BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Forum: Ruang Kopi » Nestlé – NESN – CH0038863350

Forum: Ruang Kopi » Nestlé – NESN – CH0038863350

Nestlé sedang menguji mesin penjual otomatis isi ulang untuk Milo dan Cocoa Crunch, mengeksplorasi penghapusan kemasan sekali pakai.

Indonesia – Nestlé telah meluncurkan program percontohan mesin penjual otomatis isi ulang untuk Milo dan Coco Crunch sebagai bagian dari upayanya mengeksplorasi solusi baru untuk membantu menghilangkan kebutuhan akan kemasan sekali pakai.

Nestlé memasarkan wadah yang dapat digunakan kembali dan diisi ulang untuk Milo, Dancow, dan Koko Krunch sebagai hasil uji coba 2021 di Jakarta Selatan.

Skema tersebut juga memberikan pilihan bagi konsumen untuk membeli barang dari gerobak roda tiga yang dilengkapi dengan sistem pengantaran isi ulang.

Menurut Nestlé, temuan dari program percontohan memberikan wawasan berharga yang mendorong peluncuran tahap kedua percontohan, di mana orang dapat membeli Milo dan Cocoa Crunch.

Pada fase kedua seluas solusi baru, perusahaan meluncurkan mesin-mesin inovatif, yang akan tersedia untuk dua pengecer lokal di Indonesia untuk masa percobaan empat sampai enam bulan.

Perusahaan multinasional Swiss menjalankan uji coba bekerja sama dengan Kios start-up Algram.

Pakar pengemasan di pusat R&D Nestlé di Singapura dan Swiss bekerja sama dengan perusahaan rintisan untuk mengembangkan mesin penjual otomatis, bersama dengan tim Nestlé di Indonesia.

Menggunakan keahlian mereka dan mempertimbangkan lingkungan lokal seperti kondisi iklim panas dan lembab di Indonesia, mereka memastikan bahwa sistem yang dapat diisi ulang menjaga keamanan dan kesegaran produk di seluruh rantai pasokan.

Nestlé menjelaskan konsumen dapat membawa wadah sendiri atau membeli wadah yang tersedia di lokasi manapun.

Dengan kode QR, mereka memiliki akses digital ke informasi produk pada kemasan seperti bahan, nilai gizi, dan umur simpan.

Gaelle de Mestral, kepala R&D pengemasan di Nestlé, mengatakan: “Kami secara aktif mengeksplorasi sistem pengiriman alternatif yang inovatif seperti opsi massal, penggunaan ulang, dan isi ulang di berbagai kategori produk.”

READ  Indonesia memperketat keamanan di Papua setelah 10 tewas dalam kerusuhan

“Dengan melakukan uji coba kedua untuk Milo dan Cocoa Crunch ini, kami dapat memperoleh wawasan baru yang dapat diterapkan pada produk kami dan mengevaluasi lebih jauh keefektifan sistem isi ulang dalam mencegah limbah kemasan dalam rantai pasokan.”

Samer Chedid, CEO Nestlé Indonesia, mencatat bahwa perusahaan terus mengembangkan kemasan berkelanjutan secara lokal dengan meluncurkan uji coba kedua sistem isi ulang.

“Melalui teknologi mesin isi ulang Nestlé x Qyos, kami yakin dapat mendukung pemerintah untuk mendorong masyarakat mengurangi penggunaan kemasan sekaligus berkontribusi terhadap tujuan kelestarian lingkungan di Indonesia,” tegas Chedid.

Nestlé secara aktif bekerja sama dengan perusahaan baru, pemasok, dan lembaga akademis untuk meneliti dan mengembangkan bahan kemasan baru dan solusi untuk mengatasi masalah global limbah kemasan plastik secara efektif.

Pada Januari 2023, grup pemrosesan yang berkantor pusat di Vevey meluncurkan wadah Nesquik yang dapat digunakan kembali di Jerman bekerja sama dengan perusahaan baru, pengecer lokal, dan mitra lainnya.

“Anita” diuji dengan tiga merek Nestlé: “Nesquick”, “Hoppenworth & Bloch” dan “BE.AN”. Anita in Steel’ adalah nama solusi pengemasan pertama yang, berkat penutup kedap gasnya, cocok untuk produk makanan tahan lama, menurut startup tersebut.

www.foodbusinessafrica.com/nestle-pil…