BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Film kontroversial tentang kekerasan Belanda di Indonesia menjalani proses hukum |  Menampilkan

Film kontroversial tentang kekerasan Belanda di Indonesia menjalani proses hukum | Menampilkan

videoFilm yang banyak dibicarakan Timur, tentang Perang Kemerdekaan Indonesia (1945-1949), menjadi pokok gugatan hari ini. Federasi Indian Belanda (FIN) mengajukan tuntutan hukum terhadap pembuat film tersebut. Organisasi tersebut meminta pengadilan di Amsterdam untuk menambahkan penafian pada film tersebut untuk menekankan karakter fiksinya.

Menurut serikat pekerja Timur Gambaran yang tidak benar dan sepihak mengenai situasi di bekas Hindia Belanda. Pejuang kemerdekaan Indonesia mendeklarasikan kemerdekaan Republik Indonesia pada tanggal 17 Agustus 1945, dua hari setelah Jepang menyerah.

Belanda mengirimkan pasukan untuk memulihkan kekuasaan di wilayah jajahannya. Hal ini disertai dengan banyak kekerasan. KST pimpinan Kapten Raymond Westerling, yang dijuluki “Si Turki”, terkenal karena membakar kampung-kampung dan mengeksekusi warga Indonesia.

Sebaliknya, banyak warga Belanda (India) dan Maluku yang menjadi korban pembantaian yang dilakukan oleh pemberontak Indonesia selama perang tersebut. Persia. Perang berdarah ini menelan ribuan nyawa di kedua belah pihak.

Sebuah adegan dari film “D'Oest”. © Video Perdana Amazon

Nazi

Trailer promosi pertama untuk film tersebut, di mana aktor Marwan Kenzari berperan sebagai “The Turk”, menimbulkan banyak kritik dari orang India Belanda dan veteran perang tahun lalu. Video tersebut memperlihatkan tentara Belanda mengenakan seragam hitam, yang menurut Federasi India menggambarkan mereka sebagai “Nazi.” Asosiasi ini juga mengajukan pertanyaan kritis mengenai fakta bahwa Indonesia adalah mitra pembiayaan.

Pada akhir tahun lalu, FIN sebenarnya meminta disclaimer, namun kesepakatan mengenai hal tersebut gagal.

Sutradara Jim Taihutu beraksi saat merekam lagu
Sutradara Jim Taihuto sedang bekerja selama rekaman lagu “De Oost”. © Foto pribadi

“Karena film ini bermula dari peristiwa sejarah, mungkin timbul kesan bahwa film tersebut juga mencerminkan realitas sejarah,” kata Presiden FIN Hans Moll sebelumnya. ,,ini tidak benar. Peserta, namun juga penonton, mempunyai hak untuk mengetahui bahwa film tersebut pada dasarnya merupakan interpretasi dari produser dan sutradara itu sendiri.

READ  Kuda Sinterklaas tidak lagi ditampilkan karena Zwarte Pieten | Film dan acara TV

Produser Sander Verdonk dari New Amsterdam Film Company menggambarkan reaksi tersebut terlalu dini karena film tersebut belum dirilis. Menurutnya, film tersebut menawarkan “pendekatan multi-perspektif terhadap sejarah kolonial.” Ia juga mengatakan bahwa pengaruh Indonesia tidak ada.

orang-orang gila

The East hanya akan dirilis di Amazon Prime Video minggu depan dan akan tayang perdana pada bulan September. Sutradara Jim Taihutu mengatakan dia tidak memerlukannya sama sekali Untuk berbicara dengan kritikus. “Karena minggu depan bisa saja terjatuh karena tali sepatu yang tidak diikat dengan benar,” ujarnya.

“Ini adalah partai-partai tidak resmi. Banyak komandan tentara dan veteran pada masa itu yang menonton film tersebut dan menyatakan persetujuan mereka. Beberapa orang bodoh ini hanya melihat apa yang ingin mereka lihat. Orang-orang yang mengkritik mungkin memiliki sesuatu yang mereka tidak berani bertanggung jawab.

bagaimana menurutmu?
Anda dapat menanggapinya di bagian bawah artikel ini. Hanya komentar yang berisi nama lengkap yang akan dipublikasikan. Kami melakukan ini karena kami ingin berdiskusi dengan orang-orang yang berpegang teguh pada apa yang mereka katakan, dan oleh karena itu kami juga mencantumkan nama mereka di dalamnya. Siapapun yang masih perlu memasukkan namanya dapat melakukannya dengan mengklik “Masuk” di kanan atas situs kami.

Tonton semua video kami tentang pertunjukan dan hiburan di sini: