BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Emerging Asia on the Rise

Berita

Capital Group memberikan enam alasan untuk terus melampaui investasi di pasar negara berkembang Asia pada tahun 2021.

Pasar negara berkembang di Asia telah mengalami beberapa tahun yang baik di pasar saham. Menurut Capital Group, ada banyak alasan untuk berasumsi bahwa tren ini akan berlanjut di 2021. Asset Manager mencantumkan enam.

1. Pertumbuhan ekonomi yang lebih besar

Pertama-tama, tentu saja ada pertumbuhan yang tinggi di Asia. India, China, dan Indonesia – bersama-sama lebih dari tiga miliar orang – juga diperkirakan akan tumbuh lebih cepat pada tahun 2021 daripada Zona Euro dan Amerika Serikat. India memimpin tingkat pertumbuhan riil 8,8%. Disusul China dengan 8,2% dan Indonesia 6,1%. Tapi Taiwan, Korea Selatan dan Vietnam juga sedang bangkit. Zona Euro dan Amerika Serikat tertinggal dengan tingkat pertumbuhan yang diproyeksikan sebesar 5,2% dan 3,1%. Ini bisa menjadi argumen bagi investor untuk mengalihkan fokus mereka ke timur.

2. Sektor yang terkena dampak mengejar ketinggalan

Saham teknologi telah memperoleh keuntungan terbesar dalam beberapa tahun terakhir. Ini tidak hanya berlaku di Amerika Serikat, tetapi juga di Asia. Namun, Capital Group mengharapkan hal itu cepat atau lambat akan berakhir dan sektor-sektor seperti sektor keuangan, pariwisata, komoditas dan sektor real estate akan menyusul.

Argumen utama untuk ini adalah pemulihan ekonomi global dan penilaian yang lebih rendah. Makau bisa memimpin dengan memberi contoh. Jika jumlah wisatawan meningkat di surga perjudian Tiongkok ini, dapat diasumsikan bahwa virus Corona perlahan menghilang dan perekonomian sedang menjelang fase baru kemakmuran.

3. Reformasi baru

Di Cina, ada fokus baru pada peningkatan solvabilitas bank, dan teknologi baru, real estate dan peraturan sektor program Dibuat di China 2025, Itu akan membuat China kurang bergantung pada pemasok chip non-China. India dan Indonesia juga bekerja keras untuk memperbaiki iklim investasi.

READ  Brussel: Aperamfan | Waktu

4. Sebelumnya di lembah

Setahun setelah Corona, kita sekarang tahu bahwa sejumlah negara Asia, termasuk Cina, Korea Selatan, Thailand dan Vietnam, telah mengatasi krisis ini lebih cepat dan lebih efektif daripada negara-negara lain di dunia. Ini memberi mereka permulaan dalam pemulihan ekonomi.

5. Menurunkan ketegangan ekonomi

Selain itu, terdapat ketegangan geopolitik antara Amerika Serikat dan China yang diperkirakan akan mereda dengan kedatangan Biden. Jika ini masalahnya, maka tidak mengherankan jika lebih banyak perhatian diberikan pada perbedaan penilaian antara AS, pasar negara berkembang, dan Eropa. Bursa AS khususnya saat ini sangat mahal dibandingkan dengan yang lain, menurut Capital Group.

6. Biaya tambahan resiko terlalu tinggi

Istilah pasar berkembang memberikan kesan bahwa hal itu berkaitan dengan sekelompok negara terbelakang, padahal kenyataannya tidak lagi demikian. Korea Selatan dan Taiwan lebih modern daripada banyak negara Eropa lainnya. China adalah kekuatan global yang akan mengambil alih Amerika Serikat sebagai ekonomi terbesar di dunia dalam beberapa tahun. India dan Indonesia juga berkembang secepat kilat.

Meski demikian, masih ada premi risiko yang besar untuk saham dan obligasi Asia. Ada peluang bagus bahwa ini akan menurun di tahun-tahun mendatang dan mungkin menghilang, menurut Capital Group.

dari Editor IEXProfs Terdiri dari beberapa jurnalis. Informasi dalam artikel ini tidak dimaksudkan sebagai nasihat investasi profesional, atau sebagai rekomendasi untuk melakukan investasi tertentu. Editor dapat memegang posisi di satu atau lebih dana yang terdaftar. klik disini Untuk mendapatkan gambaran umum tentang investasi mereka.