BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Dunia akan melihat para pemimpin kita,” tapi siapa yang memimpin Taliban?

Lahir di provinsi Uruzgan, berusia lima puluhan, ia adalah salah satu pendiri gerakan ekstremis. Julukannya Baradar, saudaranya, memanggilnya panglima tertinggi pertama. “Orang-orang yang saya ajak bicara di Uruzgan menggambarkannya sebagai orang cerdas di balik kepribadian karismatik Mullah Omar,” kata Willem Vogelsang.

Sejak akhir 1970-an, pria Belanda itu telah menghabiskan bertahun-tahun di Afghanistan sebagai jurnalis, arkeolog, dan tentara. “Baradar dikenal sebagai orang yang relatif moderat di dalam Taliban. Dia selalu terlibat dalam semua jenis negosiasi.” Dia dilaporkan bernegosiasi dengan pemerintah Afghanistan pertama setelah invasi Barat 2001.

Pada 2010, Pakistan menangkap Baradar dan membebaskannya pada 2018. Dia kemudian diangkat sebagai Kepala Misi Politik di Doha, Qatar. Dari Oslo di Norwegia hingga Tianjin, China, berbicaralah dengan perwakilan atas untuk pengakuan internasional.

Pengalaman politik ini membuatnya menjadi pilihan logis untuk menjadi presiden, menurut para analis. Namun di atas kertas, pemimpin berikutnya tetaplah pemimpin tertinggi.

“Hakim Tanpa Kompromi” adalah prestise Tuhan Akhundzada

Sejak 2016, pendeta Ortodoks ini telah menjadi pemimpin tertinggi. “Pada 1990-an, dia sudah menjadi pejabat hukum tertinggi Taliban,” kata Vogelsang. Pada saat itu, dia adalah “hakim kejam yang memerintahkan eksekusi,” tulis saluran berita Al Jazeera.

READ  Ada antrean di seluruh Delhi: untuk rumah sakit, oksigen, dan krematorium pemakaman