BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Xi berkomunikasi dengan Macron di Paris, namun menjaga jarak

Xi berkomunikasi dengan Macron di Paris, namun menjaga jarak

Presiden Tiongkok Xi Jinping berjanji pada hari Senin selama kunjungan kenegaraannya ke Paris bahwa Tiongkok tidak akan menjual senjata ke Rusia. Presiden Prancis Emmanuel Macron mengumumkan hal ini pada akhir hari dalam konferensi pers bersama di Elysee. Menurut Macron, Tiongkok juga akan “memantau secara ketat ekspor barang-barang yang dapat digunakan untuk tujuan militer” – mengacu pada apa yang disebut dengan Dua kegunaanTeknologi yang terus dijual Tiongkok kepada mitranya, Rusia.

Selama konferensi pers, Xi juga berbicara “sebagai anggota tetap Dewan Keamanan PBB dan negara penting yang bertanggung jawab” yang mendukung gencatan senjata global selama Olimpiade Paris musim panas ini – sebuah gagasan yang diungkapkan oleh Presiden Macron beberapa minggu lalu. Usul.

Ini adalah komunikasi dari Presiden Tiongkok kepada Macron, yang pada dasarnya menggunakan kunjungan resmi tersebut untuk mencoba membujuk Xi agar menekan mitranya dari Rusia, Vladimir Putin, untuk mengakhiri perang di Ukraina. Namun, seperti yang diharapkan, presiden Tiongkok tidak bertindak sejauh itu. Dia menegaskan kembali bahwa Tiongkok bukanlah penyebab konflik dan bahwa Tiongkok “bukan salah satu pihak.” Ia juga menyindir, “Kami menentang penggunaan krisis Ukraina untuk menyalahkan pihak lain, memfitnah negara ketiga, dan memulai Perang Dingin baru.”

Macron juga meminta Xi untuk menghadiri konferensi perdamaian mengenai perang di Ukraina yang akan diadakan di Swiss pada bulan Juni, namun pemimpin Tiongkok tersebut tidak ingin hadir saat ini. “Kami membicarakan hal itu,” kata Macron – yang beberapa kali menatap Xi dengan penuh perhatian selama konferensi pers, sementara pemimpin Tiongkok itu terus menatap ke ruangan. “Kami akan kembali ke topik.”

Baca juga
Presiden Tiongkok Xi Jinping datang ke Eropa sebagai mitra, namun juga dipandang sebagai pesaing di sana

READ  Mantan tukang kunci asal Belgia itu diduga membuka enam kunci di sepanjang pantai

Ke Pyrenees

Para pemimpin pemerintahan punya waktu untuk itu. Setelah pertemuan hari Senin di Paris – di mana ibu kota Prancis dipenuhi dari Hotel Invalides hingga Elysée dengan bendera Tiongkok, penjaga keamanan bersenjata lengkap, dan tumpukan kotoran kuda polisi yang berbau – pasangan tersebut berangkat bersama mitra mereka ke alamat liburan Macron sebelumnya di Pyrenees menjadi “Pertukaran yang jujur ​​dan bersahabat,” kata Elysee.

Dengan perjalanan pribadi ini dan semua rasa hormat yang diterima Xi di Paris, Macron ingin menunjukkan bahwa ia menghargai kunjungannya – dan para pemimpin negara-negara kecil mungkin akan senang dengan mengadakan konferensi pers di Elysee. Namun, presiden Prancis tidak memilih paket diplomatik platinum: makan malam di Istana Versailles yang mewah. Misalnya, Macron menerima presiden Rusia di sana Presiden Rusia Vladimir Putin Tepat setelah terpilih pada tahun 2017. Fakta bahwa Versailles kini dilewati bukan hanya karena Prancis memilih untuk tidak mengingat pilihan menyakitkan ini di kemudian hari, tetapi juga untuk menunjukkan kepada Xi Jinping bahwa meskipun ia adalah mitra yang berharga, ada masalah serius yang harus diselesaikan. .

