BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Permintaan maaf yang mendalam atas kekerasan struktural di Indonesia

NOS

berita NOSdiedit

Perdana Menteri Rutte meminta maaf kepada rakyat Indonesia atas “permintaan maaf yang mendalam” dalam menanggapi laporan kekerasan selama Revolusi Nasional Indonesia. Saya meminta maaf kepada semua orang di negara kita yang telah terkena dampak kekerasan.

“Hari ini saya meminta maaf yang sebesar-besarnya kepada rakyat Indonesia atas kekerasan ekstrem yang sistematis dan meluas di pihak Belanda selama tahun-tahun itu dan pandangan yang konsisten dari kabinet-kabinet sebelumnya. Indonesia harus hidup dengan konsekuensi perang kolonial. .

Berbicara di Brussels untuk konsultasi UE, Rutte mengatakan:

Rutte: Mohon maaf yang sebesar-besarnya kepada rakyat Indonesia

Rutte mengatakan tanggung jawab untuk “sisi gelap” ini tidak terletak pada prajurit individu yang “dikirim dengan persiapan yang buruk untuk misi yang mustahil”. Dia menunjuk pada institusi yang memungkinkan terjadinya kekerasan institusional: pemerintah Belanda, parlemen, angkatan bersenjata dan peradilan. Dia berbicara tentang kegagalan kolektif.

“Budaya yang berlaku adalah salah satu dari sikap menyendiri, detasemen, dan rasa superioritas kolonial yang palsu. Itu berarti, bahkan bertahun-tahun kemudian, pengamatan yang menyakitkan.”

Apa alasan-alasan ini: pengakuan penuh bahwa kita semua gagal.

Perdana Menteri Rutte

Perdana menteri melangkah lebih jauh dari pengampunan yang telah diberikan oleh Raja Willem-Alexander pada tahun 2020. Selama kunjungan kenegaraan ke Jakarta, ia berbicara tentang “saluran kekerasan” sejalan dengan posisi pemerintah bahwa kekerasan terjadi tetapi merupakan pengecualian.

Ditanya apakah permintaan maaf itu akan memungkinkan lebih banyak kelompok untuk mencari reparasi, Rutte mencatat pengaturan yang ada untuk kerabat yang masih hidup tetapi tidak mengumumkan yang baru. “Itulah permintaan maaf: pengakuan penuh bahwa kita semua telah gagal.”

Rutte tidak mengumumkan posisi baru dalam rehabilitasi para penentang hati nurani pada saat itu. Menurutnya, sulit untuk membuat pernyataan umum tentang hal ini, karena keadaan yang berbeda dari setiap kasus tidak dapat ditentukan dengan benar.