ditembakkan Hizbullah dari Lebanon selatan. Sebuah rudal jatuh di perbukitan di pinggiran kota dan menyebabkan kebakaran besar. Tidak ada yang akan terluka.

Serangan bolak-balik

Mata dunia kini tertuju pada kawasan ini. Segera setelah serangan Hamas pada tanggal 7 Oktober, Hizbullah mulai mengebom Israel utara sebagai “solidaritas” dengan Hamas. Ratusan serangan terjadi dari kedua sisi.

Puluhan ribu warga sipil di kedua sisi perbatasan telah diusir dari rumah mereka. Israel yang melakukan serangan tersebut, menurut pusat tersebut Trek Sekitar lima kali lipat jumlah serangan yang dilakukan Hizbullah. Lebih dari 500 orang tewas di Lebanon, sebagian besar dari mereka adalah pejuang Hizbullah. Enam belas tentara dan sebelas warga sipil tewas di Israel.

Tanpa perang kita tidak bisa pulang ke rumah.

Arik Ben Yosef, warga Kiryat Shmona

Dalam beberapa minggu terakhir, kekhawatiran akan eskalasi lebih lanjut semakin meningkat, sehingga menimbulkan risiko perang regional yang mungkin juga melibatkan Iran. Baik Israel maupun Hizbullah secara terbuka menyatakan bahwa mereka tidak menginginkan perang. Menteri Luar Negeri AS Blinken mengatakan awal pekan ini bahwa Israel telah kehilangan kedaulatannya atas wilayah utara akibat serangan tersebut.

READ  Ketegangan di sekitar Gaza meningkat, dan pertemuan puncak di Kairo tidak menghasilkan banyak hasil

Bagi Areik Ben Youssef, persoalannya jelas: keadaan tidak bisa terus berlanjut seperti ini. “Israel harus mengakhiri perang di Gaza dan kemudian tentara harus mulai dari sini.” Apakah dia yakin hal ini akan memicu perang besar-besaran dengan Hizbullah? “Ya, tentu saja. Seluruh kota berharap demikian. Tanpa perang kita tidak bisa pulang. Pertama, perang harus terjadi.”

Areik Ben Youssef menghadap kotanya

Di tempat lain di Kiryat Shmona, Ariel Fresh berdiri di dekat rumah yang terbakar. Pada tanggal 26 Oktober, kapal itu terkena rudal. “Jika kota tidak dievakuasi, penduduknya pasti sudah meninggal sekarang.”

Fresh membawa senjata api. Dia adalah seorang kepala sekolah, tapi sekarang dia juga berpatroli di kota yang ditinggalkan atas inisiatifnya sendiri. Ia menggambarkan fakta bahwa 23.000 orang (lebih dari 90% populasi) harus meninggalkan negaranya sebagai “kemenangan terbesar yang pernah ada bagi Hizbullah.”

Dia memahami keputusan tentara dan dewan kota untuk mengevakuasi kota. Namun dia juga melihat ini sebagai sebuah kekalahan. Ia menambahkan, “Hizbullah ingin kita keluar dari sini. Bagaimana kita melakukannya? Dengan menanamkan rasa takut dan melalui perang psikologis.”

Saya tidak ingin perang, tapi serangan yang datang dari Lebanon harus dihentikan.

Ariel Frisch, kepala sekolah Kiryat Shmona School

Fresh percaya bahwa Lebanon harus berurusan dengan Hizbullah karena milisi beroperasi dari tanah mereka. “Jika Lebanon tidak berhasil, saya yakin dunia akan ingin membantu mereka. Jika mereka tidak berhasil, tentara Israel harus menghilangkan ancaman ini.” Ia juga yakin warganya tidak akan bisa kembali sampai Hizbullah dilenyapkan.

“Sama seperti pingpong”

Beberapa menit setelah pengusaha Arik Ben Youssef keluar dari persembunyiannya, sirene kembali berbunyi. Dia bergegas masuk lagi. “Ini seperti ping-pong. Mereka menembak kita dan kita menembak mereka.”

Ben Youssef yakin perang yang lebih besar akan terjadi. “Mungkin akan memakan waktu satu atau dua minggu lagi. Namun perang itu akan terjadi.” Tak lama kemudian, dia masuk ke mobilnya untuk perjalanan dua jam kembali ke hotel, di mana istri dan anak-anaknya sudah menunggunya. “Saya bersyukur atas bantuan pemerintah, sudah membiayai semuanya. Tapi ini bukan hidup.