BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Fleksibilitas |  “Mengapa saya sekarat? Mengapa saya tidak bisa pulang?”  – Kisah Els Visser

Fleksibilitas | “Mengapa saya sekarat? Mengapa saya tidak bisa pulang?” – Kisah Els Visser

di tengah laut. di kapal yang tenggelam. Els Visser tidak tahu apakah dia akan pulang: “Tentu saja, dari waktu ke waktu pikiran seperti itu muncul di kepalaku:“ Mengapa aku akan mati secepat ini? Saya berumur 24 tahun. Seumur hidup lain bagi saya. Mengapa saya tidak bisa pulang nanti? ”

“Kami memiliki perahu kecil untuk kami berenam. Sisanya sudah berada di laut atau mencoba berdiri di atas bangkai kapal yang tenggelam. Jadi kami menunggu di sana sepanjang malam.”

“Itu adalah malam yang paling mengerikan dalam hidupku. Aku sangat kedinginan. Hanya ombak yang menghampiriku. Ketakutan itu. Tanda tanya itu.”

Triathlon

Fleksibilitas | “Mengapa saya sekarat? Mengapa saya tidak bisa pulang?” – Kisah Els Visser

8 jam yang lalu

Berenang untuk menyelamatkan

Saat matahari terbit keesokan harinya, sebuah pulau terlihat di kejauhan. Kemudian Visser membuat keputusan: “Keesokan harinya matahari muncul dan itu membuatku lega. Aku melihat sekeliling dan menemukan banyak, tapi ada sebuah pulau yang terlihat di kejauhan.”

Saya tidak takut mati. Aku juga tidak ingin memikirkannya.

“Aku tidak takut mati. Aku juga tidak ingin memikirkannya. Itu hanya pengalih perhatian. Aku hanya harus terus berenang dan berusaha mencapai pulau itu. Bertahan hidup.”

“Itu benar-benar momen terbaik dalam hidup saya. Selama dua hari saya mendapat kesan bahwa itu akan berakhir dan tiba-tiba seseorang datang kepada Anda dan menyelamatkan hidup Anda. Itu tak terlukiskan.”

Saya melihat bahayanya

Visser juga mengalami secara langsung bahwa apa yang dia lakukan saat itu, berenang ke pulau itu, tidak dapat dilakukan oleh seseorang: “Saya hampir tidak percaya saya masih di sini dan diberi kesempatan untuk terus hidup. Saya juga melihat bahayanya. Dua pria yang secara fisik kuat dan mereka juga melakukan upaya untuk berenang ke pulau itu, tetapi mereka tidak pernah ditemukan.

READ  Indonesia memberlakukan larangan ekspor minyak sawit

“Saya telah memperhatikan banyak bahwa olahraga telah membantu saya menempatkan trauma di tempat yang seharusnya. Saya pikir tantangan fisik dan mental dari balapan seperti itu dan semua jalan menuju itu dan Anda benar-benar harus menunjukkan yang terbaik, itu benar-benar apakah itu sesuai dengan apa yang saya alami di Indonesia, saya pikir itu sebabnya saya menyukainya. Saya sering melakukan triathlon dan itulah mengapa saya sangat menyukai jarak jauh.

selalu menjauh

“Setiap balapan sangat menyakitkan dan selama balapan saya pikir saya tidak bisa melanjutkan lagi. Dan kemudian Anda berpikir ‘Tapi Els, saya bertahan dengan sangat keras.'” Saya harus berenang seumur hidup selama berjam-jam dan sekarang Anda mengeluh bahwa menurut Anda maraton terlalu sulit, dan selalu ada cara untuk melewati garis finis itu.

Di mana Anda mengikuti berita olahraga?

Anda dapat mengikuti berita olahraga terbaru dari sepak bola hingga cyclocross dan dari snooker hingga biathlon di sini di Eurosport.

Tokyo 2020

Tokyo 2020 | Ringkasan Triathlon Estafet dengan Belanda di tempat keempat

31/07/2021 pukul 15:08

Tokyo 2020

Tokyo 2020 | Belanda di balapan terakhir empat di triathlon campuran

31/07/2021 pukul 00:36