BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Spesies katak terancam punah karena kelaparan di Belgia dan Prancis

Gambar tema kan © Shutterstock

Kelaparan Eropa akan kaki katak mengancam kepunahan katak di Asia dan Eropa Timur. Belgia terutama menyukainya: negara kita membeli 70 persen dari impor air terjunnya. Sebagian besar impor dikirim ke Prancis, yang sudah mengimpor 16,7 persen katak secara langsung. Organisasi kesejahteraan hewan Jerman dan Prancis Pro Wildlife dan Robin des Bois melaporkan dalam sebuah laporan baru, The Guardian menulis Kamis.

Lawrence GelapSumber: Belka

Uni Eropa mengimpor sekitar 4.070 ton kaki katak setiap tahun, menurut laporan Deadly Dish. Ini setara dengan 81 hingga 200 juta katak, yang sebagian besar ditangkap di alam liar. Varietas dengan kaki besar sangat populer di kalangan pecinta kuliner. Nafsu makan Eropa yang lezat mengancam jumlah katak di negara-negara seperti Indonesia (sekitar tiga perempat katak diimpor), Turki dan Albania.

“Indonesia telah menjadi pemasok utama sejak tahun 1990-an, ketika India dan Bangladesh pertama kali menyediakan kaki kodok ke Eropa. Sementara itu, di negara-negara Asia Tenggara seperti Turki dan Albania, satu demi satu spesies katak besar menurun satu demi satu: ini adalah efek lanjutan yang berbahaya bagi konservasi spesies, “kata Sandra Alder, PhD dalam Pro Wildlife Biology.

Masalah keanekaragaman hayati dan ekosistem

“Katak memainkan peran penting sebagai pestisida dalam ekosistem. Saat katak mati, penggunaan pestisida beracun meningkat,” kata Charlotte Nietzsche, kepala Robin des Boise.

Juga, hewan-hewan itu dibunuh secara brutal. “Kebanyakan katak diamputasi kakinya dengan kapak atau gunting, tanpa anestesi. Ketika mereka mati, bagian atas tubuhnya dikeluarkan, kakinya dikuliti dan dibekukan untuk diekspor, ”kata Dr. Alter.

READ  PlayStation 5 dengan penutup konsol tidak menyebabkan kebosanan