BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Eropa sedang berjuang dengan “kekeringan terburuk dalam 500 tahun”: seperti inilah kelihatannya

Eropa sedang berjuang dengan “kekeringan terburuk dalam 500 tahun”: seperti inilah kelihatannya

Dalam beberapa minggu terakhir, dia mencari titik hujan di peta cuaca. Musim panas ini didominasi oleh panas dan kekeringan dan di beberapa tempat juga terjadi kebakaran hutan. Ini adalah salah satu konsekuensi yang terlihat dari dehidrasi itu. Sungai juga akan melalui waktu yang sulit. Tidak hanya di Belanda, tapi di seluruh Eropa.

Kekeringan terburuk dalam catatan, menurut laporan itu Observatorium Kekeringan Global. Kami akan menunjukkan kepada Anda seperti apa tampilannya di berbagai negara Eropa dalam artikel ini.

Belanda: Tingkat air Rhine secara historis rendah

Pertama, negara kita. Ketinggian air di sungai sangat mencolok. Rhine di Lobeth mencapai titik terendah sepanjang masa minggu lalu. Sungai-sungai lain juga mengalami masa-masa sulit.

Air mengalir melaluinya jauh lebih sedikit dari biasanya dan ini berdampak pada perahu di dekatnya. Karena sekarang lebih baik Anda menyebutnya cottage.

Jatuh

Dan di banyak tempat di negara kita sekarang seperti musim gugur: sudah ada tumpukan daun coklat di tanah. Pepohonan menjatuhkan daunnya untuk melindungi diri dari kekeringan parah. “Ini sangat melemahkan pohon,” kata ahli biologi Arnold van Vliet dalam video di bawah ini:

Jerman: Tidak ada pengiriman berat

Sebagian besar sungai besar masuk ke negara kita melalui Jerman. Dan Anda dapat menebaknya, mereka juga menderita karena tingkat air yang rendah di sana. Misalnya di Rhine di Cologne. Beberapa bagian benar-benar kering.

Bagian lain masih bisa dilayari, juga dengan kapal barang. Tapi itu tidak bisa memuat banyak, jika tidak maka akan macet. di Artikel ini Baca tentang konsekuensi ekonomi dari ini.

Italia: meninggalkan bebatuan untuk berenang

Di Italia, kekeringan dapat terlihat di sekitar Danau Garda.

Paris juga menderita kekeringan. Jika Anda ingin berbaring di atas handuk di halaman di sebelah Menara Eiffel, Anda tidak akan berbaring di padang rumput hijau yang indah, tetapi di padang rumput kuning yang layu.

UK: Musim gugur sudah dimulai, bukan?

Lanskap layu ini juga dapat ditemukan di Inggris.

Inggris mengalami salah satu tahun terkering dalam catatan. Dan pada bulan Juli, suhu tertinggi yang pernah tercatat berada di atas 40 derajat. Semua ini mengarah pada fenomena yang luar biasa. Lihat saja gambar di bawah ini.

Foto ini tampaknya diambil pada bulan November, tetapi ternyata tidak. Fenomena ini juga disebut “musim gugur palsu” di Inggris. Tanah dikotori dengan daun-daun mati karena kekeringan. Jadi pohon tidak menembaknya karena ini musim gugur.

Ketinggian air di sungai rendah

Menurut laporan Komisi Eropa, hampir semua sungai di Eropa memiliki ketinggian air lebih rendah dari normal. Ini sebagian karena kurangnya curah hujan, dan juga karena berkurangnya air lelehan yang mengalir ke sungai dari Pegunungan Alpen.

Salju turun di sana pada tingkat yang lebih rendah musim dingin lalu. Dengan demikian, lebih sedikit salju yang mencair. Air yang biasanya mengalir bersama sungai. Inilah sebabnya mengapa Anda juga melihat bahwa tingkat air yang rendah telah mencapai pada bulan Agustus. Biasanya ini sekitar bulan Oktober, ketika salju bisa mencair sepanjang musim panas.

Masalah sektor energi

Semua gambar di atas menunjukkan bahwa kekeringan pada tahun 2022 sangat hadir. Menurut Komisi Eropa, musim panas bisa menjadi yang terkering di Eropa dalam 500 tahun. Ini bukan hal yang positif. Pengiriman semakin sulit, ada kebakaran hutan dan ada juga masalah untuk sektor energi. Misalnya, pembangkit listrik tenaga air lebih kompleks dan ada lebih sedikit air pendingin untuk pembangkit listrik lainnya.

