BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pelajar Indonesia mulai magang di Zorggroep Drenthe

Tenaga kesehatan di Indonesia tinggi, sementara di Belanda kekurangan staf. Sulit bagi siswa untuk mencari pekerjaan di negara asal mereka, tetapi bantuan mereka di Trondheim disambut baik. Untuk itu mereka perlu pelatihan lebih lanjut: ijazah bahasa Indonesia mereka tidak memenuhi persyaratan di sini.

Kenakan pakaian hangat

Siswa Veni Lestari sebelumnya dilatih sebagai perawat di negara asalnya. Setelah empat tahun belajar dan magang, dia tidak dapat menemukan pekerjaan yang layak. Magang di Belanda sejauh ini paling cocok untuknya. “Disini sangat menyenangkan, tapi berbeda dengan Indonesia. Kami memiliki beberapa panti jompo, tetapi kebanyakan lansia tinggal bersama keluarga mereka. Dan di sini sangat dingin, jadi saya harus berpakaian bagus,” kata Lestari.

Dia secara rutin melembutkan seprai dari tempat tidur penduduk di Symphony Residential Care Center di Eelde. Butuh waktu untuk membiasakannya, meski bukan karena bahasa. Sebelum datang ke sini para siswa terlebih dahulu belajar bahasa Belanda di Indonesia. Penting, karena tidak semua penghuni panti asuhan bisa berbahasa Inggris. Selain itu, manula dengan demensia hidup dalam simfoni, yang membuatnya lebih sulit untuk ditangani sebelumnya.

“Pemulihan data=”“>

Pembimbing Pon Soediredjo senang dengan kehadiran mahasiswa Indonesia. Menurut dia, mereka sudah terintegrasi dengan baik ke dalam tim pemeliharaan dan sepertinya warga juga suka ada di sana. “Saya sering melihat warga mengacungkan jempol ketika magang melakukan sesuatu untuk diri mereka sendiri, jadi saya menyukainya. Mereka bekerja sangat keras dan sangat bersemangat untuk belajar,” kata Sodretjo.

Siswa melakukan semua yang dilakukan perawat biasa di pusat perawatan perumahan. Mereka mengganti tempat tidur, memberi makan penghuni dan membantu mencuci dan berpakaian. Misalnya, pemberian obat saja belum terjadi. Menurut Sodretzo, perbedaan budaya dapat menyebabkan situasi yang menyenangkan di tempat kerja.

READ  5 Negara melarang atau membatasi ekspor utama

“Saya pernah menyuruh Vine untuk membawakan saya sepoci teh. Dia mengangguk dan pergi, tetapi kembali dengan tangan kosong. Kemudian uang itu jatuh: Saya harus menerjemahkan apa sebenarnya teko teh itu ke dalam bahasa Jawa. Kemudian dia mengerti dan tertawa. dan menari. Sekali lagi kendi itu.”

Bekerja

Setelah menyelesaikan studi mereka, siswa menerima gelar sarjana yang diakui secara internasional. Akibatnya, mereka dapat bekerja sebagai perawat di Belanda jika mereka mau. Untuk ini mereka perlu mendapatkan izin kerja, tetapi mengingat kekurangan di bidang kesehatan, tampaknya tidak mungkin.

Sementara itu, mereka bekerja pada perawatan. Mereka tinggal di apartemen penjaga di Assen dan para siswa mencoba menciptakan kehidupan komunitas. Misalnya, masyarakat Maluku sudah dihubungi untuk membantu mencarikan produk Indonesia. Ini membantu untuk berlatih di Belanda dan siswa sudah terus-menerus menjelajahi tempat tinggal baru mereka. “Saya juga suka bersepeda. Saya sudah sering melakukannya. Ada juga toko dan restoran Indonesia yang bisa saya kunjungi. Hanya dingin, sedikit mengganggu.”

Baca selengkapnya: