BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dia memberi tahu ibuku bahwa dia membesarkan orang dewasa yang layak setelah dia mengatakan anak-anaknya tidak berhutang apa pun padanya karena telah memberi mereka kehidupan

Dia memberi tahu ibuku bahwa dia membesarkan orang dewasa yang layak setelah dia mengatakan anak-anaknya tidak berhutang apa pun padanya karena telah memberi mereka kehidupan

Seorang ibu mengungkapkan bahwa dia merasa malu saat menjelaskan bagaimana dia memilih untuk membesarkan anak-anaknya.

Diposting di subreddit “r/parenting” — sebuah forum online di mana orang bisa mendapatkan saran mengenai pro dan kontra dari mengasuh anak — seorang ibu dari anak kecil sedang berbicara dengan seseorang dalam hidupnya tentang cara dia mencoba membesarkan anak-anaknya, terutama ketika ini tentang rasa syukur dan kasih sayang, dan bagaimana dia tidak pernah ingin merasa bersalah atau dimanipulasi.

Namun, dia segera dikritik karena membesarkan anak-anaknya meskipun bersyukur.

Dia diberitahu bahwa dia membesarkan “orang dewasa yang memenuhi syarat” setelah mengatakan dia tidak ingin anak-anaknya merasa berhutang budi padanya.

Dalam postingannya di RedditDia menjelaskan bahwa dia tidak pernah ingin anak-anaknya merasa seperti mereka “berutang” padanya atau harus “membayarnya” atas hal-hal yang dia lakukan sebagai ibu.

“Saya memberi mereka rumah, makanan, pakaian, cinta, dll. tapi ini bukan hal-hal yang harus saya bayar,” tulisnya. “Anak-anak saya tidak meminta untuk dilahirkan, tugas saya adalah memastikan mereka mendapatkan apa yang mereka perlukan untuk bertahan hidup dan berkembang. Saya tidak akan pernah membiarkan hal-hal ini menghalangi mereka.”

Foto: Reddit

TERKAIT: Orang tua bertanya-tanya bagaimana putri remajanya akan menangani “ketidakdewasaan dan tanggung jawabnya” dengan pacarnya

Selama percakapan dengan seseorang, dia mengulangi semuanya kepada mereka, tetapi dituduh mencoba membesarkan “orang dewasa yang pantas” yang tidak akan berterima kasih atas apa pun. Namun, sang ibu menunjukkan bahwa hal ini sebenarnya berbanding terbalik dengan apa yang dilakukannya.

“Saya melakukan semua yang saya bisa untuk memastikan mereka bersyukur bahwa mereka memiliki apa yang mereka miliki. Beberapa anak tidak memiliki rumah, dan kami beruntung memilikinya.” Sebagai seorang ibu, kata dia, ia tetap berusaha mendidik anak-anaknya tentang pentingnya rasa syukur dan empati terhadap orang-orang yang berkekurangan dari yang mereka miliki.

READ  Vaksin revolusioner “nano-quadruple” efektif melawan virus corona yang belum muncul

Ia bahkan memberikan contoh lain, menceritakan bahwa meski menerima hadiah, ia ingin anak-anaknya juga bersyukur atas hal-hal seperti itu. “Saya berharap mereka mengucapkan ‘terima kasih’ kepada orang tersebut. Jika mereka benar-benar tidak menginginkan barang ini, ini adalah kesempatan untuk memberikannya kepada seseorang yang memiliki kurang dari apa yang kita miliki dan dapat menggunakannya.”

Namun, dia tidak pernah ingin anak-anaknya merasa “berhutang” padanya, atau merasa bersyukur padanya ketika dia melakukan hal-hal yang seharusnya dilakukan orang tua untuk anak-anaknya.

Setiap orang berhak atas otonomi dan pilihan hidupnya, termasuk anak-anak.

Hanya karena orang tua memenuhi kebutuhan dasar anak-anaknya tidak berarti mereka harus mengontrol keputusan anak-anak mereka atau membuat mereka merasa berkewajiban untuk mengikuti jalan tertentu dan mengungkapkan rasa terima kasih kepada mereka.

TERKAIT: Ibu mencari nasihat untuk putrinya yang berusia 10 tahun yang sedang melalui transisi besar pertamanya dalam hidup yang sering diabaikan

Di dunia yang sering berfokus pada timbal balik, komitmen ibu dalam membesarkan anak yang memahami nilai empati dan kasih sayang adalah cara terbaik untuk membesarkan anak-anaknya. Pengakuannya bahwa anak-anaknya tidak meminta untuk dilahirkan juga mencerminkan pemahamannya yang mendalam tentang apa yang didapat dari peran sebagai orang tua.

Dia memilih untuk menafkahi mereka karena cinta dan perhatian, tanpa mengikatkan diri pada ikatan apa pun yang mungkin mengarah pada kebencian atau rasa kewajiban yang menyimpang.

Gambar: Vizquez/Shutterstock

Orang-orang setuju bahwa dia melakukan hal yang benar untuk anak-anaknya dengan tidak merasa bersalah karena mereka merasa bersyukur karena dia merawat mereka.

“Saya setuju dengan Anda – saya pikir perbedaan yang ingin Anda buat adalah bahwa mereka harus bersyukur atas apa yang mereka miliki, tapi itu tidak berarti mereka harus berterima kasih kepada Anda hanya karena menjadi orang tua mereka,” kata salah satu pengguna Reddit. .

Pengguna lain menambahkan: “Beberapa waktu lalu saya mencoba berterima kasih kepada orang tua saya atas semua yang mereka lakukan untuk saya. Ibu saya mengatakan saya tidak berhutang apa pun kepada mereka. Dia mengatakan jika saya memutuskan untuk memiliki anak suatu hari nanti, saya dapat membayarnya kembali.” Apa yang ayahku lakukan untukku dengan menjadi ibu yang baik.”

READ  Booming computed tomography pernapasan anak 'belum pernah terjadi sebelumnya': Laporan

“Anak-anak Anda tidak berhutang apa pun kepada Anda untuk kebutuhan hidup mereka. Beri mereka makan, sediakan tempat tinggal, sediakan lingkungan yang aman dan penuh kasih sayang. Ini semua adalah hal-hal yang Anda daftarkan dan Anda tidak boleh mendapatkan kue atau tepukan di punggung untuk melakukannya. karena itu bagian dari pekerjaan,” tulis pengguna ketiga. .

Terkait: Ibu mengajak putrinya bekerja karena dia tidak memiliki pengasuh anak—tidak patut dipuji

Nia Tipton adalah penulis hiburan, berita, dan gaya hidup yang berbasis di Chicago yang karyanya menyelidiki isu-isu dan pengalaman modern.