BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Eurovision selalu tentang perjuangan untuk persamaan hak

Acara dimulai dengan menonton film dokumenter keluar dan sekitar, di mana orang tua berbicara tentang anak-anak LGBTI+ mereka dari berbagai negara, latar belakang budaya dan agama: Orang tua dari Kenya, Rusia dan Indonesia berbagi cerita mereka. Orang tua Indonesia berusaha untuk mencintai anak mereka apa adanya. Sementara ibu Kenya telah sepenuhnya merangkul identitas putrinya dan bekerja untuk membangun komunitas yang lebih ramah LGBTI+.

keterbukaan

Setelah film dokumenter, para peserta berbagi pengalaman dan minat mereka. Gus, seorang siswa pertukaran di Istanbul bertanya kepada pembicara tamu, “Beberapa teman saya adalah pasangan gay. Kebanyakan dari mereka belum memberi tahu orang tua mereka tentang seksualitas mereka. Apa saran Anda untuk orang-orang di lingkungan yang kurang toleran untuk terbuka tentang mereka? identitas?”

“Apakah mungkin bagi temanmu untuk menonton film dokumenter ini bersama orang tua mereka?” , Hoppen Guus menyarankan. Ayah saya memiliki teman gay seorang anak laki-laki. Sulit bagi keluarga religiusnya untuk menangani ini. Itu sebabnya ayah saya mengundang mereka untuk menonton film bersama. Ini membantu memulai percakapan. Ini bisa menjadi hal kecil yang bisa dilakukan.”

Kemuliaan

Peserta lain dari Amerika Serikat tahu bagaimana rasanya pergi ke kerabat yang religius: “Ibu dan nenek saya religius. Saya terkejut bahwa ibu saya mengatakan dia masih mencintai saya ketika saya pergi keluar musim panas lalu. Saya langsung mulai menangis. Tapi setelah beberapa bulan saya mendengar nenek saya berdoa karena saya bukan gay.” Hoppen menyemangatinya: “Kami tidak bisa meminta terlalu banyak dari orang tua kami. Mereka juga dari generasi yang sangat berbeda. Saya telah mencapai banyak hal. Kemuliaan bagimu.”

Pada bagian kedua diskusi, Fabian Lips, Presiden Erasmus Pride, membahas hubungan antara komunitas LGBTI dan kontes lagu. “Beberapa orang mungkin berpikir itu hanya kompetisi menyanyi,” kata Fabian Lips. “Tapi bukan itu saja. Eurovision selalu politis. Selalu ada petunjuk halus dalam pertunjukan yang menunjukkan perjuangan untuk persamaan hak. Baik dalam materi pelajaran, cara berpakaian peserta, atau identitas penyanyi. panggung di mana orang menunjukkan agenda politik mereka sendiri.”

READ  Nomadland memenangkan penghargaan di Oscar: Ini semua adalah pemenang

inklusivitas

Hoppen setuju. Eurovision selalu dikaitkan dengan komunitas dan inklusivitas LGBTI+. Ini memberikan pandangan masyarakat yang lebih kompak. Protagonis Rusia dalam Studi Dokumenter di Universitas Erasmus, penggemar berat Eurovision.

Diskusi berakhir dengan komentar yang membesarkan hati dari kesopanan Lee: “Ini adalah dunia yang besar. Perjuangan untuk hak asasi manusia akan selalu berlanjut. Ini bervariasi dari satu negara ke negara lain. Tahun ini kita akan melihat Eurovision di Rotterdam, dan itu akan membawa lebih banyak harapan untuk komunitas LGBTQ+.”