BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dia melahirkan Arpaia di Pulau Maluku: ‘Putri saya mendengar saya berteriak melalui dinding tipis’

“Saya baru pulih dari melahirkan dengan putra saya Terasun di dada saya, ketika ibu mertua saya menyerahkan handuk teh yang digulung.” mengapa demikian? Saya bertanya kepadanya, “Untuk menggigit,” katanya, “Anda perlu jahitan.” Sekarang saya memiliki sedikit rasa sakit, tetapi ini benar-benar mengerikan. Setelah dua jahitan, bidan ingin memulai dari yang ketiga, tetapi saya tidak bisa berbuat lebih banyak. Kemudian lebih sedikit. Anehnya, saya – tidak seperti setelah operasi caesar untuk putri sulung saya – kemudian tidak ada masalah dengan jahitannya. Benang yang mereka gunakan terbuat dari usus hewan – sepertinya saya bisa mengatasinya dengan lebih baik .”

Pada musim panas 2015, Arbia Belanda bertemu Maluku Esmune (sekarang 35) saat berlibur di Maluku. Mereka saling mencintai, tetapi Arbia masih menikah. Ketika pernikahannya berakhir setahun kemudian, dia mengunjungi Esmon lagi pada musim panas berikutnya. Percikan terbang dan pada kunjungan berikutnya, pada Desember 2016, Arbaya hamil. Dari hubungan sebelumnya dia sudah memiliki dua anak perempuan Caspia (sekarang 13) dan Alina (sekarang 8) dan Esmon juga ayah dari dua anak.

Pada awal 2017, Esmon mengundang Arbaya untuk menghabiskan beberapa bulan bersamanya di Jakarta, tempat dia bekerja. Arbaia: “Santai setelah stres perceraian, itu niatnya. Caspia pergi bersamaku, Alina tinggal di Belanda bersama mantanku. Sangat sulit untuk meninggalkannya, tetapi itu hanya untuk satu setengah tahun. Dua bulan. Saat itu, diharapkan kita bisa mengurus visa Esmon di Indonesia, sehingga dia bisa kembali ke Belanda saat lahir.”

Sebelum berangkat, bidan yang saat itu sedang hamil lima bulan itu melakukan USG untuk mendapatkan pernyataan “travel-friendly”. Bidan berkata, “Semuanya tampak baik-baik saja, saya juga merasa baik-baik saja. Plasenta saya hanya di depan, tetapi akan tertarik. Jadi saya mendapat lampu hijau untuk terbang.”

Arbia dan Caspia akan melakukan perjalanan ke Jakarta pada bulan April, di mana Caspia untuk sementara akan menghadiri sekolah Belanda. Di sore hari, dia mengerjakan pekerjaan rumah yang dikirim melalui email sekolahnya. Caspya senang berada di Indonesia, dan Arbaya senang bersama Esmon. Tapi setelah enam minggu, keadaan menjadi lebih buruk: Arbaya mengalami kram. “Tentu saja sangat awal. Kami langsung pergi ke rumah sakit, di mana saya mendapatkan penghambat kontraksi. Karena itu adalah rumah sakit yang bagus, saya tidak terlalu khawatir. Sejak saya berada di Indonesia, saya hidup di saat ini: datang datang. Untungnya, kontraksi mereda. Saya memiliki inhibitor induksi di rumah: Jika saya merasakan sesuatu lagi, saya bisa minum pil. Saya pikir itu istimewa, haha.

READ  "Kami tidak ingin menendang kaki siapa pun."

donatur besar

Arbaya dan Esmon kini ingin segera berangkat ke Belanda, namun pihak rumah sakit tidak mau mengeluarkan pernyataan kelaikan udara untuk penerbangan tujuh belas jam tersebut. Mereka mencobanya di rumah sakit lain, tetapi tidak ada dokter yang berani melakukannya. Tidak ada pilihan lain: mereka harus tinggal di Indonesia sampai melahirkan. “Benar-benar sangat mengecewakan. Saya tidak terlalu khawatir tentang melahirkan di Indonesia, lagipula, wanita juga punya anak di sini. Tapi saya sangat merindukan putri saya Alina. Sekarang saya harus meneleponnya untuk mengatakan bahwa ibu saya tidak akan pulang. sekarang. Saya pikir begitu. Yang terburuk. “Dari itu semua. Alina mengerti, tetapi dia sangat sedih, sama seperti saya. ”

