BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Filipina dan China bertempur di laut karena “benda mengambang”, kemungkinan sisa-sisa rudal

Filipina dan China bertempur di laut karena “benda mengambang”, kemungkinan sisa-sisa rudal

Kapal perang Filipina di Laut China Selatan.foto di A.P

Insiden itu terjadi pada hari Wakil Presiden AS Kamala Harris tiba di ibu kota Filipina, Manila, untuk kunjungan beberapa hari ke negara itu. Ketegangan antara Filipina dan China, yang bersengketa atas pulau-pulau dan sebagian Laut China Selatan, muncul dalam kerangka pembicaraan antara Harris dan Presiden Filipina Ferdinand “Bongbong” Marcos Jr.

Hal yang diungkapkan tidak diungkapkan secara resmi. Menurut surat kabar Cina Pos Pagi Cina Selatan Mungkinkah itu sisa-sisa rudal China? Menurut juru bicara Angkatan Laut Filipina Cheryl Tindog, itu memang terlihat seperti pecahan selubung rudal, mirip dengan yang ditemukan sebulan sebelumnya di pulau Busuanga, Filipina.

Insiden hari Minggu seperti peretasan modern. Sebuah kapal Angkatan Laut Filipina menarik objek tersebut di dekat Pulau Thito, sebuah pulau yang diduduki Filipina di kepulauan Spratly yang disengketakan. Sebuah kapal besar Penjaga Pantai China bergegas ke kapal Angkatan Laut Filipina dan memblokir jalur itu dua kali. Akhirnya, sebuah perahu diluncurkan dari kapal Tiongkok dan dilarikan ke objek tersebut, setelah itu awak kapal Tiongkok memotong talinya dan membawanya ke kapal induknya.

Serangan dengan niat baik

Kunjungan Kamala Harris adalah bagian dari serangan AS terhadap niat baik di Asia Tenggara. Hal ini diawali dengan kunjungan Presiden Joe Biden ke KTT ASEAN di Kamboja dan G20 di Indonesia. Harris kemudian mengunjungi KTT Ekonomi APEC di Thailand dan melakukan perjalanan ke Manila pada hari Minggu.

Pada hari Selasa, dia akan mengunjungi provinsi barat Palawan, sebuah kepulauan yang dianggap sebagai pos terdepan Filipina di Laut China Selatan. Palawan adalah pangkalan angkatan laut yang besar, yang akan dilihat Harris. Dengan kunjungannya, Wapres ingin mempererat hubungan AS dengan Filipina dan dengan Presiden Marcos. Hubungan ini memburuk di bawah mantan presiden, Rodrigo Duterte, yang mencari pemulihan hubungan dengan China.

Sebagai imbalan atas bantuan Amerika melawan China yang kuat, Amerika Serikat berharap diizinkan membangun pangkalan militer di Filipina. Salah satu pangkalan angkatan laut AS terbesar di luar AS berada di Filipina, tetapi pangkalan ini ditutup pada awal 1990-an setelah perselisihan yang berlarut-larut mengenai biaya sewa pelabuhan.

Telah lama terjadi perselisihan antara Filipina dan China atas sebagian Laut China Selatan. China mengklaim “hak sejarah” atas seluruh laut dan pulau-pulau di dalamnya, tetapi Pengadilan Arbitrase Permanen di Den Haag memenangkan Filipina pada tahun 2016, memutuskan bahwa China tidak memiliki “hak bersejarah” sama sekali. Sejak itu, China tidak memperhatikan pernyataan ini dan telah mendirikan lapangan terbang dan titik militer di banyak pulau dan atol, termasuk Kepulauan Spratly. Thito adalah satu-satunya atol di Spratly yang memiliki bandara di Filipina.

READ  Penjaga Pantai AS menyelamatkan warga Belanda berusia 64 tahun yang berada di pulau terpencil tiga hari lalu | di luar