BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Eksklusif – Edutco Malaysia, pemodal berencana untuk menjual saham di pasar panas menara telekomunikasi – Sumber

Eksklusif – Edutco Malaysia, pemodal berencana untuk menjual saham di pasar panas menara telekomunikasi – Sumber

Perusahaan menara telekomunikasi yang berfokus di Asia, induk Malaysia Axiata Group Idotco Group dan pemberi pinjaman Jepang sedang dalam pembicaraan dengan investor untuk menjual saham dalam kesepakatan yang dapat menghasilkan sekitar $1,2 miliar, kata empat orang yang mengetahui masalah tersebut.

Langkah ini dilakukan pada saat dana infrastruktur global mengucurkan dana dalam jumlah besar ke aset infrastruktur telekomunikasi padat modal di Asia Tenggara, di mana mereka melihat peluang pertumbuhan yang kuat.

Menurut sumber, pembicaraan sedang dilakukan untuk menjual saham minoritas di Edotco yang berusia 10 tahun, yang 63% dimiliki oleh Axiata. Namun, tiga sumber mengatakan ada kemungkinan Axiata mempertimbangkan untuk memberikan saham mayoritas untuk mengamankan kesepakatan.

Sumber menolak untuk diidentifikasi karena mereka tidak berwenang untuk berbicara kepada media.

Aksata dan Idutko menolak berkomentar.

Dana infrastruktur besar seperti Stonepeak dan Mitra Infrastruktur Global yang berbasis di AS, dan grup yang dipimpin oleh perusahaan perdagangan Jepang Mitsui & Co, termasuk di antara pembeli potensial untuk penjualan saham, kata dua sumber.

Mitsui, Stonebeck dan Mitra Infrastruktur Global tidak segera menanggapi pertanyaan dari Reuters selama jam Asia.

Reuters pertama kali melaporkan identitas pembeli potensial dalam penjualan saham total hampir $1,2 miliar, serta potensi Axiata untuk melepaskan saham mayoritas di Edotco.

Sebagian besar hasil penjualan saham kemungkinan akan digunakan untuk membiayai ekspansi bisnis Edotco, kata sumber tersebut.

Innovation Network Corporation of Japan (INCJ), yang menjadi investor terbesar kedua di perusahaan menara tersebut sekitar enam tahun lalu dengan investasi sebesar $400 juta atau sekitar 20%, juga ingin menjual sebagian besar sahamnya.

Ketika Reuters meminta komentar pada hari Jumat, INCJ mengatakan akan menanggapi minggu depan. Dana yang didukung negara telah mencoba menjual sahamnya dalam beberapa tahun terakhir.

READ  Pemegang obligasi Waskita Indonesia kembali menolak untuk menunda pembayaran

Edotco juga menghitung dana kekayaan kedaulatan Malaysia National Treasury dan Dana Pensiun KWAP di antara para investornya.

Sementara aktivitas transaksi secara keseluruhan telah turun tajam selama setahun terakhir karena pasar saham yang lemah dan kenaikan suku bunga, aset di menara telekomunikasi telah menjadi titik terang.

Selain pasar utamanya di Malaysia dan Bangladesh, Edotco telah membangun beberapa menara di Myanmar dan Kamboja, memasuki Indonesia tahun lalu dan membeli aset di Filipina, di antara negara-negara lain.

Perusahaan telah memperluas jumlah menara yang dioperasikan dan beroperasi menjadi 55.000, menjadikannya perusahaan menara terbesar keenam di dunia.

Upaya Axiata sebelumnya untuk mengurangi sahamnya di Edotco tidak berhasil, sebagian karena kepekaan atas aktivitas Edotco di Myanmar, di mana para jenderal tinggi melakukan kudeta pada tahun 2021 setelah lima tahun pembagian kekuasaan yang tegang di bawah sistem politik kuasi-sipil. Siapa yang telah menciptakan tentara.

Menurut sumber, kerumitan seputar pembelian aset di Myanmar menjadi perhatian beberapa pembeli potensial, sementara ada juga sedikit minat dalam bisnis menara di Pakistan dan Bangladesh.