Orang tua Esmon tinggal di Saparua, sebuah pulau di Maluku seukuran Terschelling, sekitar enam jam penerbangan dari Jakarta. Mereka menawarkan Arbaya, Caspya dan Esmon untuk tinggal bersama mereka untuk waktu yang lama. “Mereka tidak tahu tentang perawatan bersalin di Indonesia, jadi saya dengan senang hati menerima tawaran mereka. Ada juga sebuah rumah sakit di Saparua, di mana teman ibu Esmune adalah direktur kebidanan. Caspia bisa bersekolah di sekolah lokal di pulau itu. Untunglah. , dia mendapat penerbangan domestik, kami mendapat Lampu hijau jam 6, jadi pada akhir Juni kami berkendara ke Pulau Molokan di Ambon. Dari sana, satu setengah jam lagi Dengan perahu ke Saparua.”

Arbaya hamil sekitar tujuh bulan, tetapi dia tidak yakin: “Mereka menyesuaikan istilah di setiap pemeriksaan medis, dan pada titik tertentu berhenti menghitung.”

tidak ada listrik

Arbaya dan Esmon pindah bersama orang tua Esmon di Kampung (desa) Tuhaha. “Hidup di kampung sangat sederhana. Tidak ada listrik dan mereka menggunakan air yang mengalir dari pegunungan ke desa. Esmon dan saya tidur di kasur yang sangat tipis di tempat tidur ganda, di bagian beton rumah. Kamar mandi dan dapur dibangun dari kayu dan jerami. Ezmon dengan cepat merenovasi toilet dengan pemandangan Pengiriman, dan hanya ada mangkuk tanpa gelas. Jadi kami harus beralih, tetapi saya sangat bersyukur kami dapat berada di sini. Ibu saya -law memiliki hubungan yang baik dengan saya sejak awal, jadi saya merasa sangat disambut.”

Sebelum bayinya lahir, Arbaya dan Esmon memutuskan untuk segera menikah menurut hukum Indonesia. Untuk alasan ini mereka naik perahu ke Ambon pada 16 Agustus, di mana mereka menandatangani surat-surat, dan kembali lagi pada 17 Agustus. Perahu naik turun karena ombak yang tinggi. Tiba-tiba Arbia menempel pada suaminya: “Saya pikir saya harus melahirkan.” “Tidak di kapal!” Esmon berteriak kaget. Kami segera pergi ke rumah sakit, tetapi itu ternyata sangat primitif. Ternyata dua mesin ultrasound saya rusak dan toiletnya ada lubang di lantai. “Bagaimana menurutmu, apakah aku harus datang ke sini?

READ  Disney + membuat langkah besar dan mengikuti Netflix

Tapi kontraksi lagi tidak berlanjut. Keesokan harinya ibu mertua saya datang. Pagi itu, saya mendengar suara tahuri, cangkang seperti terompet yang meledak saat perayaan adat Maluku. “Saya mendengar kakek-nenek berteriak,” katanya. “Kamu harus melahirkan di rumah di Tahaha.” Saya baik-baik saja dengan itu, di rumah sakit saya merasa tidak enak badan sama sekali.”

Aku mendengarmu berteriak, Mama

Di dalam mobil kembali ke Kampung, Arbaya diguncang permukaan jalan yang buruk. Akibatnya, kontraksinya mulai lagi. “Saya sedang berbaring di tempat tidur di rumah ketika cairan ketuban saya pecah. Ibu saya memanggil temannya – bidan – dan bersama-sama mereka mengawasi kelahiran saya. Saya tidak takut, saya mempercayai tubuh saya dan tahu saya berada di tangan yang baik. Bidan kemudian memberi tahu saya betapa menyenangkannya memiliki bayi untuk pertama kalinya. Belanda (Belanda) untuk membantu. Saya tidak menyadarinya: karena dia tetap begitu tenang, dia juga tetap tenang.

