BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dia terluka parah dalam serangan Houthi terhadap kapal kargo. • Pemboman lanjutan oleh Hizbullah dan Israel

Dia terluka parah dalam serangan Houthi terhadap kapal kargo. • Pemboman lanjutan oleh Hizbullah dan Israel

Koresponden Israel dan Wilayah Palestina, Nasra Habibullah:

“Awalnya, Israel menentang resolusi Dewan Keamanan PBB. Perdana Menteri Netanyahu sedikit mundur setelah pidato Presiden AS Biden di mana dia menyampaikan proposal gencatan senjata terakhir. Dia mengatakan bahwa rencana lengkapnya belum disampaikan kepadanya, dan ada perbedaan di antara keduanya proposal yang disampaikan kepada Israel dan proposal Biden.

Pada akhirnya, Amerika Serikat sedikit mengubah resolusi tersebut. Misalnya, pernyataan bahwa Amerika Serikat menentang zona penyangga telah dihapuskan. Israel sangat menginginkan hal itu. Tampaknya amandemen ini sudah cukup bagi Israel. Hal ini juga terlihat pada pemungutan suara di Dewan Keamanan tadi malam: tidak ada kritik dari perwakilan Israel.

Namun, masih belum ada kesepakatan. Israel tidak akan membicarakan gencatan senjata permanen kecuali Hamas menghilang. Hamas hanya bersedia berunding serius jika tujuannya mencapai gencatan senjata permanen. Ketika Biden menyampaikan rencana tersebut, semuanya tampak penuh harapan, namun belakangan kami mengetahui bahwa hanya sedikit yang berubah. Negosiasi masih tertunda pada poin yang sama. Harapannya dengan keputusan ini tekanan terhadap kedua kubu akan begitu besar sehingga mereka sepakat meski masih sulit.”

READ  Nord Stream Kebocoran | Kecelakaan hotel Van der Poel | Saat ini