BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dia menembakkan kentut hidrogen

Dia menembakkan kentut hidrogen

Foto ‘Oumuamua menjadi viral di seluruh dunia pada tahun 2017. UFO berbentuk cerutu yang mengambang di luar angkasa adalah pengunjung pertama yang diketahui dari luar tata surya kita. Tapi apa itu?

‘Oumuamua tidak memiliki ekor debu atau awan gas yang kabur di sekitarnya seperti komet lainnya. Plus, ada bentuk aneh di antara cerutu dan pai. Masalahnya juga terlalu kecil untuk disalahkan. Tapi hal yang paling gila adalah ‘Oumuamua bergerak semakin cepat saat meluncur menjauh dari matahari. Bahkan membuat beberapa ilmuwan berani berbicara tentang pesawat luar angkasa alien.

Kentut hidrogen
Sayangnya, kenyataannya kurang menarik. Penyimpangan misterius dari orbitnya mengelilingi matahari dapat dijelaskan dengan mekanisme sederhana yang umum terjadi pada komet es: Ketika mereka dihangatkan oleh matahari, mereka melepaskan gas hidrogen.

Tetapi jika itu sangat wajar, mengapa para peneliti tidak langsung memikirkannya? Apa yang membuat Oumuamua (Pramuka Hawaii) begitu berbeda adalah ukurannya. Komet itu sangat kecil sehingga dorongan kentut hidrogen cukup untuk sedikit mengubah orbitnya mengelilingi matahari.

rudal
Faktanya, sebagian besar komet adalah bola salju yang ceroboh, yang secara berkala mendekati Matahari dari jarak jauh tata surya kita. Saat memanas di bawah sinar matahari, ia melepaskan air dan molekul lain, menciptakan lingkaran cahaya terang di sekitar komet dan seringkali menjadi ekor gas dan debu. Gas-gas yang dilepaskan adalah semacam dorongan yang memberi dorongan pada komet, sehingga lintasannya sedikit menyimpang dari orbit elips normal, tempat planet dan asteroid bergerak, misalnya.

Ketika ‘Oumuamua ditemukan, komet tersebut tidak memiliki halo maupun ekor. Itu juga tampak terlalu kecil dan terlalu jauh dari matahari untuk mengeluarkan banyak air. Ini menyebabkan banyak kebingungan di antara para astronom. Mereka bertanya-tanya apa yang membuat benda itu dan apa yang membuatnya bergerak begitu cepat. Apakah itu semua gunung es hidrogen yang besar? Atau hanya kepingan salju besar dan lapang yang didorong oleh sinar matahari? Atau layar ringan yang dibuat oleh peradaban luar angkasa? Atau hanya pesawat ruang angkasa dengan bahan bakarnya sendiri?

READ  Nvidia Mail Menunjukkan Tegra-soc untuk Kemungkinan Pengganti Nintendo Switch - Game - Berita

Dimasak dengan radiasi
Peneliti Jennifer Bergner Universitas California, Berkeley Pikir ada satu Penjelasan yang jauh lebih sederhana Itu harus. dia bertanya kepada rekannya Darrell Seligman Universitas Cornell Untuk menguji hipotesis bersama. “Sebuah komet yang meluncur di tengah tata surya kita sedang dimasak oleh sinar kosmik, menghasilkan hidrogen. Pemikiran kami adalah: Jika ini terjadi, apakah ia masih bisa terperangkap di dalam objek sehingga dapat mengeluarkan hidrogen saat memasuki matahari kita?” sistem dan memanas?” kata Bergner. “Bisakah ini menghasilkan kekuatan yang cukup untuk memperhitungkan akselerasi?”

‘Oumuamua memanas saat mendekati matahari dan memancarkan gas hidrogen (kabut putih). Gambar: NASA

Dan jawabannya adalah ya. Anehnya, Bergner menemukan penelitian eksperimental dari tahun 1970-an, 1980-an, dan 1990-an benar-benar menunjukkan bahwa es di bawah pengaruh sinar kosmik dapat menghasilkan begitu banyak hidrogen sehingga tetap terperangkap di dalam es. Sinar kosmik ditemukan mampu menembus es sedalam puluhan meter, mengubah setidaknya seperempat air menjadi gas hidrogen.

‘Oumuamua kecil’
“Dengan ketebalan komet beberapa kilometer, itu hanya cangkang yang sangat tipis dibandingkan dengan sebagian besar tubuhnya. Kemudian pelepasan gas hidrogen hampir tidak terlihat, “kata peneliti tersebut. “Tapi karena ‘Oumuamua sangat kecil, kami pikir hidrogen memberikan kekuatan yang cukup untuk menyebabkan akselerasi.”

Komet yang sedikit kemerahan itu diperkirakan berukuran 115 kali 11 kali 19 meter, meskipun hal ini tidak sepenuhnya pasti karena terlalu kecil dan terlalu jauh untuk dilihat oleh teleskop. Jadi, ukurannya ditentukan berdasarkan kecerahan komet. Bagaimanapun, itu hal kecil. Komet yang diketahui selama ini memiliki diameter setidaknya satu kilometer hingga ratusan kilometer.

Persis bagaimana seharusnya
“Hal hebat tentang ide Jenny adalah bahwa itulah yang seharusnya terjadi pada komet antarbintang,” kata Seligman. “Kami memiliki semua ide bodoh ini, seperti gunung es hidrogen dan hal-hal gila lainnya, dan ternyata itu adalah penjelasan yang paling masuk akal.”

READ  Panduan Pembelian Terbaik Desktop - Oktober 2023

Idenya juga menjelaskan kurangnya aura debu, sesuatu yang belum pernah terlihat sebelumnya. “Sekalipun ada debu di dalam es, tidak perlu dilepaskan. Es tidak menguap, tetapi molekul air tersusun ulang, setelah itu gas hidrogen dilepaskan. Agar debu tidak keluar, “jelas Seligman. “Kesimpulan utamanya adalah ‘Oumuamua adalah pelaku biasa yang baru saja melalui proses yang sulit,” pungkasnya.