Terasun lahir dalam waktu enam jam, tanpa obat penghilang rasa sakit. Caspya berada di kamar sebelah menonton film dengan headphone-nya, tetapi dinding itu sangat tipis sehingga dia kemudian berkata, “Aku baru saja mendengarmu berteriak, Bu.” Untungnya di luar sedang hujan, jadi warga kampung lainnya tidak menyadarinya.”

Setelah melahirkan, Arbaya (“persalinan terburuk”) harus dijahit dan setelah itu Anda ingin menyusui Tereson. Ketika ibu mertuanya melihat ini, dia mendorong bayi itu ke samping dan pertama-tama menggosok payudara Arbaya dengan kasar. “Sepertinya itu najis dari menyusui terakhir saya. Sedikit sakit, tapi saya biarkan saja. Yang saya bersikeras adalah mereka merebus air yang kami gunakan untuk mencuci Terason dulu. Karena ini anak ketiga saya.” Saya pikir saya. Kurang cemas. Untungnya mereka mengizinkan saya untuk maju bersama Terrason. Setiap hari ibu mertua saya akan dengan bangga duduk di teras bersamanya, dan penduduk desa akan datang untuk mengaguminya.”

Setelah melahirkan, Arbia mengalami ketidakstabilan panggul. Esmon menggendongnya ke kamar mandi, terkadang terpaksa menggunakan panci sebagai toilet. “Itu sangat sulit, lalu suhunya setidaknya 35 derajat. Itu adalah pertama kalinya Esmon menyeret saya secara harfiah dan kiasan.”

READ  A Bang About De Ost: Orang Barat adalah penjahat perang, inilah yang sebenarnya

Kompleks keluarga di Belanda

Beberapa minggu setelah Terason lahir, Arbaya bersama suami dan anak-anaknya pergi ke Jakarta, di mana mereka menyewa apartemen untuk sementara sambil menunggu paspor Belanda milik Terason. Mereka berempat ingin secepatnya pergi ke Belanda. Karena paspor akhirnya datang sebelum visa Esmon, Arbaya memutuskan untuk pulang bersama anak-anaknya.

“Saya sangat ingin pergi ke Alina sehingga menunggu setiap hari terlalu lama bagi saya. Dua minggu kemudian Esmon juga datang ke Belanda. Dia mendapat visa lima tahun, tapi tentu saja kami berharap dia bisa tinggal setelah itu. Dia sudah di sini ”Saya menetap Benar-benar bekerja selama dua tahun. Karena masalah dengan mantan saya, butuh waktu lama sebelum saya bisa memeluk Alina lagi, tetapi kami sekarang memiliki keluarga campuran yang indah.”

Terrasun sekarang adalah anak laki-laki ceria berusia sekitar empat tahun. Mereka melakukan panggilan video dengan kakek-nenek di Tahaha hampir setiap hari. Arbaya dan Esmon belum pulang ke Indonesia karena Corona. Untuk uang yang akan mereka keluarkan untuk tiket pesawat, mereka menemukan tujuan yang bagus. “Rumah orang tua Esmon telah didekorasi ulang. Senang bisa melakukan ini untuk mereka, dan saya masih sangat berterima kasih kepada mereka atas bantuan mereka.”

Perasaan hangat untuk musim panas 2017

Terlepas dari semua peristiwa itu, Arbaya memikirkan musim panas 2017. “Tentu saja saya lebih suka melahirkan di Belanda, tetapi terkadang hal-hal tidak berjalan sesuai rencana. Kemudian Anda dapat terus berenang melawan arus, tetapi ini tidak terjadi. tidak banyak membantu. Perasaan. Saya selalu merasa itu akan baik-baik saja. Dan saya melakukannya.”

Musim panas dalam hidupmu / Tidak pernah lagi

Selama enam minggu ke depan, enam orang akan membicarakan musim panas terindah dalam hidup mereka. Kolom akhir Agustus adalah Itu tidak akan pernah terjadi lagi kembali lagi.

Apakah Anda juga ingin menceritakan kisah Anda dan memberi tahu kami apa yang “tidak pernah ingin” Anda coba, lakukan atau tidak lakukan? Kami penasaran dengan ceritamu. Email kami di [email protected]