BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Permintaan maaf tidak dijawab – Dagblad Suriname

Kami telah menyatakan kemarahan kami di sini pada berbagai waktu dengan permintaan maaf yang telah dilontarkan oleh pejabat Belanda. Masih belum jelas kepada siapa sebenarnya kata maaf itu diucapkan. Kami juga sebelumnya mengungkapkan kemarahan kami pada studi/dialog yang dilakukan oleh kelompok tentang sejarah perbudakan. Tidak ada dialog dengan advokat dari Suriname.

Kami percaya bahwa konsekuensi perbudakan, yang dihapuskan belum lama ini, masih terlihat dan nyata di Suriname. Hal ini dapat dilihat dengan jelas dalam kasus perumahan keturunan budak. Hal ini juga dapat dilihat dengan jelas dalam cara para keturunan saling berhadapan dan pandangan umum kelompok lain yang muncul dari keadaan eksploitasi kolonial yang tidak terluka… sebagian berkat basis budaya dan agama mereka yang kuat yang telah dilestarikan dan utuh .

Hasilnya juga terlihat pada keterwakilan di Lapas Suriname dan pengangguran. Kami menulis bahwa perbudakan telah dihapuskan belum lama ini, karena usianya belum genap 200 tahun. Perbudakan masih hidup dalam prosa dan puisi, masih terasa, dan masih membawa air mata ke Suriname … dan bukan hanya keturunannya. Baru-baru ini ada dua walikota di Suriname, tetapi permintaan maaf mereka tidak dijawab.

Ada ketakutan akan konfrontasi dengan keturunan sadar yang berani menatap mata perwakilan negara Belanda. Misalnya, upacara penempatan rantai kaki pada setiap orang yang mengunjungi tempat tertentu dianggap sangat konfrontatif.

Faktanya adalah bahwa Suriname dieksploitasi, dan bahwa beberapa generasi yang lalu orang menjadikan mereka sebagai budak dan properti, melakukan kerja paksa, dan dilucuti dari semua harta spiritual mereka. Mereka menghancurkan para budak dengan merampas pendeta mereka. Mereka dibentuk kembali sebagai orang Kristen. Beberapa melarikan diri dan terpaksa tinggal jauh di dalam hutan, kurang kesegaran dan menyebabkan kerusakan dengan sisanya. Selanjutnya, imigran dari India dan Indonesia dieksploitasi sebagai pekerja.

Sangat positif mengetahui bahwa kunjungan delegasi DPR RI juga akan berkaitan dengan eksploitasi imigran. Imigran dari India tidak menerima eksploitasi dan memberontak. Kondisi kerja dan kehidupan para migran sangat buruk, menurut Dr. Radginder Bhagwanpali. Ini dinyatakan dalam bukunya “Tetary – yang keras kepala”. Pada tahun 1884, misalnya, tujuh demonstran imigran ditembak mati di pertanian Zorg-on-Hop. Ini hanya 11 tahun setelah imigrasi dimulai. Pada tahun 1902, 24 imigran ditembak setelah protes dan manajer pertanian terbunuh.

READ  Influencer terkenal diusir dari Indonesia setelah "bercanda" dengan...

Tidak ada perlawanan kolektif di negara mana pun di mana sistem kerja kontrak jangka panjang telah diperkenalkan seperti di Suriname. Ini adalah kedua kalinya dalam sejarah kita bahwa para pekerja secara kolektif menentang majikan dan pertumpahan darah mereka. Pada tahun pertama emigrasi pada tahun 1873, sudah ada 7 kasus perlawanan massal. Polisi dan/atau tentara kolonial dikerahkan untuk melawan ini.

Perlawanan pertama sudah terjadi pada 22 Juli 1873, sebulan dua minggu setelah imigran pertama tiba. Itu di peternakan Goodmin. Dalam kurun waktu 43 tahun migrasi (1873-1916), ada total 40 kasus perlawanan massal. Setelah pembunuhan pada tahun 1902, terjadi 6 kasus protes lagi. Ada kasus yang diketahui di mana imigran yang memprotes dijatuhi hukuman 90 tahun penjara dengan kerja paksa sejak tahun 1873. Pada periode 1880-1883, antara 56% dan 62% dari total populasi penjara nasional adalah imigran yang dihukum. Mereka dihukum karena tidak mematuhi kontrak kerja mereka. Ratusan juga mengalami shutdown bengkok karena pelanggaran kontrak.

Sedikit penelitian telah dilakukan tentang eksploitasi orang Jawa. Perundang-undangan sosial di Suriname berbeda dengan di Belanda. Orang kulit coklat diperlakukan berbeda di kerajaan, dan sistem jaminan sosial tidak diperkenalkan untuk keturunan budak dan imigran. Infrastruktur yang kuat belum dibangun.

Bagaimanapun, delegasi DPR akan melakukan kunjungan khusus ke Suriname, Curaçao dan Bonaire, dalam konteks perbudakan masa lalu. Ini adalah pertama kalinya dalam tiga belas tahun delegasi parlemen mengunjungi Suriname. Sebuah komite DPR ingin menyelidiki masa lalu perbudakan dalam persiapan untuk perayaan besar tahun 2023 (peringatan 150 tahun penghapusan perbudakan).

Sungguh aneh bahwa orang ingin mengadakan audiensi dan mengunjungi peternakan Frederiksdorp untuk ini. Kami bertanya-tanya apa intinya. Apakah ini bukan pelarian dari konfrontasi? Bukankah seharusnya seseorang mengunjungi banyak lingkungan kelas pekerja di mana orang-orang masih hidup dalam kondisi yang mengerikan dan berjalan di jalan dan duduk di Brassie Osos? Percakapan dengan sejarawan dari Universitas Anton de Kom dan Komisi Nasional Suriname untuk Memperingati Perbudakan memang bagus, tapi jangan lupa Komisi Nasional Reparasi yang dipimpin oleh Dr. Armand Zunder. Mereka juga ingin berbicara “dengan orang-orang di sana”, tidak apa-apa, tetapi seseorang harus memilih tidak hanya “orang-orang terhormat” untuk ini, tetapi orang-orang yang menderita akibat perbudakan. Dikatakan di Belanda: “Kita harus menyadari bahwa sebagian besar kemakmuran kita berasal dari masa lalu kita dalam perbudakan.” Ini benar dan sekarang seseorang tidak dapat berpura-pura bahwa ia tidak ada hubungannya dengan perbudakan.

READ  Pembangkit listrik tenaga batu bara terbesar di Australia ditutup: 'Solar dan angin lebih murah' | Masalah keuangan

Perdana Menteri Rutte mengatakan permintaan maaf dapat “mempolarisasi masyarakat lebih jauh”, tetapi tidak adil untuk mengatakan itu. Komunitas sudah terpolarisasi dan permintaan maaf dapat menyatukan komunitas jika kegiatan perbaikan juga dilaksanakan. Hebatnya, partai penguasa terbesar Rutte tidak hadir dalam delegasi tersebut. Kami akan segera menyelidiki ini lagi, tetapi jelas bagi semua orang bahwa Suriname, perbudakan, penyiksaan, eksploitasi dan kerja paksa oleh Belanda diciptakan untuk tujuan ekonomi mereka sendiri. Campuran kelompok kerja ini sekarang telah menjadi negara Suriname.

Konsekuensi dari perbudakan dapat dirasakan setiap hari dan selalu dalam politik, ekonomi, dan kehidupan sosial sehari-hari. Seseorang harus melihat dengan mata terbuka, tetapi juga melihat. Kami mengikuti bagaimana misi ini berakhir.