BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sindrom Havana Misterius lagi di antara staf Kedutaan Besar AS, sekarang di Kolombia

Sindrom Havana yang misterius telah muncul kembali di antara staf Kedutaan Besar AS. Media Amerika melaporkan bahwa lima keluarga yang terkait dengan kedutaan di Kolombia kini menjadi korban.

Sindrom Havana pertama kali diketahui pada 2016 dan 2017 oleh pegawai kedutaan AS dan Kanada di Kuba. Sejak itu, laporan telah disampaikan di beberapa kedutaan AS. Ini terjadi baru-baru ini pada bulan Juli di Wina, minggu lalu di Berlin dan sekarang juga di ibukota Kolombia, Bogota.

Korban menderita pusing, gangguan keseimbangan, gangguan pendengaran dan kecemasan, serta apa yang mereka sebut “kabut otak” yang berarti sulit berkonsentrasi dan kehilangan ingatan. “Beberapa orang mendengar suara bising, yang lain menggelengkan kepala,” kata seorang mantan diplomat berpangkat tinggi. Jurnal Wall Street. “Situasinya sangat aneh.”

Banyak penelitian, tetapi masih belum diketahui

Banyak penelitian telah dilakukan tentang penyebabnya: pertama, para ilmuwan mengira itu adalah “serangan suara” dengan gelombang suara yang berbahaya. Kemudian mereka melanjutkan dengan mengatakan bahwa pacaran kecoak menyebabkan suara yang tidak dapat dijelaskan, tetapi penelitian terbaru AS menunjukkan bahwa itu disebabkan oleh radiasi dari gelombang mikro terfokus. Siapa atau apa yang menyebabkan radiasi tetap menjadi misteri.

Dikatakan ada sekitar 200 korban Amerika di seluruh dunia, tetapi jumlah pastinya sulit untuk dikatakan karena tidak semua orang yang menunjukkan gejala menunjukkan gejala. Menurut mantan diplomat itu, banyak dari korban bekerja untuk dinas intelijen, termasuk kedutaan besar di Bogota.

READ  langsung | Warga Inggris marah pada kebijakan perjalanan Prancis yang keras | pedalaman