BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Di Thailand, Menteri Kesehatan membagikan tanaman ganja

Di sisi jalan Khaosan Road, di pusat hiburan turis Bangkok, pasangan Jerman Sebastian dan Ralph (yang tidak ingin nama belakang mereka dimuat di koran) berdiri di meja lipat untuk Mickey Sacrae yang berusia 40 tahun. Mantan tukang kebun memiliki kue ramuan buatan sendiri dan buku-buku jari untuk dijual. Ketika salah satu mobil polisi lewat, Screwy tetap tenang. “Jangan khawatir, mereka akan meninggalkan kita sendiri,” kata Sebastian, dengan buku jari di tangannya. Orang Jerman itu menoleh ke belakang dengan tidak nyaman. “Tidak apa-apa, bukan?” Dia berkata dengan putus asa kepada rekannya dan menunggu untuk memastikan dia membelinya sampai agennya hilang dari pandangan.

Menjual dan menjual produk ganja sebagian besar legal di Thailand sejak 9 Juni. Untuk mengembalikan ekonomi dan pariwisata, pemerintah Thailand mendorong warganya untuk menanam dan menjual ganja sendiri. Ada aplikasi dengan tips. Ada beasiswa. Sekitar 4.000 tahanan yang ditahan karena penggunaan atau perdagangan ganja dibebaskan. Beri ruang untuk rumput liar.

Sacrape tidak membiarkan dirinya mengatakan itu pada dirinya sendiri dua kali. “Saya pernah menjual stek untuk tanaman kebun. Tapi pasarnya tidak banyak.” Dengan sumber pendapatan barunya, Skray menghasilkan antara 270 dan 400 euro per minggu.

Anda sekarang dapat merokok ganja, selama Anda tidak meniup asap di wajah orang

Duangchote Suwanjaras kepala polisi Thailand

Sacrapee bukan satu-satunya yang melompat ke pasar. Di ujung jalan, Woodcarver Min (46) menjual kue mangkuk dan brownies. Di belakangnya, Dauphin, 58, seperti nama Maine, memajang permen ganja di jok sepedanya. Di lehernya, ada kartu yang dilaminasi dengan kode QR yang dapat dibayar pelanggan dengan ponsel mereka.

READ  Kapan pembuat masa depan kita akan mengadopsi tujuh kutu?

Legalisasi tidak datang begitu saja. Sejak 2018, produk rami dengan cannabidiol (CBD), digunakan melawan Insomnia, kecemasan dan keluhan nyeri diperbolehkan di Thailand. Dan sekarang ada lampu hijau untuk produk yang mengandung tetrahydrocannabinol (THC), zat yang menyebabkan gula darah melonjak. Produk mungkin mengandung maksimum 0,2 persen THC dan hanya penggunaan medis yang diizinkan, menurut Kementerian Kesehatan Thailand. Kementerian memperingatkan sehari setelah legalisasi, dalam upaya untuk mengekang penggunaan semangat yang berlebihan, jika Anda menggunakan ganja untuk kesenangan, Anda masih bisa dihukum.

Dauphin dengan produk raminya Di pusat wisata Bangkok.


Hukum masih memiliki beberapa ujung longgar. Karena bagaimana pemerintah akan memeriksa apakah seseorang menyalakan sendi untuk bersenang-senang atau karena masalah kesehatan? “Selama Anda tidak meledakkan orang di wajah mereka,” kata Kepala Polisi Duangchot Swangaras kepada majalah online. CONNONUT. “Selama hukum masih belum jelas, orang-orang saya akan meninggalkan pengguna sendirian.”

obat alami

Di sudut jalan, di antara deretan restoran, Petch Warakorn (27) dan adiknya Ploy Kanyarat (28) membuka toko ganja. Toko ini diterangi dengan hati-hati sehingga lebih seperti klinik kesehatan daripada kafe rami gelap. Varietas gulma ditampilkan dalam mangkuk selai di atas meja kayu.

