BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Formula E diluncurkan lagi akhir pekan ini: Apa yang bisa Anda harapkan? | Spesial GPFans

Akhir pekan ini, pada 28 Januari, musim Formula E 2021/2022 akan dimulai di Sirkuit Jalan Raya Riyadh di Tria, Arab Saudi. Sejak itu, kekerasan balap meletus lagi di kelas elektronik. Beberapa hal telah berubah tahun ini dibandingkan dengan musim 2020/2021. Kami menantikan musim yang akan datang membuat semua perubahan dengan Anda.

Tim & Baris

Dalam hal tim dan peringkat, banyak yang berubah dibandingkan musim lalu. Audi dan BMW telah meninggalkan permainan sebagai konstruktor, namun mereka akan menjadi pemasok powertrains tahun ini. Mercedes saat ini berada di kelas listrik menjelang musim terakhirnya, namun kami tidak dapat mengesampingkan kemungkinan peluncuran kembali tim dengan pemilik baru. Envision Virgin Racing akan disebut Envision Racing mulai musim depan, dan Jaguar Racing akan berganti nama menjadi Jaguar TCS Racing. Perlu dicatat bahwa ini akan menjadi musim terakhir mobil Gen2 akan berjalan, karena mereka akan beralih ke Gen3 pada 2022/2023.

René Rast, Alex Lynn dan Tom Blomqvist telah mengumumkan bahwa mereka tidak akan kembali ke kelas listrik. Mantan pembalap IndyCar Oliver Askew, mantan pembalap Formula 2 Dan Ticktum dan mantan pembalap Formula 1 Antonio Giovinazzi akan bergabung pada saat ini. Selain itu, banyak pembalap yang berganti tim. Misalnya, Oliver Roland, Maximilian Gunder dan Lucas de Grossi telah menggantikan tim.

Geovinaci pada hari-hari ujian Formula E

Kalender elektronik Formula 2021/2022

Kalender 2021/2022 terdiri dari enam belas putaran, yang berlangsung dalam sepuluh putaran berbeda. Seperti tahun lalu, musim ini akan dimulai dengan dua balapan di Arab Saudi. Mereka kemudian melakukan perjalanan ke Meksiko untuk putaran ketiga musim ini. EPix di Meksiko sementara dipindahkan ke Puebla pada tahun 2021, tetapi akan berlangsung lagi di Mexico City tahun ini. Kemudian tiba saatnya untuk balapan ganda di Roma, diikuti oleh Monaco Ibrix yang selalu spesial. Perlombaan akan berlangsung di Berlin pada 14 dan 15 Mei, dan sirkus akan melakukan perjalanan ke Indonesia sebulan kemudian. Pada bulan Juli mereka akan menyeberangi lautan untuk satu balapan di Vancouver dan dua balapan di New York. Kemudian tiba saatnya gelar ganda di London dan final musim ganda di Seoul, Korea Selatan.

READ  Indonesia, AS dan Australia mengirimkan bantuan untuk berpacu dengan waktu untuk menemukan kapal selam

Lengkapi kalender Formula E

28 Januari 2022 – Triad (Arab Saudi) – Race1

29 Januari 2022 – Triad (Arab Saudi) – Race 2

12 Februari 2022 – Kota Meksiko (Meksiko)

09 April 2022 – Roma (Italia) – Race1

10 April 2022 – Roma (Italia) – Race 2

30 April 2022 – Monako (Monako)

14 Mei 2022 – Berlin, Jerman)

15 Mei 2022 – Berlin, Jerman)

04 Juni 2022 – Jakarta, Indonesia)

02 Juli 2022 – Vancouver, Kanada)

16 Juli 2022 – New York (AS) – Balapan1

17 Juli 2022 – New York (AS) – Balapan 2

30 Juli 2022 – London (Inggris Raya) – Race1

31 Juli 2022 – London (Inggris Raya) – Race 2

13 Agustus 2022 – Seoul (Korea Selatan) – Race1

14 Agustus 2022 – Seoul (Korea Selatan) – Race1

Perubahan kelayakan

Dalam beberapa musim terakhir, format kualifikasi di Formula E telah banyak dikritik Lacak evolusi – Sejauh mana trek berkembang selama sesi – Peran penting. Untuk memastikan kejuaraan berlangsung semenarik mungkin, para pembalap harus keluar rumah agar bisa tampil menonjol di kejuaraan. Pembalap di peringkat teratas biasanya berkualifikasi jauh lebih buruk daripada pembalap di belakang, yang membuat perebutan gelar jauh lebih sulit. Mereka sekarang telah memutuskan untuk sepenuhnya mengubah format setelah badai kritik. Pembalap Mercedes EQ Stoffel Vandoorne dan Nyck de Vries sebelumnya menentang GPFans Mereka telah menyebutkan bahwa mereka sangat senang dengan perubahan yang akan datang.

