BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Eitan (5 tahun) bangun dari koma setelah drama kereta gantung, dan tidak tahu setelah kematian keluarganya | di luar negeri

14 tewasEitan Beran yang berusia 5 tahun, satu-satunya yang selamat dari drama kereta gantung hari Minggu di Danau Maggiore di Italia utara, bangun perlahan tapi pasti dari komanya. Anak laki-laki itu masih dalam kondisi yang memprihatinkan, tetapi para dokter mencatat tanda-tanda positif. Dia membuka matanya, batuk, dan merekam gerakannya. Anak itu tidak tahu setelah keluarganya meninggal.




Populer di kalangan wisatawan, kereta gantung pribadi di Lago Maggiore menghubungkan desa Stresa dengan Mottarone, sebuah gunung setinggi sekitar 1.500 meter yang menawarkan pemandangan pegunungan Alpen yang indah.

Tapi itu salah pada hari Minggu. Kabel terputus, menyebabkan kabin runtuh sekitar 300 meter sebelum titik akhir di bagian atas. Selain itu, ternyata salah satu sistem pengereman telah dirusak, sehingga sistem darurat belum diaktifkan. Ini sekarang tertangkap. 14 orang tewas dalam kecelakaan itu. Kebanyakan dari mereka meninggal seketika.

Hanya yang selamat

Dua anak selamat dari jatuh, luka parah, dan dibawa ke rumah sakit. Salah satunya, Matteo Zorloni yang berusia 6 tahun, meninggal beberapa jam kemudian. Anak itu meninggal setelah beberapa kali gagal memulihkan jantungnya. Anak lainnya adalah Eitan yang berusia 5 tahun. Dia sekarang satu-satunya yang selamat dari drama tersebut dan berada dalam kondisi kritis di Rumah Sakit Anak Turin.

Ayahnya, Amit Biran, 30, dan ibunya, Tal Peleg, 26, tewas dalam kecelakaan itu, keduanya lahir di Israel namun tinggal di Pavia, Italia. Kakak laki-lakinya yang berusia dua tahun, Tom, juga meninggal, dan kakek neneknya Ishak Cohen (82) dan Barbara Cohen Kunisky (70) tidak selamat dari pukulan itu. Mereka tiba di Pavia beberapa hari sebelumnya untuk mengunjungi keluarga itu.

READ  Perusahaan Eropa mengatakan 'tidak' untuk menaikkan upah perempuan dan pendapatan minimum | Tindakan

Teks berlanjut di bawah gambar.

Biran Amit, Tal Peleg dan anak-anaknya Tom dan Eitan. Eitan tidak diketahui dalam foto ini. © RV

Proses kebangkitan

Eitan – yang namanya berarti “kuat” – menderita trauma kepala dan beberapa patah tulang, termasuk patah tulang kaki yang serius. Pada Minggu malam, dia menjalani operasi – lima jam – dan situasinya menjadi stabil. Luka parah membuatnya koma.

“Anak itu dalam kondisi kritis, tetapi dia hidup pada malam yang tenang dan tetap stabil,” kata direktur rumah sakit Giovanni La Valle di Rumah Sakit Regina Margarita, Senin sore. Kami optimis. Itulah mengapa kami memulai proses membangunkannya. Kami perlahan-lahan mengurangi obat yang membuatnya tetap koma sintetis. Itu akan memakan waktu. “

Direktur rumah sakit Giovanni La Vallee (kiri), Giorgio Evani, kepala departemen CPR (tengah), dan psikolog Marina Bertolotti selama siaran pers medis di Rumah Sakit Anak Regina Margherita di Turin.

Direktur rumah sakit Giovanni La Vallee (kiri), Giorgio Evani, kepala departemen CPR (tengah), dan psikolog Marina Bertolotti selama siaran pers medis di Rumah Sakit Anak Regina Margherita di Turin. © Badan Perlindungan Lingkungan

“Ini aspek klinisnya,” tambah direktur itu segera. “Ada juga dukungan psikologis yang harus diterima seorang anak ketika dia bangun.” Eitan belum mengetahui kematian keluarganya. Surat kabar Jerman menulis bahwa ketika penyelamat menemukannya, dia hampir tidak sadarkan diri gambar. Kemudian dia takut pada orang-orang asing di sekitarnya. Lalu lampu padam.

“Satu tim psikolog sudah siap,” kata La Vallee. “Anggota keluarga juga akan hadir dalam proses kebangkitan.” Bibi Aya, saudara perempuan ayah Eitan, telah duduk di samping tempat tidur anak laki-laki Israel itu sejak Minggu malam. Dia dan kakeknya dari pihak ayahnya juga berada di rumah sakit.

Kecelakaan kereta gantung menewaskan 14 orang.

Kecelakaan kereta gantung menewaskan 14 orang. © Reporter / Splash

Waspada

Kemarin sekitar jam 5 sore, pembaruan baru datang: bayi itu membuka matanya untuk pertama kalinya di pagi hari. Dia batuk pelan beberapa kali, dan dokter juga bisa merekam gerakan kecil. Ada kalanya Eitan bisa bernapas sendiri. Semuanya adalah tanda yang menggembirakan. Kondisi anak berusia 5 tahun itu tetap kritis. Kemarin, sutradara berkata, “Kita harus melanjutkan dengan tenang dan hati-hati, justru karena bocah itu masih dalam bahaya kematian.”

“Diagnosis tetap dirahasiakan dan prosesnya akan lambat,” kata Profesor Giorgio Ivani, Kepala Departemen Resusitasi. Tampaknya tidak ada kerusakan permanen pada otak, dan dia biasanya bisa berjalan kembali berkat operasi tersebut. “Bagaimanapun, kami harus memastikan pereda nyeri tertutup sehingga anak dapat mentolerir rasa sakit.”

Teks di bawah ini melanjutkan tweet.


“Penting bagi anak untuk melihat wajah orang yang dia kenal,” kata Dr. Marina Berlotti, seorang spesialis psikologi anak di rumah sakit tersebut. “Kebangkitan itu tidak sederhana atau pun langsung. Ini tentang momen-momen sadar dan bawah sadar yang panjang dan bergantian. Kemudian ini adalah pandangan selangkah demi selangkah tentang apa yang bisa kita bicarakan dengannya. Dan kapan.”

Buka mata

Pagi ini Eitan membuka matanya lagi dan sadar sejenak. Dia melihat wajah familiar bibinya. “Malam berjalan dengan baik dan ini sekali lagi menunjukkan stabilitas klinisnya,” kata La Vallee hari ini. Pukul 10.45, bayi itu buang air besar (selang pernafasan pasien dilepas, Red), di sebelah psikiater dan bibinya. Keduanya Dekat Dengan beberapa. Ini adalah tahap yang rumit. Kami mengharapkan pemulihan kesadaran secara bertahap. “

Young Eitan (yang tidak bisa dikenali di foto ini) bersama keluarganya.  Ibu, ayah dan saudara laki-lakinya tewas dalam kecelakaan kereta gantung di dekat Lago Maggiore di Italia utara.  Kakek buyutnya juga tidak selamat dari kejatuhan.

Young Eitan (yang tidak bisa dikenali di foto ini) bersama keluarganya. Ibu, ayah dan saudara laki-lakinya tewas dalam kecelakaan kereta gantung di dekat Lago Maggiore di Italia utara. Kakek buyutnya juga tidak selamat dari kejatuhan. © RV, AP

AP

© AP