BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Festival Film Cannes merayakan bioskop dengan siku di karpet merah

Leos Carax di karpet merah, ditemani oleh kru film kompetisinya Annette.Patung Joanna Giron/Reuters

Dia sudah mengumumkan ini sebelum festival dimulai dan melanjutkan: direktur festival Thierry Frémaux memberi penyanyi Prancis Marion Cotillard di atas karpet merah dua karangan bunga di pipi. Karena aura itu, para pemain dan kru terjebak dan disikut, yang diizinkan lewat di depan kamera yang mengganggu tanpa penutup mulut, dengan tamu ‘normal’ harus mengenakan penutup mulut di atas pakaian pesta.

tidak merusak kesenangan; Setelah Festival Film Cannes ke-73 ditunda untuk pertama kalinya dan kemudian dibatalkan karena Corona tahun lalu, Cannes kembali merayakan sinema tadi malam. “Kami tidak menyelenggarakan festival ini untuk diri kami sendiri, tetapi untuk bioskop, pembuat, profesional, pers, dan kota,” kata Fremaux. Ini adalah acara pertama yang diadakan di Palais des Festivals sejak Maret 2020. Ini adalah desahan bahagia dan alasan untuk melegakan.”

cowok jahat

Sebagai film pembuka untuk edisi ke-74, Frémaux Annette, sebuah film mengerikan, dinyanyikan oleh pemuda Prancis yang mengerikan Leos Carax (anagram dari nama depannya Alex dan Oscar; sutradara Alexandre Oscar Dupont lahir pada 22 November 1960). Peran utama dalam film berbahasa Inggris pertama Carax, yang difilmkan di Los Angeles dan Brussel, bersama dengan Cotillard and Doll karya Adam Driver (penyanyi Belanda Laura Jansen memiliki peran kecil sebagai perawat penyanyi). Musiknya disusun oleh saudara Ron dan Russell Mile dari band Amerika Sparks, yang juga memainkan sejumlah bagian kecil.

Cotillard memainkan penyanyi opera tercinta, sopir dan komedian kontroversial. Bayi menggemaskan mereka adalah boneka kayu dengan rambut merah dan telinga floppy, yang memiliki bakat khusus: dia bernyanyi seperti burung bulbul, dalam musik yang dirancang dengan indah yang sepertinya mengatakan sesuatu tentang #MeToo dan obsesi media terhadap bintang dan anak jenius. Tapi mungkin tidak, itu semua ironi dan menyenangkan; Leos Carax menolak menjelaskan filmnya.

Annette Ini adalah salah satu dari 24 film yang bersaing untuk Golden Palm versi ini. Juri akan diketuai oleh sutradara Amerika Spike Lee. Dia adalah – setahun setelah tanggal target – ketua juri kulit hitam pertama. Wajahnya yang berkacamata dengan topi dengan telapak tangan ada di mana-mana di Cannes: di semua bioskop dan di poster hitam putih di kota.

gangster sejati

Pada konferensi pers sebelumnya hari ini, Lee menyerukan tindakan – mengenakan topi dengan nomor bordir besar “1619,” tahun pertama orang Afrika yang diperbudak diculik ke Amerika Serikat. Dia juga berpendapat bahwa kritikus film bisa melakukan lebih dari sekadar mengkritik film. “Kamu juga dapat berbicara secara terbuka tentang gangster sungguhan. Dunia ini penuh dengan gangster. Orang-orang seperti Agen Oranye, yang tidak ragu-ragu.” (Agen Oranye adalah nama yang digunakan Lee secara default ketika dia berbicara tentang Donald Trump.) Lee menolak menjawab pertanyaan tentang bagaimana dia menilai dua puluh empat film kompetisi sebagai ketua juri; Dia hanya bersikeras bahwa “semua orang di juri adalah sama”.

Film lain yang akan dinilai juri adalah Wes Anderson Pengiriman Prancis, film pembuka yang direncanakan untuk tahun lalu, dibintangi oleh Benicio del Toro, Adrien Brody, Tilda Swinton, Léa Seydoux, Frances McDormand, Timothée Chalamet, Jeffrey Wright, Bill Murray dan Owen Wilson. Jacques Audiard, pemenang penghargaan Golden Palm 2015 dengan diban, bersaing dengan Olimpiade; Apichatpong Weerasethakul, pemenang 2010 dengan Paman Boonmi yang bisa mengingat kehidupan masa lalunyaDatang ke Cannes dengan PenyimpananFilm berbahasa Inggris pertamanya yang dibintangi Tilda Swinton dan Jane Ballbar. dan Nani Moretti, pemenang 2001 dengan kamar putra, Hadiah tiga lantai, di mana itu bisa dilihat lagi.

Paul Verhoeven bersaing untuk penghargaan Golden Palm untuk ketiga kalinya Insting dasar (1992) dalam dia (2016) Kali ini dengan drama Prancis The Nun BeneditaDiproduksi oleh Topkapi Films yang berbasis di Amsterdam (dengan kontribusi €250.000 dari Dana Film) dan diedit oleh editor reguler Verhoeven Job ter Burg. Ini adalah film berdasarkan Judith C. Browns Tindakan Tidak Bersahaja: Kehidupan Biarawati Gay di Italia Renaisans Dari tahun 1986 sekitar abad ketujuh belas saudari Benedetta Carlini. BeneditaDengan aktris Belgia Virginie Evira dijadwalkan untuk 2019 dan dapat menerima meterai persetujuan dari edisi festival digital tahun lalu, Verhoeven memilih untuk menyimpan filmnya untuk bioskop.

Politik, agama, dan seks

ke Benedita Bisa menahan penundaan dua tahun, Verhoeven tidak berani mengatakan. “Kamu tidak tahu – dari film apa. Mustahil untuk mengatakan apakah orang ingin pergi ke bioskop lagi setelah virus ini. Di Benedita Wabah pecah. Ini mungkin alasan untuk tidak ingin menonton film; Mungkin satu setengah tahun setelah terinfeksi corona, orang tidak merasa seperti film di mana wabah berperan penting. Mungkin juga mereka menganggapnya menarik, seperti yang sudah terjadi pada saat itu. kamu tidak tahu. Yang saya tahu adalah bahwa ini adalah film yang dikelola dengan baik dan menghibur, dan memiliki banyak sisi – dari politik dan agama hingga seks.”

Gijs Naber dapat dilihat bersama Léa Seydoux di film kompetisi Cerita istriku van de Hongaarse Regisseur Ildikó Enyedi (Pada tubuh dan jiwa). Submarine Animation yang berbasis di Amsterdam adalah co-produser dari Di mana Anne Frank? Ditulis oleh Ari Follmans (terkenal karena Academy Award Tarian Bashir). Film yang sangat ditunggu-tunggu tentang novel grafis dengan nama yang sama akan keluar dari persaingan. Di bagian khusus “Bioskop untuk iklim” lebih besar dari kita di rumah sakit. Salah satu tema utama dalam film dokumenter Fleur Vasseur ini adalah Melati Wijsen muda Indonesia/Belanda, yang telah melakukan lobi terhadap kantong plastik di Bali.

Meskipun pangsa Belandanya kecil, jumlah produksi Prancis (bersama) dalam pemilihan resmi 86 judul sama besarnya. Ini tidak terlalu aneh. Itu hanya di Prancis.

Festival de Cannes berlangsung hingga 17 Juli.

READ  Cowboy adalah film yang tidak pernah menunjukkan citra manusia yang tak tersentuh