BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Doppelgänger Anda ada di luar sana dan Anda mungkin berbagi DNA dengan mereka

Charlie Chasin dan Michael Malone Dia bertemu di Atlanta pada tahun 1997, ketika Mr. Malone bekerja sebagai penyanyi tamu di band milik Mr. Chasin. Segera mereka menjadi teman, tetapi tidak memperhatikan apa yang dilakukan orang lain di sekitar mereka: kedua pria itu bisa dianggap kembar.

Mr Malone dan Mr Chasin adalah doppelgänger. Mereka terlihat sangat mirip, tetapi mereka tidak terkait. Nenek moyang langsung mereka bahkan tidak berasal dari belahan dunia yang sama. Nenek moyang Mr. Chassen berasal dari Lithuania dan Skotlandia, sedangkan orang tua Mr. Malone berasal dari Republik Dominika dan Bahama.

Kedua sahabat itu, bersama dengan ratusan orang yang berpikiran sama, terlibat dalam proyek fotografi seniman Kanada François Brunel. seri fotoAku tidak sama!Terinspirasi oleh penemuan Mr. Brunel tentang wujudnya sendiri, aktor Inggris Rowan Atkinson.

Proyek ini telah menjadi hit di media sosial dan bagian lain dari internet, tetapi juga menarik perhatian para ilmuwan yang mempelajari hubungan genetik. Dr Manel Esteller, seorang peneliti di Josep Carreras Leukemia Research Institute di Barcelona, ​​Spanyol, sebelumnya telah mempelajari perbedaan fisik antara kembar identik, dan ingin meneliti sebaliknya: orang-orang yang mirip tetapi tidak terkait. “Apa penjelasan untuk orang-orang ini?” pertanyaan.

di Sebuah studi yang diterbitkan Selasa di jurnal Cell ReportsDr. Esteller dan timnya merekrut 32 pasang foto serupa dari Pak Brunel untuk melakukan tes DNA dan mengisi kuesioner tentang gaya hidup mereka. Para peneliti menggunakan perangkat lunak pengenalan wajah untuk mengidentifikasi kesamaan antara wajah para peserta. Enam belas dari 32 pasangan ini mencapai skor keseluruhan yang serupa dengan kembar identik yang dianalisis oleh program yang sama. Para peneliti kemudian membandingkan DNA dari 16 pasang doppelgänger ini untuk melihat apakah DNA mereka mirip dengan wajah mereka.

READ  Temui MOXIE NASA, dana yang menghasilkan oksigen di Mars

Dr. Esteller menemukan bahwa 16 pasangan yang “sejati” serupa memiliki gen yang sama secara signifikan lebih banyak daripada 16 pasangan lainnya yang dianggap kurang mirip oleh program tersebut. “Orang-orang ini sangat mirip karena mereka berbagi bagian penting dari genom, atau urutan DNA,” katanya. Dia menambahkan bahwa orang-orang yang lebih mirip memiliki lebih banyak gen yang sama “kedengarannya seperti akal sehat, tetapi itu tidak pernah ditunjukkan.”

Namun, DNA saja tidak menceritakan keseluruhan cerita tentang riasan kita. Pengalaman hidup kita, dan pengalaman nenek moyang kita, memengaruhi gen mana yang dihidupkan atau dimatikan — yang oleh para ilmuwan disebut epigenom. Mikrobioma kami, asisten mikroskopis kami yang terdiri dari bakteri, jamur, dan virus, lebih dipengaruhi oleh lingkungan kami. Dr. Esteler menemukan bahwa meskipun genom doppelgänger serupa, epigenom dan mikrobioma berbeda. “Genetika menyatukan mereka, epigenetik dan mikrobioma memisahkan mereka,” katanya.

Perbedaan ini memberi tahu kita bahwa penampilan serupa pasangan lebih berkaitan dengan DNA mereka daripada lingkungan tempat mereka dibesarkan. Ini mengejutkan Dr. Esteller, yang telah memperkirakan akan melihat dampak lingkungan yang lebih besar lagi.

Karena penampilan doppelgänger lebih disebabkan oleh gen bersama daripada pengalaman hidup bersama, ini berarti, sampai batas tertentu, bahwa kesamaan mereka hanyalah keberuntungan di awan, didorong oleh pertumbuhan populasi. Lagi pula, hanya ada begitu banyak cara untuk membentuk wajah.

“Sekarang ada begitu banyak orang di dunia yang sistemnya berulang,” kata Dr. Esteler. Tidak masuk akal untuk berasumsi bahwa Anda juga mungkin memiliki tampilan yang sama di luar sana.

“Tampaknya ada sesuatu yang sangat kuat dalam hal genetika sehingga dua individu yang serupa juga memiliki profil genom yang sama,” kata Olivier Elimento, MD, direktur Englander Institute of Precision Medicine di Weill Cornell Medicine di New York. yang tidak berpartisipasi dalam penelitian. Dia mengatakan perbedaan antara prediksi DNA dan penampilan orang yang sebenarnya dapat mengingatkan dokter untuk masalah.

Dr Esteller juga menyarankan bahwa mungkin ada hubungan antara fitur wajah dan pola perilaku, dan bahwa temuan penelitian suatu hari nanti mungkin membantu ilmu forensik dengan memberikan sekilas wajah tersangka kriminal yang hanya diketahui dari sampel DNA. Namun, Daphne Marchenko, seorang peneliti postdoctoral di Stanford Center for Bioethics yang tidak terlibat dalam penelitian ini, mendesak agar berhati-hati saat menerapkan temuannya pada kedokteran forensik.

“Kami telah melihat banyak contoh bagaimana algoritma wajah saat ini digunakan untuk memperkuat bias rasial yang ada dalam hal-hal seperti perumahan, pekerjaan, dan profil kriminal,” kata Dr. Marchenko, menambahkan bahwa penelitian tersebut “meningkatkan banyak etika penting. pertimbangan.”

Terlepas dari potensi jebakan yang menghubungkan penampilan orang dengan DNA atau perilaku mereka, Mr. Malone dan Mr. Chasin mengatakan proyek serupa, dan pengetahuan bahwa kita semua mungkin memiliki kembaran rahasia di luar sana, adalah cara untuk menyatukan orang. Keduanya tetap berteman selama 25 tahun; Ketika Tuan Chassen menikah minggu lalu, Tuan Malone adalah orang pertama yang dia hubungi. Meskipun tidak semua orang dengan DNA yang sama memiliki ikatan seperti itu, Malone mengatakan dia melihat proyek fotografi Brunel sebagai “cara lain untuk menghubungkan kita semua dalam ras manusia.”