BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Di Spandershow di Hilversum, Anda akan mendapatkan makanan India seperti yang disukai kakek dan nenek

Di Spandershow di Hilversum, Anda akan mendapatkan makanan India seperti yang disukai kakek dan nenek

Meja nasi Indonesia merupakan fenomena yang sarat sejarah. Itu ditemukan oleh penjajah Belanda di Indonesia yang, terinspirasi oleh pesta festival panen tradisional setempat, memesan hidangan sebanyak mungkin sekaligus untuk mengesankan tamu mereka. Bagi orang Indo-Belanda yang berimigrasi secara massal ke Belanda setelah Perang Dunia II, itu adalah ekspresi kuliner tempo toyo, kenangan nostalgia ‘masa lalu yang indah’ ​​di Hindia Belanda sekitar pertengahan abad ke-19. Abad ke Perang Dunia.

Pada tahun 1970-an, makanan Indonesia sudah mapan: bahkan orang Belanda berkulit putih krem ​​yang tidak bisa mengenali Indonesia di peta secara rutin meletakkan hidangan di atas meja dengan saus kacang dan nasi atau bami – atau sesuatu yang berpura-pura. Pada November 2022, Rice Table secara resmi ditambahkan ke dalam Inventarisasi Nasional Warisan Takbenda. Ini dilihat sebagai pengakuan budaya India, tetapi digambarkan oleh beberapa orang sebagai perampasan budaya.

Bagaimanapun, ini adalah alasan yang bagus untuk mengunjungi Restaurant Spondershoeve di Hilversum-Noord – dengan kata sendiri, restoran keluarga Indonesia tertua di Belanda, yang telah ada sejak tahun 1972. Itu masih dijalankan oleh Anita Borenkamp yang berusia 91 tahun. , dia dan cucunya Timo masih tinggal di atas restoran. Mereka dibantu di dapur oleh ‘koki spesial’ Indonesia.

Spandershoeve adalah semacam kartu pos ‘tempo doyo’ yang lebih baru, masa lalu yang indah ketika kakek nenek saya masih hidup: saya tidak pernah melihat mereka menyapu piring dengan lampu teh di atas meja. Peta ada di folder plastik, cola dari grosir dituangkan ke dalam gelas anggur standar restoran dan rujaknya dibuat dengan buah kalengan. Penontonnya kebanyakan dari periode yang sama. Banyak ukiran kayu dan panel anyaman anyaman di dinding.

READ  Alam Hari Ini | Tanaman ini dinamai ahli botani yang baru saja meninggal Max van Balkoi

Satu-satunya hal yang tidak mengingatkan Anda tentang masa lalu yang indah adalah harga a la carte. Tetapi hanya sedikit orang di lingkungan Hilversummer ini yang peduli akan hal itu: Bentley dan BMW diparkir di depan pintu; Di dalam, pria mengenakan kemeja biru muda di bawah Spencer abu-abu dan kacamata bulat kecil. Penghuni non-vila benar-benar kosong saat makan terpisah. Tapi meja nasi terjangkau €39,50 per orang.

Rebus lembut kering dengan mentega

Berurusan langsung dengan gajah: Sebenarnya semua yang datang ke meja (bahkan sedikit) itu manis. Itu mungkin atau mungkin bukan selera Anda – begitulah kakek dan nenek menyukainya. Penting untuk disadari bahwa makanan India bukanlah makanan Indonesia. Dendeng belado (à la carte) awalnya adalah hidangan Sumatera yang mengeluarkan panas dari paprika. Varian India lebih lembut dan manis (mirip dengan tendeng belanda). Ini bukan hidangan yang buruk: dagingnya lembut bermentega, rasa manis berlapis dari bawang bombay dan gula aren agak mengingatkan pada barbekyu Amerika. Selain manis, asin, sedikit asam dari asam, dengan lubang berasap, a Titik bahagiaJadi Anda tidak bisa berhenti makan.

Selain makanan penutup, Spandershov memasak dengan baik secara teknis. Udang dalam laksa (à la carte) – sup kelapa lembut yang mungkin terlihat tidak pada tempatnya di restoran Prancis – renyah dan segar. Semua dagingnya empuk nikmat – dari sate kumping (sate kambing dengan kecap manis) hingga rendang. Telur dalam goreng abu-abu (yang bisa Anda gosok dengan lembut di mata Anda) dimasak utuh – tidak seperti bola karet yang biasa Anda dapatkan di domba jantan yang bisa dibawa pulang. Dan jangan lupa: nasi putih. Pada nasi putih yang enak, misalnya, orang bisa merasakan gema dari wewangian bunga yang paling jelas muncul. Dan dimasak sangat lembut, tidak terlalu lembab dan lengket.

READ  "Aku kembali ke penampilan terbaikku"

Bisang Goreng adalah pisang matang yang lezat. Bacon buatan rumah (à la carte) berlemak, berair, dan seperti cengkeh.

Kurang berhasil adalah pangsit goreng yang agak berminyak dan, kecuali kol berduri, semua sayuran di Sajor Lote dimasak dengan ingus (sepenuhnya sesuai dengan semangat zaman). Martabak – jajanan pinggir jalan Indonesia yang populer, krep lipat dengan isian pedas atau manis – lebih mirip patty Suriname dengan ayam dan kari.

Bumbu sedang adalah satu hal, tetapi beberapa hidangan terlalu hambar. Telur dadar dengan isian daging empuk dan ajam roadjack, paha ayam dalam kuah yang lembut, mirip dengan irisan daging goreng abu-abu bersantan.

Di sisi lain, kecap bobby, dalam saus hitam manis, meneteskan adas bintang. Nasi Goreng kental dengan terasi fermentasi (sebenarnya lebih ‘Drassi Goreng’). Rendang lembab yang sangat pedas, tapi seimbang. Potongan tahu yang juicy dalam kacang savoy (dengan buncis al dente yang enak). Bergedal yang eksotis dan sedikit dibumbui – kentang goreng dan daging cincang. Segelas Chardonnay atau Rioja yang enak cocok dipadukan dengan rasa manis dan beragam bumbu. Dan saus jahe dan cabai paling enak yang pernah saya rasakan sampai saat ini – sedikit asam, tidak terlalu kental, rasanya hidup. Dan yang terpenting: tidak terlalu menyenangkan.

Spondershov adalah kapsul waktu, seperti meja nasi. Layak melangkah ke dalamnya sebelum kita mengetahuinya dari gambar saja.