BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Diskusi meja bundar tentang Proyek Penelitian Pascakolonial Indonesia

Komite Tetap Luar Negeri akan mengadakan diskusi meja bundar tentang temuan proyek penelitian ‘Kolonisasi, Kemerdekaan, Kekerasan dan Perang di Indonesia, 1945-1950’ pada Senin 23 Mei 2022 dari pukul 10 pagi hingga 16:15 sore.

Rumah adat di Flores

Empat bagian

Diskusi meja bundar terdiri dari empat bagian. Bagian satu, dua dan tiga akan berlangsung pada 23 Mei 2022. Bagian keempat dari percakapan akan berlangsung pada hari Senin, 30 Mei dari pukul 1 siang hingga 16.30 sore.

Ikuti terus secara langsung

Diskusi meja bundar akan berlangsung di Thorbeck Chamber of the House of Representatives of the States. Bagian 1 dan 2 dapat dilihat langsung melalui situs web. Ini juga dimungkinkan melalui aplikasi dan situs web Diskusi langsung. Bagian 3 dari diskusi meja bundar tidak akan disiarkan; Bagian ini menyimpulkan.

Latar belakang dan hasil penelitian tentang Indonesia 1945-1950

Pada 17 Februari 2022, hasil penelitian proyek Kemerdekaan, Dekolonisasi, Kekerasan dan Perang di Indonesia 1945-1950 dipresentasikan. Penelitian ini dilakukan oleh Royal Institute for Language, Land and Ethnology (KITLV), the Netherlands Institute for Military History (NIMH) dan NIOD Institute for War, Holocaust and Genocide Studies.

Penyelidikan dipicu oleh pernyataan yang dibuat oleh veteran Hindia Belanda Jub Huding selama wawancara pada tahun 1969 di mana ia dan tentara lainnya telah melakukan kejahatan perang di Indonesia. Pemerintah Belanda menugaskan penyelidikan dan menyimpulkan bahwa pelanggaran telah terjadi, tetapi angkatan bersenjata secara keseluruhan telah berperilaku baik. Posisi ini tetap tidak berubah sampai 17 Februari 2022, ketika Kabinet a Surat Oleh karena itu, pemerintah menganggap perlu untuk menjauhkan diri dari keputusan tersebut dan bertanggung jawab penuh atas kegagalan kolektif otoritas politik, administrasi dan militer saat itu.

Pergeseran sikap pemerintah ini disebabkan oleh kemerdekaan, dekolonisasi, kekerasan dan perang yang terjadi di Indonesia pada tahun 1945-1950. Sebagai kesimpulan dari penelitian ini, meskipun statistik yang tepat tidak tersedia, Belanda menggunakan kekerasan ekstrem yang disengaja dan meluas terhadap penduduk Indonesia, dengan tujuan mengalahkan negara dengan cara apa pun.

Acaranya 23 Mei

10 – 11 pagi:

  • Hans von Greensven, Ketua Pangkalan Veteran
  • Hans Peters adalah anggota Komite Perekaman Komunitas atas nama Situs Veteran
  • Gerrit Valk, Anggota Dewan Pengawas Institut Veteran Belanda
  • Paul Hofsloot, Brigadir Jenderal Artileri Berkuda, Direktur Institut Veteran Belanda

11.00 – 12.00:

  • Liane van der Linden, Anggota Dewan Direksi 4 dan 5 Mei
  • John Sijmonsbergen, Wakil Presiden National Memorial Foundation 15 Agustus 1945

Perwalian Monumen Nasional Hindia Belanda 1945-1962 berhalangan hadir dan telah mengirimkan sumbangan tertulis.

14.30 – 15.15

  • Remi Limbach, Institut Sejarah Militer Belanda
  • Thijs Brocades Zaalberg, Akademi Pertahanan Belanda dan Universitas Leiden
  • Maart de Cruyff adalah seorang mantan tentara Belanda yang berpangkat letnan jenderal di Angkatan Darat Kerajaan Belanda.

15:15 – 15:30 (dalam bahasa Inggris)

  • Bonnie Triyana, sejarawan dan kurator tamu Indonesia di pameran temporer Revolusi! Dari Rijksmuseum

15.30 – 16.15

  • Bapak HE Mayerfas, Duta Besar untuk Indonesia (Tutup)

Banyak yang disebut tamu laporan status Dikirim ke pertemuan 23 Mei. Periksa dokumen-dokumen ini untuk sesi pagi dan sesi sore.

Programnya tanggal 30 Mei

13:00 – 14:00

  • Annelieke Drogendijk, Direktur Yayasan ARQ
  • Rakhi Tuhuderu, sutradara Belita. Dasar
  • Leo Riawaruu, Presiden Maluku4Maluku
  • Geoffrey Bondak, Ketua Komite Pinjaman Kehormatan Belanda

2 – 3 sore

  • Silfair Delhaye, Presiden, Platform India
  • Thea Melters, secara pribadi
  • Grace Tanamal, perwakilan dari Maluku Aging National Trust dan Museum Sejarah Maluku
  • Hans Moll, Presiden Konfederasi Hindia Belanda

15.30 – 16.00

  • Juergen Benn, pengacara (termasuk penentang hati nurani)
  • Peter Hartog, putra penentang hati nurani Rogus Hartog, meninggal pada 02-12-1985.

16:00 – 16:30

  • Cece Sommers, sejarawan dan anggota utama asosiasi penelitian independen AURORE
  • Peggy Stein, Presiden, Platform India 2.0

Banyak yang disebut tamu laporan status Dikirim ke pertemuan 30 Mei. Lihat di sini.

READ  Kopi termahal di dunia sudah keluar