READ  Dia terbunuh oleh peluru Taliban di Kabul

Jadi ada peringatan, terkadang bahkan peringatan, untuk banyak wilayah di Eropa. Secara total, ini menyangkut sekitar dua pertiga dari seluruh benua. Dimana tepatnya, dapat dilihat pada peta di bawah ini:

Zona kuning harus diawasi, di zona oranye ada peringatan dan di zona merah sudah sesar. Ini lebih kering dari yang seharusnya. 47 persen Eropa berubah menjadi oranye, 17 persen menjadi merah.

Tidak ada kolam renang di Inggris

Di area tersebut, Anda harus sangat berhati-hati untuk tidak memanggang di halaman dan menggunakan air secukupnya. Oleh karena itu, di selatan Inggris, peta sering diwarnai merah, mulai hari ini pengisian kolam renang dan pencucian mobil dilarang.

Kami telah menyebutkan bahwa kekeringan memicu kebakaran hutan, menyebabkan tingkat air turun dan berpotensi menyebabkan masalah bagi sektor energi. Tapi ada lebih. Misalnya, jika Anda melihat panen. Misalnya, hasil jagung, kedelai, dan bunga matahari turun tajam: 12 hingga 16 persen di bawah rata-rata lima tahun terakhir. Dan bahwa bunga matahari sedang mengalami masa sulit, dapat dilihat dengan jelas pada foto di bawah ini.

Sepertinya bunga matahari ini akan mengalami kesulitan. Para ahli memperkirakan akan lebih kering dan lebih hangat dari biasanya di Eropa barat dan selatan hingga November.

Apa yang bisa kita lakukan tentang kekeringan?

Lanskap kuning, tepian berpasir, bukan sungai, dan panas yang belum pernah terjadi sebelumnya. Musim panas ini menghasilkan gambar yang menakjubkan, tetapi tidak selalu menyenangkan. Perubahan iklim berarti bahwa musim panas seperti itu akan menjadi lebih sering. Panas meningkatkan penguapan, yang juga meningkatkan kemungkinan dehidrasi. Bisakah kita melakukan sesuatu tentang hal itu dan/atau mengatasinya dengan lebih baik? Kami bertanya kepada pakar iklim kami Bart Verheijn.

READ  Mantan penjaga SS (100) Sachsenhausen masih menanggapi tuduhan | Luar negeri

“Tujuan CO2 dan gas rumah kaca lainnya adalah agar mereka tetap berada di udara untuk waktu yang lama dan menyebar ke seluruh dunia. Ini berarti emisi di seluruh dunia harus diturunkan untuk membatasi perubahan iklim,” kata Verheijen. “Ini adalah satu-satunya cara untuk mengatasi masalah pada sumbernya dan mencegahnya menjadi lebih buruk.”

Tapi tentu saja ini tidak akan berhasil dalam waktu singkat. Oleh karena itu, kata Verheijen, akan lebih baik bagi Belanda untuk beradaptasi dengan perubahan iklim untuk sementara waktu. Jika Anda berbicara tentang kekeringan, akan lebih baik untuk menjadi lebih tangguh dengan curah hujan berlebih yang biasanya kita miliki di musim dingin.

“Kami biasanya memindahkan surplus itu dengan cepat ke arah Laut Utara,” kata Verheijen. “Misalnya, kita menjaga ketinggian air secara artifisial rendah, sehingga petani dapat mencapai tanah dengan alat berat mereka. Anda juga dapat menyimpan air ini di dalam tanah. Kemudian petani harus menunggu beberapa saat dengan alat berat mereka, tetapi kemudian mereka memiliki lebih sedikit kesempatan kekurangan air. di musim panas”.

Omong-omong, ini juga bekerja secara terbalik. Perubahan iklim juga dapat menyebabkan hujan lebat, seperti yang kita lihat musim panas lalu. “Belanda lebih berpengalaman dalam hal ini. Misalnya ada program ‘ruang untuk sungai’. Dalam hal ini telah dialokasikan sebidang tanah yang dapat ditenggelamkan secara terkendali pada ketinggian air yang tinggi. Ini salah satunya. alasan bahwa dampak dari hujan deras musim panas lalu, Tidak peduli seberapa seriusnya, itu ternyata kurang bencana daripada di Jerman dan Belgia. ”