Vandoor bersiap untuk perebutan gelar Formula E: “Saya pikir kami memiliki semua peluang”Baca selengkapnya

Mulai musim depan, pembalap akan dibagi menjadi dua grup sebelum kualifikasi. Grup A terdiri dari pembalap yang berada di posisi ganjil di klasemen, sedangkan Grup B terdiri dari pembalap yang berada dalam posisi seimbang. Kedua tim akan memiliki waktu dua belas menit untuk mengatur waktu pertandingan sebaik mungkin, namun putaran pertama harus tepat waktu dalam enam menit pertama. Pada titik ini pembalap dapat menyelesaikan putaran sebanyak yang mereka inginkan. Empat pembalap terbaik dari kedua tim dapat maju ke tahap pertarungan, dengan nomor dari lima hingga dua belas dikategorikan berdasarkan waktu putaran mereka.

Pertandingan akan terdiri dari empat perempat final, dua semifinal dan satu final. Pembalap akan menerima lap pemanasan, lap waktu, dan lap pendinginan. Perempat final ditentukan berdasarkan di mana pembalap selesai di babak penyisihan grup. Setelah itu, pemenang Quarter A dan Quarter B akan saling berhadapan di semifinal, pemenang Quarter C dan Quarter D. Para pemenang akan memperebutkan pole position. Pengasuh tiang mendapat tiga poin tambahan setelah namanya.

Apa yang bisa kita harapkan di tahun 2022?

De Vries mampu memenangkan gelar dunia Formula E pertamanya selama balapan terakhir musim tahun lalu. Pelatih asal Belanda itu menjalani musim yang fantastis dan mampu benar-benar membuktikan dirinya. Bersama tim Mercedes, dia pasti akan melakukan semua yang dia bisa untuk mempertahankan gelar pembalap dan konstruktor. Terutama pada akhir tahun itu Mercedes ingin mencabut operasi Formula E-nya dan tampil dengan sorotan. Robin Frijns kembali seperti biasa, ia telah memperpanjang kontraknya dengan Virgin Racing selama satu tahun. Jadi Formula E-Bar dijamin menjadi musim yang fantastis bagi Belanda.

Apa yang telah kita lihat dalam beberapa musim terakhir adalah tidak pernah ada tim yang benar-benar mendominasi di Formula E. Faktanya, hingga akhir pekan balap terakhir tahun 2021, lebih banyak pembalap yang mampu merebut gelar juara dunia. Namun, kemungkinan akan berubah pada 2022. Di atas kertas, formulir kualifikasi baru harus memastikan bahwa kelasnya sangat indah dan pembalap di depan memiliki peluang normal untuk mengambil posisi kutub. Ini memungkinkan untuk mendapatkan ide bagus tentang siapa favorit sebenarnya untuk kejuaraan pra-musim. Namun, masih harus dilihat apakah ini benar-benar akan terjadi.

De Vries siap mempertahankan kejuaraan: ‘Konter kembali ke nol’Baca selengkapnya

Kami menantikan pengenalan Geovinaci ke Formula E, antara lain, dan mereka pasti ingin membuktikan diri di kelas listrik. Selain itu, mengharapkan beberapa pekerjaan yang baik. Misalnya, ePrix Seoul, ePrix Jakarta dan ePrix Vancouver ada di kalender untuk pertama kalinya tahun ini. Jadi balapan ini bisa menjadi tantangan besar bagi pembalap dan tim. Selain itu, beberapa balapan populer, seperti Monaco Ebrix dan London Ebrix, kembali ke kalender. Singkatnya: banyak yang dinanti-nantikan tahun ini!