BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Enam negara membuka kembali perbatasan untuk unggas Belgia

Karena wabah flu burung di negara kita, 24 negara ketiga telah mengumumkan pembatasan ekspor daging unggas Belgia. Namun, sejak Maret 2021, tidak ada titik api baru yang ditemukan di peternakan unggas komersial. Hasilnya, Food Agency dapat mengajukan self-declaration kepada OIE, Organisasi Kesehatan Hewan Dunia, sebagai hasilnya negara kita kembali berstatus bebas flu burung pada 16 Agustus.

Sejak September 2021, enam negara telah membuka kembali perbatasan mereka untuk daging unggas Belgia, tetapi ini berarti 18 negara masih dikenai larangan impor. “Ini adalah Afrika Selatan, Hong Kong, Singapura, China, Korea, Kuba, Rusia, Filipina, Meksiko, Ukraina, Taiwan, Yordania, Arab Saudi, Turki, Suriname, Tunisia, Oman, dan Kuwait,” jelas Clarinval.

Menteri juga mencatat bahwa tambahan atase lembaga pangan dapat bermanfaat di Asia Tenggara, termasuk di Vietnam, Malaysia, Indonesia, dan Korea Selatan. Tetapi aksesori seperti itu juga dapat berfungsi dengan baik di Timur Tengah, seperti di Arab Saudi, Israel, Uni Emirat Arab, Qatar, dan Kuwait. Negara-negara seperti Meksiko dan Brasil di Amerika Selatan dan negara-negara di lingkup pengaruh Rusia seperti Kazakhstan, Belarusia, dan Ukraina tentu saja lolos. “

Derek senang daging unggas bisa kembali diekspor ke enam negara ketiga. Tampaknya “ini adalah berita bagus bagi peternak unggas kita”. Pada saat yang sama, dia memuji inisiatif Menteri untuk mengirim lebih banyak atase FASFC ke negara-negara ketiga yang sangat penting untuk ekspor produk pertanian kita. “Kontak yang dekat dan konstruktif dengan otoritas lokal dan perusahaan perdagangan sangat penting bagi ekonomi Belgia kami,” katanya.

“Petani kami benar-benar dapat menggunakan dorongan ini. Adalah baik bahwa Menteri mengambil setiap kesempatan untuk meyakinkan negara lain tentang kualitas dan keamanan produk pertanian kami.”

READ  Negara bagian India memilih kebijakan dua anak yang radikal