BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Filsuf Erno Eskens menghadirkan prosesi pemikir Belanda besar dan kecil.

Patung Oliver Heiligers

Pada tahun 1916, di tengah Perang Dunia I, terjadi pertempuran sengit antara dua pemikir terkemuka Belanda, penulis/psikiater Friedrich von Eden, dan matematikawan terkenal LEJ Brewer. Sekolah Internasional Filsafat dibuka di Louston. Dengan menawarkan kursus, institut ini memberikan dorongan yang kuat bagi filsafat di Belanda.

Untuk menekankan bahwa filsafat adalah satu hal untuk semua di semua tingkatan dan tingkatan, Brower menyarankan untuk mengajar kelas filsafat secara telanjang. Mirip dengan komune alternatif populer di Monte Verita, Swiss. Van Eden tidak menyukainya, tetapi Brewer tetap pada pendiriannya, dan ketika diancam akan meninggalkan pertengkaran tentang hal itu, pemberi pinjaman utama proyek, pedagang grosir teh, harus mengambil risiko. Dia memutuskan bahwa siswa dan siswa harus mengenakan pakaian mereka sendiri. Sekarang hubungan timbal balik telah memburuk sedemikian rupa sehingga Brewer dan Van Eden tidak lagi ingin melakukan apa pun dengan perusahaan ini.

Dapat dikatakan bahwa batas antara pemikir dan pengembara menjadi kabur. Maka ketika filosof Erno Eskens menulis dengan judul ‘Sejarah Filsafat di Negeri-Negeri Rendah’ Pemikir dan Pengembara, Pembaca tahu bahwa dia telah mengambil tugas yang mustahil. Karena apa itu filsafat? Di mana perbatasan ‘negara-negara bawah’, apakah pernah ada filosofi asli di dalam perbatasan itu?

Republik tentu memiliki klimaks filosofis. Pertama kali pada abad ke-17 para pengungsi filosofis seperti Rene Descartes dan Pierre Bale dapat mempublikasikan secara bebas di sini, dan para filsuf nasional seperti Spinoza dan Adrian Gorbach mengembangkan filosofi kebebasan sejati. Tapi setelah itu? Eskens memberikan kata yang baik untuk para patriot di kemudian hari seperti Johann Clutes (lahir di Cleves), yang dalam pidatonya yang berapi-api menyerukan kepada kaum revolusioner di Paris untuk menaklukkan dunia: ‘Paris! Perancis! Alam semesta! ‘

READ  Ekspor bawang putih turun ke titik terendah sepanjang masa di bulan Februari

Sedikit luar biasa

Jelas bahwa Eskines dengan demikian bergerak dalam batas-batas objeknya. Patut dicatat bahwa abad ke-19 dan ke-20 merujuk pada periode-periode yang berurutan seperti Belanda dan Belgia. Filsuf menjadi seorang pria terhormat dan mengikuti penemuan asing pada jarak yang tepat. Sejak saat itu, Pemikir dan Pengembara Sebuah prosesi yang sebagian besar terdiri dari orang-orang Kristen, ateis budaya biasa, sosialis, vegetarian, pemikir bebas, fasis pengembara, dan (setelah 1945) profesor sayap kiri.

Siapa pun yang menjelaskan gerakan filosofis Eskens dan mengharapkan dampaknya di Belanda akan kecewa. Michel Foucault pernah muncul di televisi. Itu saja. Sangat menyenangkan melihat para pemikir perempuan bergabung dengan prosesi tradisional orang kulit putih yang sudah mati, dan beberapa pemikir dan/atau pengembara dari Suriname dan Indonesia, mencoba memberi warna pada pawai tradisional Eskance dengan ‘mengeluarkan kabut penindasan’. Ekspresi menyedihkan. . Anggota Komintern Tan Malaka, anggota CPN DPR RI Roestam Effendi dan Perdana Menteri pertama Indonesia Soetan Sjahrir. Timbul pertanyaan mengapa orang-orang Eskens tidak menyebut orang-orang ini yang tentu saja lebih revolusioner (pengembara Marxis) daripada para pemikir mendalam dan seperti Domலாla Nieuwenhuis dan Henk Sneveliot.

Filsuf dibutuhkan

Pemikir dan Pengembara Filosofi di negara-negara yang lebih rendah sekarang menyimpulkan dengan pengamatan bahwa: ‘Ada banyak filsuf akademis yang unggul dalam peringkat dibandingkan dengan seabad yang lalu. Mereka dapat bersaing dengan yang terbaik di dunia dan terwakili dengan baik di majalah perdagangan internasional. Singkatnya, filsafat, seperti yang lainnya, telah menjadi ilmu yang memenuhi kriteria tanpa pikiran. Untungnya, ada juga pemikir seperti Rene Goode pemenang penghargaan, yang menciptakan gaya filosofis untuk kematiannya yang diumumkan (pada 2015), yang diikuti oleh ribuan orang dengan penuh minat dan kekaguman.

Semakin banyak orang mempertimbangkan perlunya mendekati filsuf untuk menemukan jawaban atas pertanyaan hidup mereka. Tetapi berhati-hatilah. Dalam Vereniging voor Filosophische Praktijk Young Association for Philosophers, sebagai seorang filsuf, pertanyaan apakah akan mengajukan pertanyaan hanya kepada klien atau mengajukan segala macam pertanyaan ketika menawarkan ‘terapi filosofis’ muncul sejak lama. Ide dan konsep filosofis. Beberapa anggota menganggap yang terakhir tidak pantas dan mengganggu, dan asosiasi bubar. Jadi, sejak 2010, ada dua asosiasi untuk filsuf independen. Untuk menyelesaikan bukunya, Eskensen tidak memiliki pelajaran yang cemerlang, tetapi dia dengan tepat mengutip Erasmus: ‘Hiduplah menurut pikiranmu dan mabuklah, dan sekarang kamu terlibat dalam kebodohan.’

Erno Essence: Pemikir dan Pengembara. Penerbit ISVW; 312 halaman; 29.95.

null Penerbit ISVW Gambar

Penerbit ISVW Gambar