“Ganja yang kami jual di sini berasal dari desa kami,” kata Kaniyarat. “Di komunitas kami, kami tinggal di utara Bangkok, dan kami tahu ganja sebagai obat herbal. Ini adalah obat yang baik untuk masalah tidur, rematik dan stres. Begitu kami mendengar bahwa ganja dengan THC akan legal, kami segera datang. dengan rencana untuk membuka toko.” Seorang pelanggan membuka toples selai dan mencium aroma ganja. “Bisakah aku memasukkannya ke dalam makanan seperti itu?” Diminta. Kaniyarat mendesaknya untuk memulai dengan jumlah kecil. “Saya bukan penggemar berat memanggang ganja,” katanya. “Orang-orang menghabiskan banyak dengan cepat.” Pemiliknya tidak senang dengan penyebaran makanan rami. “Tidak ada penyaringan sama sekali. Siapa yang tahu apa yang ada di dalamnya.”

kasus barat liar

Tidak hanya di jalan, tetapi juga di Internet, sikap Wild West terhadap penjualan ganja telah muncul, menurut pasangan gay yang ingin tetap anonim. Para siswa, berusia dua puluhan, berpakaian modis, dengan cincin hidung dan tato dan rambut berwarna-warni, menjual permen dan makanan panggang melalui Instagram, seperti croissant dan wafel dengan ganja.

Mereka mengirimkan barang mereka ke pelanggan melalui layanan pengiriman Grab. Inisiator dibesarkan di Los Angeles. Dia telah menggunakan dan berkembang sejak dia masih remaja. “Kami tahu persis apa kandungan THC dalam produk kami,” klaimnya. “Saya mengambil tanggung jawab saya. Saya meminta setiap klien untuk memotret diri mereka sendiri sehingga saya dapat memastikan mereka cukup umur. Ini juga harus terjadi di AS.”

Meskipun dia ingin menyelesaikan studinya di bidang komunikasi dan desain, dia juga melihat masa depan di sektor ganja. Tapi saya tidak mengandalkan pemerintah. Tidak pasti bagaimana hukum akan berkembang. Akan ada sistem perizinan. Saya ingat bahwa pada titik tertentu kita harus pergi ke bawah tanah lagi.”

Meskipun anggota oposisi telah menyatakan ketidakpuasan mereka dengan undang-undang ganja, Kementerian Kesehatan bergerak maju dengan kecepatan penuh untuk saat ini. Misalnya, situs web pemerintah Plook Ganga (budidaya rumput liar) penuh dengan tips. Penanam rumah diperbolehkan memiliki enam tanaman untuk digunakan sendiri. Anda dapat menanam lebih banyak tanaman untuk tujuan komersial. Meskipun belum jelas siapa yang harus dan siapa yang tidak boleh mendaftar, sebagian besar warga Thailand tidak mengambil risiko. Situs mogok pada hari pertama. Lebih dari 600.000 orang yang tertarik telah mendaftar.

catatan kriminal

Salah satunya adalah “donat”, sepenuhnya Nattapont Saetung. Pengusaha berusia 22 tahun itu menanam 12 tanaman di rumah ibunya di kawasan perumahan Bangkok. Gantung lampu di ruang terpisah di sebelah ruang cuci. Dia berharap bisa menciptakan suhu yang tepat dengan layar yang kencang. Ketika dia tidak ada, ibunya menyirami tanaman. Tapi dia tidak senang tentang itu, kata Donut setelah neneknya meninggalkan ruang tamu. Di antara gambar nenek moyang Cina-nya adalah altar Buddha.

Pameran Obat Herbal di Bangkok.


Donat memiliki riwayat depresi. “Saya minum obat ketika saya berusia delapan belas tahun. Xanax dan tramadol. Saya juga merokok dan memiliki tanaman sendiri. Tapi saya tidak pandai. Panen gagal. Saya terlilit hutang dan ketika saya menjadi gila, orang tua saya menyerahkan saya untuk obat-obatan. Saya harus rehabilitasi di penjara. “.

Sekarang setelah budidaya ganja legal, Donut berusaha mengembalikan hidupnya ke jalurnya. “Saya memiliki pengalaman menanam rami. Saya pikir sekarang saya tahu cara memanen yang menguntungkan.” Dengan sertifikasi tersebut, catatan kriminalnya telah kedaluwarsa dan dia tidak lagi membutuhkan tes narkoba. “Saya tidak perlu minum pil lagi sekarang. Saya bisa mengatur suasana hati saya dengan sangat baik dengan ganja.”

