BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Documenta menyensor karya seni setelah dituduh anti-Semitisme

Sebuah karya seni seniman kolektif Taring Padi berukuran satu meter, yang pernah ditampilkan secara mencolok di galeri seni Documenta 15 di Kassel, ditutup dengan terpal hitam pada hari Selasa. Ada banyak kehebohan tentang lukisan itu di media sosial, karena dikatakan mengandung simbol anti-Semit. Kemudian organisasi “Documenta” memutuskan untuk menerapkan sensor pada karya tersebut.

karya seni kritis, keadilan rakyat, adalah triptych besar yang dibuat pada tahun 2002 untuk memperingati para korban kediktatoran di bawah mantan Jenderal Suharto, yang mendominasi negara dari tahun 1967 hingga 1998. Anggota Tring Paddy, yang didirikan pada tahun 1998 di Yogyakarta, termasuk di antara banyak aktivis politik dan mahasiswa seni yang Mereka sendiri adalah korban kediktatoran. Lukisan itu sebelumnya telah ditampilkan tanpa masalah di Australia, di antara tempat-tempat lain. Trilogi kardus dibuat dengan gaya Hieronymus Bosch’ penghakiman terakhir Itu diisi dengan slogan-slogan politik dan karakter satir, termasuk malaikat iblis dan tentara hidung babi. Karya seni ini juga menampilkan seniman dan anggota gerakan lingkungan yang berjuang melawan penggunaan pupuk.

detail kecil

Detail-detail kecil dalam lukisan berukuran satu meter itu sekarang dianggap menyinggung. Media Jerman menerbitkan foto dengan bagian lukisan yang diperbesar, termasuk seorang tentara Israel dengan kepala babi. Sosok ini mengenakan helm Mossad, dinas keamanan Israel, dan selempang dengan Bintang Daud di atasnya. Dia ditemani oleh rekan-rekan dari intelijen Inggris MI5 dan KGB Rusia. Di sebelahnya ada sosok dengan rambut keriting dan topi dengan logo SS di atasnya.

Baca juga: Documenta menghadapi kehancuran dan ancaman setelah dituduh anti-Semitisme

Banyak politisi dan diplomat marah dengan kartun di Twitter. Kedutaan Besar Israel di Berlin Dia menuduh para seniman “propaganda seperti Goebbels” dan menuntut agar karya seni itu dihapus. Menteri Kebudayaan Jerman Claudia Roth berbicara di media sosial tentang “gambar anti-Semit”. Menteri juga mengatakan bahwa “kebebasan artistik menemukan batasnya di sini.” Beberapa jam kemudian, Documenta meliput pekerjaan itu.

READ  YouTube akan menghentikan aplikasi Go yang ringan pada bulan Agustus - tablet dan ponsel - Berita
Rinciannya keadilan rakyat (2002) dengan tokoh-tokoh kontroversial.

Gambar ANP / DPA


Anti-Semitisme

Documenta telah dituduh anti-Semitisme sejak awal tahun ini. Ini dimulai di sejumlah blog di Internet, tetapi diambil secara luas di media Jerman. Misalnya, pemilihan grup Indonesia Ruangrupa yang menyusun edisi ini sedang dibahas. Ini terutama karena para kritikus mengatakan kelompok itu, dan artis yang diundang, mendukung gerakan Boikot, Divestasi, dan Sanksi (BDS), yang menganjurkan sanksi ekonomi terhadap Israel. Pada 2019, parlemen Jerman menyatakan gerakan ini anti-Semit, karena akan mempertanyakan hak Israel untuk hidup. Dukungan untuk Israel adalah pilar penting dari kebijakan luar negeri Jerman, yang didasarkan pada rasa bersalah tentang Perang Dunia II. Untuk itu, dukungan terhadap Palestina di Jerman tetap sangat sensitif.

Baca juga: Apa yang membuat situs ini begitu berbeda dan revolusioner?

Beberapa minggu sebelum peluncuran pameran Documenta, seniman Palestina Yazan Khalili diancam dan ruang pamerannya dihancurkan. Ada keresahan selama beberapa waktu tentang partisipasinya di Documenta. Di masa lalu, kelompok yang dia ikuti memiliki nama yang mengacu pada nasionalis Arab Khalil Sakakini (1878 – 1953), yang dikatakan bersimpati dengan Nazi. Ada juga kritik – misalnya dari Presiden Jerman Frank-Walter Steinmeier selama upacara pembukaan – karena tidak mewakili seniman Israel di Documenta. Kelompok artis yang diundang Ruangrupa sebagian besar berasal dari Asia, Afrika, dan Amerika Latin.

Akibat dari semua keributan ini, Documenta mencoba mengadakan diskusi malam di bulan Mei, tetapi ada juga keributan tentang implementasinya. Jadi organisasi memutuskan untuk menunda malam sampai setelah pembukaan. Kehebohan saat ini atas karya Taring Padi tampaknya adalah jerami yang mematahkan punggung unta. di Pertanyaan itu sekarang ditanyakan oleh media Jerman: Bagaimana organisasi membiarkan hal ini terjadi? Haruskah Documenta dilanjutkan? Mati Merasa Tulis di komentar bahwa kepemimpinan Documenta harus dikeluarkan. Itu Sueddeutsche Zeitung Berbicara tentang “Documenta Shame”kan

di izin Kelompok artis Tring Body mengatakan karya itu “sama sekali tidak dimaksudkan untuk dikaitkan dengan anti-Semitisme”. Para kolektor menyayangkan bahwa karya tersebut dipandang berbeda dari tujuan aslinya: “Semua angka pada tanda tersebut mengacu pada simbol-simbol yang dikenal dalam konteks politik Indonesia, misalnya para jenderal militer dan prajuritnya yang melambangkan babi, yang mengkritik rezim kapitalis eksploitatif dan militer. kekerasan.” Taring Padi meminta maaf atas “penderitaan yang mereka sebabkan” dan berharap pekerjaan ini akan terus membantu memulai percakapan. Menurut para seniman, gambar yang ditutupi sekarang menjadi “peringatan berkabung atas ketidakmungkinan dialog.”