BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagaimana masyarakat Indonesia mengatur jaminan sosialnya

Bagaimana masyarakat Indonesia mengatur jaminan sosialnya

Banyak masyarakat miskin di Indonesia bergantung pada kerabat, tetangga, dan komunitas lokal untuk jaring pengaman sosial mereka. Salah satu bentuk bantuan masyarakat tersebut disebut “jimbitan” di Jawa Tengah. Mahasiswa PhD Ayo Swaningrum menyelidiki cara kerja sistem jaminan sosial ini.

Ketika orang Jawa jatuh sakit atau ada anggota keluarganya yang meninggal, mereka mendapat dukungan dari masyarakat setempat dalam bentuk uang atau beras. Bentuk jaminan sosial ini dimulai dengan pengumpulan beras dalam jumlah kecil. Swaingrum: “Setiap keluarga meletakkan secangkir kecil beras di depan rumahnya. Beras itu dikumpulkan dan kemudian dibagikan kepada masyarakat yang membutuhkan.

Gambitan telah digunakan, khususnya di Wonosobo, setidaknya sejak tahun 1950. Tujuannya saat itu adalah untuk mendukung rencana lima tahun berskala besar khususnya pembangunan masyarakat pedesaan.

Beras kini sering kali digantikan oleh sumbangan finansial. Selain untuk bantuan yang diterima pasien, dana yang terkumpul juga digunakan untuk memberikan pinjaman murah kepada warga. Swanningrum: 'Ada sedikit atau bahkan tidak ada minat terhadap hal ini. Mendapatkan pinjaman dengan cara ini juga lebih mudah dibandingkan dari bank. Anda cukup menghubungi seseorang di komunitas Anda, tanpa administrasi yang rumit.'

bisnis terkemuka

Swaningrum menjelaskan Gembetan tidak hanya memberikan jaring pengaman sosial, tetapi juga dapat meningkatkan lapangan kerja. “Perekonomian Indonesia sangat didukung oleh sektor informal. Jimpitan membantu masyarakat memulai usaha kecil-kecilan. Misalnya, seorang warga yang saya wawancarai menggunakannya untuk membeli beberapa ekor bebek.

Selain itu, gambitan membantu menjaga nilai sosial, ekonomi, dan budaya masyarakat. “Terkadang kegiatan budaya, perayaan keagamaan, upacara dan hari raya didanai melalui gembitan.”

Sebarkan “pengetahuan lokal” lebih jauh lagi

Jenis jaminan dan dukungan sosial ini juga terdapat di daerah selain Jawa Tengah, namun sebutannya berbeda di semua tempat. “Sebagian besar tempat di Indonesia mempunyai bentuk jambetan. Di Jawa Barat, sistem serupa disebut 'perelek', dan di Purwakarta ada sistem elektronik yang disebut 'e-perelek' , seperti di Filipina, Nigeria, Ethiopia dan Liberia.

READ  Penggunaan Atlas A400M sebagai landasan peluncuran drone • Pilot dan pesawat terbang

“Praktik semacam ini dan pengetahuan yang mendasarinya semakin dikenal oleh para akademisi dan pekerja pembangunan, namun masyarakat umum belum menyadarinya,” kata Swangrom. Ia melihatnya sebagai misinya untuk menyebarkan “pengetahuan lokal” semacam ini secara lebih luas dan berharap dapat bekerja sebagai seorang pendidik.

Teks: Tom Jansen
Gambar: Hapus percikan