BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Grachtenfestival: Campuran film dan konser Eye membuat Anda menginginkan lebih

Konser di Zonnehuis di Amsterdam-Noord di mana Ardemus Quartet tampil sebagai bagian dari Grachtenfestival: ya, dia bisa!Patung Dingena Mol

Untuk waktu yang lama, perempuan dianggap tidak bisa memainkan alat musik tiup kayu. Paru-paru mereka akan sangat kecil. Omong kosong total, kita tutup lagi pada Minggu pagi di Zonnehuis di Tuindorp Oostzaan. Di sana dia akan menampilkan Ardemus Quartet, orkestra saksofon yang beranggotakan tiga orang. Ya dia bisa! Itu adalah nama program yang akan ditampilkan untuk pertama kalinya di aula tempat para pekerja Nord pernah mementaskan pertunjukan teater.

Ya dia bisa! Ini adalah ode untuk lima wanita yang mengubah musik klasik, dari Nun Hildegard van Bingen ke Frieda Bellenfant dari Belanda, yang menjadi konduktor permanen pertama di dunia dari orkestra profesional di Amerika tahun 1950-an. Ini yang disebut pesta dongeng, kategori baru dalam program Grachtenfestival.

Lebih puitis daripada pertempuran

Kuartet konser Ardemus cocok dengan tema festival tahun ini: Mendengarkan! musik protes. Tapi itu manual Ya dia bisa! Terlepas dari semua tanda seru ini. Teks-teks tentang Lima Musisi Wanita Sejarah, yang dibacakan oleh anggota Ardemus Qartet, lebih puitis daripada agresif, dan musik pengiringnya murung dan elegan pada saat bersamaan.

Tenor, bariton, dan saksofon menghasilkan suara berombak yang diayunkan oleh saksofon sopran dengan anggun. Zonnehuis yang telah dipugar dengan indah, sebuah bangunan bergaya sekolah Amsterdam, merupakan daya tarik tambahan utama pada hari Minggu pagi. Ini adalah salah satu dari 90 lokasi di dan sekitar Amsterdam di mana edisi ke-24 Grachtenfestival berlangsung. Selama sembilan hari di semua tempat itu Anda dapat mendengar terutama musik klasik, serta musik jazz dan dunia.

Tentu saja, seperti tahun lalu, Corona akan meninggalkan jejaknya di festival tersebut. Jauh lebih sedikit pengunjung yang diterima di konser daripada biasanya, dan sukarelawan memastikan tidak semua orang masuk atau meninggalkan aula pada saat yang bersamaan. Tapi suasananya bagus, bahkan jika Anda sedikit ceria saat meninggalkan Zonnehuis – pikirkan kembali sekolah dasar di mana guru juga menunjuk satu per satu ke kelompok yang diizinkan meninggalkan ruangan.

Klasik dari film Noir

Musik saksofon yang sangat berbeda dapat didengar selama akhir pekan pertama Grachtenfestival pada Sabtu malam di Eye, saat kuartet jazz pemain saksofon Gideon Tazelaar bermain sebelum dan sesudah konser. Lift ke tiang gantungan, sebuah film Prancis dari tahun 1958. Itu ditampilkan di Eye sebagai bagian dari sebuah program dengan film klasik dari film noir, genre kejahatan yang menyedihkan dari tahun 1940-an dan 1950-an.

Ide bagus bagi Grachten untuk menghubungkan pertunjukan Tazelaar dengan ini, karena musik adalah bagian penting dari film noir, terutama di Lift ke tiang gantungan, di mana Miles Davis menyediakan soundtrack. Terompet Ian Cleaver juga akan memainkan perannya tanpa peringatan sebelum dan sesudah film. “Mil Davis kami,” kata Tazelar.

Kombinasi film dan konser bekerja dengan baik. segera setelah akhir Lift ke tiang gantungan Gideon Tazelaar dan para pengikutnya dengan mulus melanjutkan suasana dan gaya Miles Davis. Sebelumnya mereka melakukan hal-hal hebat dengan musik film kompensasi ganda, Ini juga merupakan bagian dari program film noir Eye. Kombinasi film dan konser ini membuat Anda menginginkan lebih. Tidak bisakah itu menjadi bagian permanen dari Festival Grachten?

READ  Puisi dinding Aku yang hilang melambangkan hubungan kita yang sulit dengan masa lalu kolonial