BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

EKSKLUSIF — Elon Musk memerintahkan Twitter untuk menghapus fitur pencegahan bunuh diri, kata sumber

EKSKLUSIF — Elon Musk memerintahkan Twitter untuk menghapus fitur pencegahan bunuh diri, kata sumber

Fitur bernama #ThereIsHelp telah dihapus dan tidak dilaporkan sebelumnya. Fitur teratas menampilkan tautan pencarian khusus untuk organisasi bantuan di beberapa negara yang menangani kesehatan mental, HIV, vaksin, eksploitasi seksual anak, Covid-19, kekerasan berbasis gender, bencana alam, dan kebebasan berekspresi.

Penghapusannya dapat menimbulkan kekhawatiran tentang kesejahteraan pengguna yang rentan di Twitter. Musk mengatakan posting atau tampilan konten berbahaya telah menurun sejak dia menjabat pada bulan Oktober, dan grafik tweet menunjukkan tren penurunan, bahkan ketika peneliti dan kelompok hak-hak sipil menemukan peningkatan tweet dengan konten rasis dan kebencian lainnya.

Twitter dan Musk tidak menanggapi permintaan komentar atas penghapusan fitur tersebut.

AIDS United yang berbasis di Washington, yang mempromosikan #ThereIsHelp, dan grup Thailand iLaw, yang disebut-sebut mendukung kebebasan berbicara, keduanya mengatakan kepada Reuters pada hari Jumat bahwa mereka terkejut karena fitur tersebut hilang.

AIDS United melaporkan bahwa halaman Web dengan fitur Twitter dilihat sekitar 70 kali sehari per 18 Desember. Setelah itu, halaman tersebut dilihat sebanyak 14 kali.

Tamar Juniardo, direktur eksekutif Jaringan Kebebasan Berekspresi Asia Tenggara, mitra Twitter, mentweet pada hari Jumat tentang fitur yang hilang, mengatakan “tindakan bodoh” layanan media sosial dapat menyebabkan organisasinya membatalkannya.

Reuters tidak dapat segera menentukan mengapa Musk memerintahkan penghapusan fitur tersebut. Sumber yang mengetahui keputusannya menolak disebutkan namanya karena takut akan pembalasan. Salah satunya mengatakan jutaan orang melihat pesan #Ada Bantuan.

Erliani Abdul Rahman, yang merupakan bagian dari Grup Penasihat Konten Twitter yang baru saja ditutup, mengatakan hilangnya #ThereIsHelp “sangat mengganggu dan sangat mengganggu”.

Bahkan jika itu hanya dihapus sementara untuk memberi ruang untuk perbaikan, “biasanya Anda akan berjalan sejajar dengannya dan tidak menghapusnya,” katanya.

READ  Facebook menjanjikan internet gratis ke negara-negara miskin, tetapi tetap mengirimkan tagihan

Di bawah tekanan dari kelompok perlindungan konsumen, layanan Internet seperti Twitter, Google, dan Facebook telah mencoba selama bertahun-tahun untuk mengarahkan pengguna ke bantuan darurat yang diketahui, seperti hotline pemerintah, ketika mereka mencurigai seseorang dalam bahaya.

Twitter memperkenalkan beberapa pemicu sekitar lima tahun lalu, dan beberapa sudah tersedia di lebih dari 30 negara, menurut tweet dari perusahaan. Dalam salah satu postingan blognya tentang fitur tersebut, Twitter mengatakan memiliki tanggung jawab untuk memastikan pengguna “dapat mengakses layanan kami dan mendapatkan dukungan saat mereka sangat membutuhkannya”.

Ketika Musk membeli perusahaan tersebut, fitur tersebut diperluas untuk menampilkan informasi terkait pencarian bencana alam di Indonesia dan Malaysia.

Alex Goldenberg, peneliti utama di lembaga nirlaba Network Contagion Research Institute, mengatakan Kamis bahwa pemicu yang muncul di hasil pencarian beberapa hari lalu tidak diketahui.

Dia dan rekannya menerbitkan sebuah penelitian pada bulan Agustus yang menemukan penyebutan istilah menyakiti diri sendiri setiap bulan di Twitter 500% lebih tinggi daripada sekitar setahun sebelumnya, dengan pengguna yang lebih muda khususnya berisiko melihat konten semacam itu.

“Jika keputusan ini merupakan tanda perubahan kebijakan, bahwa mereka tidak lagi menganggap serius masalah ini, itu sangat berbahaya,” kata Goldenberg. “Ini bertentangan dengan komitmen Musk sebelumnya untuk memprioritaskan keselamatan anak-anak.”

Musk mengatakan di Twitter bahwa dia ingin melawan pornografi anak dan mengkritik penanganan pemilik sebelumnya terhadap masalah tersebut. Tapi dia telah memotong sebagian besar kelompok yang berurusan dengan hal-hal yang tidak menyenangkan.