BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dokumenter dan film tentang opera Tiongkok: Kualitas luar biasa ini sangat memengaruhi saya

Shane Taimei di adegan interior.

Sutradara Frank Schaeffer menyebutnya sebagai “butir pasir.” Kontribusinya terhadap pemahaman minimal antara Timur dan Barat (antara lain) adalah dokumenternya Lansekap Interior. “Setidaknya saya merasa tidak melakukan apa-apa,” kata Schaeffer sambil tersenyum.

Lansekap Interior Ini adalah bagian kedua dari apa yang seharusnya menjadi seri empat bagian. Itu dimulai dengan jozaranwaktu berlalu (2011), tentang maestro dan komposer Iran Nader Mashaikhi. Schaeffer saat ini sedang mengerjakan film ketiga, tentang pemain klarinet Suriah Kinan Al-Azma. Film terakhir dijadwalkan akan dibuat di India. “Saya selalu merasa bahwa musik India, raga, adalah bentuk yang harus saya persiapkan. Sekarang saya merasa memiliki beban yang cukup untuk menghadapinya.”

Persamaan dalam keempat film tersebut adalah hilangnya tradisi akibat globalisasi. “Ini adalah ciri zaman kita. Bagaimana komponis kontemporer, yang berakar pada budaya itu, bereaksi terhadap ini?”

Hal ini terutama berlaku untuk komposer Tiongkok Guo Wenjing, yang mengikuti Scheffer dalam Lansekap Interior. Schaeffer: “Sebagian besar komponis Tiongkok dari generasinya dilatih di luar negeri, tetapi Gu Wenjing tetap di Tiongkok.”

daerah kelahiran

Proyek ini tidak hanya mencakup film dokumenter, tetapi juga opera Si Fan, hasil dari proses yang kita lihat komposer lalui dalam film, dan versi film yang dibuat lagi oleh Schaeffer. Dokumenter dan opera akan ditayangkan Sabtu ini di Al Ain.

Proyek ini tentang mencoba menyatukan tradisional dan modern. Guo Wenjing memperkenalkan dirinya Si Fan Terinspirasi oleh opera tradisional Sichuan, kampung halamannya. Dia mencoba menggabungkan ini dengan inspirasinya sendiri dan pengaruh Barat. Sementara itu, kita melihat bagaimana konduktor Belanda Ed Spangard dari band NEO bersiap untuk membawakan karya grupnya dan musisi Cina.

Guo Wenjing menulis opera atas undangan Scheffer. Sutradara mengatakan bahwa langkah ini merupakan kelanjutan logis dari coretan yang lebih panjang dalam karyanya, karena menjadi bagian yang lebih besar dari apa yang dia gambarkan. Setelah membuat beberapa film tentang komposer dan musisi (Elliott Carter, John Cage, Brian Eno), dia sekarang ingin mempercayakan dirinya sendiri. “Bukan musikal, tapi komposisi yang berdiri sendiri, untuk membuat film tentang menulis komposisi itu. Ketika saya mendekati Guo Wenjing tentang hal itu, saya langsung mendapat ide untuk melibatkan penyanyi Shen Taimi dan Opera Sichuan.”

Pasir apung

Lansekap Interior Itu berakhir dengan pengumuman bahwa grup opera tradisional Tiongkok Jin Quiao diikuti ke dalam film, dibubarkan tak lama setelah syuting. Tak lama setelah pemutaran perdana film dokumenter di Festival Film Rotterdam pada 2019, Nieuw Ensemble juga dihentikan, setelah beberapa tahun berjuang tanpa dukungan.

Hal ini juga menunjukkan rapuhnya bentuk seni tradisional yang diangkat oleh film tersebut. “Dan ketika tradisi budaya menghilang, begitu pula kata sifat tertentu,” Schaeffer menegaskan. “Sepertinya kita semakin membuat apa yang memiliki tempat tidur menghilang. Yang tersisa adalah pasir lepas. Seperti yang dikatakan Guo Wenjing dalam film, bagaimana rambut bisa tumbuh tanpa kulit kepala? Tradisi ini telah berkembang dalam waktu yang lama, semakin dalam dan ditemukan. pijakan.”.

Namun, Schaeffer menegaskan bahwa Schaeffer tidak berniat mengatur penyelamatan. “Semuanya berubah, dan ini tak terbendung. Bagi saya, ini terutama tentang menyadari perubahan waktu.”

Meskipun Guo Wenjing adalah pusat dari Lansekap Interior, menawarkan – setidaknya untuk penonton Barat – konduktor Ed Spanjaard pintu masuk yang paling ramah. Schaeffer dan Spangard telah bekerja sama di banyak film lain. “Ed selalu tentang seni,” kata Schaeffer. “Saya menemukan kemampuannya untuk membuka diri terhadap yang lain luar biasa. Meskipun tentu saja dia juga berpegang pada cara berpikirnya, itu tidak akan berhasil.”

Spanjaard mencoba mengendalikan cara kerja aneh perusahaan opera Cina, di mana vokalis memimpin dan pemain perkusi cenderung berimprovisasi secara bebas.

Di balik kamera, Schaeffer berbagi beberapa pengalaman itu. “Guo Wenjing adalah komposer pertama yang bekerja dengan saya, dan saya tidak berkomunikasi dengannya secara langsung, tetapi selalu melalui subtitle, yang sangat membuat saya frustrasi. Karena kekuatan film saya terletak pada hubungan saya dengan subjek saya. Saya bisa mengupas bawang, karena Saya peduli dengan pekerjaan mereka, dan apa yang ada dalam pekerjaan mereka. , daripada pendekatan otobiografi. Tapi itu membutuhkan komunikasi.”

kecanggihan sutra

Schaeffer juga membutuhkan waktu untuk memahami esensi Opera Sichuan. “Itulah mengapa saya tidak pernah ingin bertele-tele – karena itu berat. Meskipun saya juga berpikir: Kami menikmati masakan Sichuan, mengapa kami tidak lebih terbuka dengan musik aneh itu? Ada nuansa besar dalam opera China itu, luar biasa. perhatian terhadap detail. Alegoris. Itu selalu merupakan evolusi sutra. Jadi tentu saja butuh usaha, tetapi ketika Anda berusaha, sesuatu terjadi. Kualitas luar biasa itu membuat saya sangat tersentuh.”

Pertunjukan Sabtu depan harus menunjukkan apakah ia telah berhasil mengkomunikasikan sentimen tersebut kepada penonton. “Film dokumenter ini memperkenalkan Anda pada dunia, dan kemudian Anda diperkenalkan dengan dunia itu. Saya sangat berharap saya dapat membawa penonton sedikit lebih dekat ke sana. Saya dapat berbagi pengalaman yang saya miliki untuk diri saya sendiri. Ini adalah momen yang sangat membahagiakan bagi saya. , mungkin itulah yang saya lakukan untuknya.” Schaeffer tersenyum. “Sebutir pasir. Tapi dengan keyakinan penuh.”

Antara masa lalu dan masa depan, dengan pemutaran film dokumenter Inner Landscape, opera Si Fan dan penampilan Wu Wei. Sabtu, 26 Juni 19:30, Museum Film Al Ain.

READ  Misalnya, bakat kata yang diucapkan Amara van der Elst mengenang "momen di tahun ketika setiap kata penting".