BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hilangnya alam dapat secara serius merusak nilai ekonomi

Latihan perusakan lingkungan pada keuangan publik efek negatif Dari. Hal ini akan menyebabkan penghapusan, krisis utang, dan biaya pinjaman yang lebih tinggi. Demikian pesan penelitian yang dipimpin oleh para ilmuwan di Universitas Cambridge, berdasarkan analisis dampak perusakan lingkungan terhadap perikanan, produksi kayu tropis, dan populasi penyerbuk di dua puluh enam negara.

“Hilangnya keanekaragaman hayati sudah akan mengikis nilai ekonomi nasional di banyak negara,” catat para peneliti. China dan Indonesia, di antara negara-negara lain, harus takut akan konsekuensi yang mengerikan. Namun, lebih dari setengah negara yang terlibat harus menanggung kerugian ekonomi yang signifikan dalam nilai.”

Kebangkrutan yang sebenarnya

Para peneliti mencatat bahwa masalah lingkungan di negara-negara yang terkena dampak dapat mendorong tingkat bunga utang tahunan sebesar $53 miliar per tahun. Menurut penelitian, banyak negara berkembang bisa menghadapi kebangkrutan virtual.

Para ilmuwan mencatat bahwa “situasi sebenarnya mungkin jauh lebih kompleks.” “Hanya penangkapan ikan, ekstraksi kayu dan penyerbuk yang dipertimbangkan, padahal pada kenyataannya hilangnya alam memiliki dampak yang jauh lebih luas, termasuk pada kesehatan manusia dan kualitas lahan pertanian.”

Para peneliti mencatat bahwa lembaga pemeringkat seperti Moody’s dan Standard & Poor’s menghitung beberapa risiko keuangan yang sulit diukur, seperti potensi peristiwa geopolitik, tetapi sebagian besar mengabaikan konsekuensi ekonomi dari degradasi lingkungan. “Investor yang tidak memperhatikan kerugian alami tidak akan pernah bisa mengelola risiko nyata mereka secara efisien.”

Pemimpin studi Matthew Agarwala, ekonom di Institut Bennett untuk Kebijakan Publik dari Universitas Cambridge. “Seiring meningkatnya ancaman, pasar mengenakan premi risiko yang lebih tinggi. Ini berarti bahwa pemerintah, dan pada akhirnya pembayar pajak, harus membayar lebih untuk pinjaman mereka.”

READ  Prosus berinvestasi di broker Belanda BUX

“Karena hilangnya satwa liar mengurangi kinerja ekonomi, akan menjadi lebih sulit bagi negara-negara untuk membayar utang mereka, memberi lebih banyak tekanan pada anggaran pemerintah dan memaksa pemerintah untuk meminjam lebih banyak. Ini akan menyebabkan pajak tambahan atau pemotongan anggaran.”

layanan ekosistem

“Alam dan keanekaragaman hayati menyediakan jasa ekosistem yang penting, seperti lebah yang menyerbuki tanaman atau tanaman yang mencegah banjir. Hilangnya jasa ini dapat menyebabkan biaya ekonomi yang signifikan. Jadi ekonomi yang menunjukkan ketergantungan besar pada ekosistem menghadapi pilihan.”

“Mereka dapat memilih untuk membayar sekarang dengan berinvestasi di alam, atau mereka dapat menanggung biaya itu nanti dengan meningkatnya biaya pinjaman dan meningkatnya utang. Opsi pertama membawa pengembalian jangka panjang kepada orang-orang, bisnis, dan alam. Opsi kedua memiliki konsekuensi negatif yang serius dan memiliki sedikit atau tidak ada efek samping.”

Pada tingkat degradasi satwa liar saat ini, negara-negara yang disurvei akan menghadapi hilangnya 46 juta hektar satwa liar pada akhir dekade ini. Para peneliti mencatat bahwa “India, Bangladesh, Cina, Indonesia, Pakistan, Malaysia, Ethiopia dan Madagaskar khususnya harus memperhitungkan konsekuensi yang parah.”

Para peneliti memperingatkan bahwa “negara-negara berkembang sudah menghadapi beban utang yang besar, didorong oleh pandemi Covid dan kenaikan harga, dan hilangnya satwa liar akan mendorong negara-negara ini ke jurang kehancuran.” “Jadi ada kebutuhan mendesak untuk inovasi di pasar utang negara.”

“Prioritasnya termasuk memasukkan sains ke dalam penilaian risiko berwawasan ke depan, memberikan dukungan langsung kepada negara-negara berkembang untuk mencegah gagal bayar utang negara, dan menggunakan pasar utang untuk mendukung investasi konservasi.”

Para peneliti lebih lanjut menyatakan bahwa negara-negara yang melindungi aset biologis mungkin memiliki kelayakan kredit yang lebih baik. Dan mereka menegaskan: “Seperti di mana-mana, hukum penawaran dan permintaan juga berlaku di sini.”

READ  Hanya jika kita melihat alam sebagai modal, kesuksesan ekonomi kita dapat berlanjut

“Penurunan pasokan di tempat lain akan meningkatkan kelangkaan dan, oleh karena itu, nilai aset alam yang dilestarikan. Termasuk risiko satwa liar dalam peringkat kredit pemerintah dapat memberikan insentif yang kuat bagi pemerintah untuk melindungi lingkungan dengan lebih baik.”