Kekuatan pendorong di balik legalisasi adalah Menteri Kesehatan Anutin Charnvirakul. Analis mengatakan partainya Bhumjai Thai, yang merupakan bagian dari koalisi yang berkuasa, ingin mengambil angin dari layar oposisi dengan legalisasi, dan dengan demikian berharap untuk meningkatkan kesempatan pemilihannya kembali. Sehari setelah sertifikasi, Anutin pergi ke timur laut Thailand untuk mendistribusikan potongan rami pertama kepada petani padi. Selama enam bulan ke depan, pemerintah ingin mendistribusikan satu juta otak di seluruh Thailand.

Anda tidak perlu minum pil lagi sekarang. Saya bisa mengatur suasana hati saya dengan baik dengan ganja

Nattapont ‘Donat’ Saetung pengusaha jamu

Menteri Anutin mengatakan kepada Reuters bahwa dia mengharapkan pasar ganja legal Thailand mencapai $3 miliar dalam tiga tahun. Pengusaha Etisog Hangeshan, 49, punya rencana besar. Sejak 2020, ia telah mendirikan beberapa peternakan rami dan memulai lini produk CBD. Di halaman rumahnya di Sri Racha, sebuah area di luar Bangkok, terdapat sebuah rumah kaca dengan beberapa ribu tanaman. Dia juga memiliki kontrak pasokan dengan empat puluh petani di daerah tersebut.

Produk rami dipajang di atas meja di kantor di sebelah rumah kacanya. Minyak, teh, bir dan produk kulit dipasok dalam kemasan profesional. Mengenakan celana dan kemeja polo putih dengan daun rami hijau, logo perusahaannya, Hanjichan dengan penuh semangat menceritakan bagaimana ia pindah dari timur laut Thailand ke Bangkok tiga puluh tahun yang lalu untuk menjadi seorang musisi. Itu berhasil. Selama bertahun-tahun ia adalah gitaris untuk penyanyi Thailand Kittikhun Chiansong, yang terkenal karena lagu-lagu country Amerika-nya. Untuk menambah penghasilannya, ia menyewa CD video game. “Di malam hari saya biasa bermain di bar. Tapi dia tetap ketat secara finansial.”

pedagang jalanan Dengan sendi dan produk rami lainnya.


Ketika pemerintah mengambil langkah pertama untuk melegalkan ganja, Hanjishan memanfaatkan kesempatan itu. Putranya mengarahkannya ke gelar master tiga tahun dalam budidaya ganja di Universitas Maiju di Chiang Mai. “Saya menyelesaikan dua tahun pertama.” Dia mengatakan dia memiliki semua izin dalam rangka. Termasuk lisensi ekspor untuk perusahaan di negara bagian California, AS. Begitu dia juga mendapatkan izin untuk menanam THC, dia ingin memperluas lini produksinya.

Kesalahan fatal

Kemudian di malam hari di Bangkok, toko herbal Brother Beach dan Sister Ploy sibuk. Augustus Indonesia (32 tahun) ingin mencoba ganja. Dia sedang berlibur dengan bibinya, paman, keponakan dan suaminya. “Indonesia juga sedang mempertimbangkan untuk melegalkan penggunaan medis,” kata pamannya, dan bergabung dengan anggota keluarga lainnya untuk mendapatkan informasi. berani. August membayar tagihan dan meninggalkan toko dengan sekantong ganja.

Penjatahan tidak hanya menyebabkan kebingungan di Thailand. Pada akhir Juni, polisi Indonesia menangkap seorang Brasil di bandara Bali dengan kepemilikan sembilan gram ganja. Pria itu percaya bahwa ganja juga legal di Indonesia. Di Singapura, kesalahan seperti itu bisa berakibat fatal. Kepemilikan atau konsumsi ganja dapat mengakibatkan sepuluh tahun penjara. Jika Anda ditangkap karena perdagangan narkoba, termasuk ganja, Anda bisa menghadapi hukuman mati.