Saat ini, Macron terutama ingin berbicara mengenai perang di Ukraina, namun ada juga kekhawatiran besar di Paris mengenai dukungan negara Tiongkok terhadap industri mobil listrik dan baja yang akan mengganggu pasar. Hal ini merupakan kekhawatiran bersama di Brussel, dan menjadi alasan mengapa Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen bergabung dalam pertemuan dengan Xi pada Senin pagi. Dia menunjukkan dirinya tegas: menurut situs berita POLITIK Dia mengatakan Uni Eropa “tidak akan ragu untuk mengambil keputusan sulit yang diperlukan untuk melindungi perekonomian dan keamanannya” – mengacu pada potensi sanksi ekonomi. Pada konferensi pers yang diadakan di Elysee, Macron menekankan bahwa dia menginginkan “kerangka kerja untuk persaingan yang sehat dengan aturan yang saling menguntungkan dan sah.” Dia menambahkan: “Uni Eropa memiliki pasar paling terbuka di dunia, namun kami ingin dapat melindunginya.”

READ  Viktor Orban: Ukraina tidak bisa menang

Baca juga
Pemerintah Perancis menginginkan “ekonomi perang” untuk membantu Ukraina

Di pabrik senjata Prancis selatan Les Forges de Tarbes, di sini pada bulan April 2023, peluru 155 mm diproduksi untuk sistem artileri Caesar yang dipasok Prancis ke Ukraina.

Perancis dan Uni Eropa

Kesepakatan yang lebih konkrit belum tercapai dalam bidang ini. Namun, para pemimpin pemerintah mengumumkan bahwa Tiongkok dan Prancis telah menyelesaikan delapan belas perjanjian baru mengenai kerja sama baru di berbagai bidang, mulai dari sektor budaya hingga kecerdasan buatan dan perjalanan luar angkasa. Macron juga mengisyaratkan bahwa Xi telah mencapai kesepakatan dengannya mengenai masalah cognac: penyelidikan sedang dilakukan di Tiongkok terhadap produsen cognac Prancis, yang dapat menyebabkan pembatasan impor. Xi sendiri tidak membahas masalah ini dalam konferensinya.

Macron juga ingin terus menunjukkan bahwa Xi Jinping tidak hanya mengunjungi Prancis, tetapi juga Uni Eropa. Sebelumnya, ia telah melakukannya dengan mengundang Von der Leyen dan bersama Kanselir Jerman Olaf Schulz Untuk menyepakati apa yang harus dibicarakan. Selama konferensi pers, Presiden Perancis segera mulai berbicara tentang betapa pentingnya hubungan bilateral, tetapi juga bahwa “hubungan antara Eropa dan Tiongkok penting bagi stabilitas dunia.”

Hal ini bertentangan dengan gagasan Xi sendiri. Kata pemimpin Tiongkok Analis Ia memilih untuk hanya mengunjungi Paris di Eropa Barat, bukan Brussels, misalnya, karena ia lebih memilih melihat negara-negara UE sebagai negara yang terpisah dibandingkan sebagai satu blok. Hal ini karena jika sanksi dijatuhkan, hanya tindakan di tingkat UE yang dapat menimbulkan dampak buruk. Pilihan Perancis juga berperan dalam fakta bahwa negara tersebut, tidak seperti Jerman, misalnya, mempunyai reputasi sebagai negara yang kritis terhadap Amerika Serikat, yang mana Tiongkok terlibat dalam perang dagang. Misalnya, Xi Jinping tampak menyetujuinya tahun lalu ketika Macron menyarankan dalam sebuah wawancara bahwa Eropa tidak boleh menganggap Amerika Serikat sebagai “pengikut” dalam masalah Taiwan. Macron menekankan posisi ini pada hari Senin, dengan mengatakan: “Kebijakan perdagangan kami tidak ditentukan oleh siapa pun.”

READ  Seorang pria kulit putih telah dituduh menembak seorang remaja kulit hitam di Amerika Serikat | di luar