BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ellis dan Rene menjual rumah mereka dan melakukan perjalanan penuh waktu: ‘Kami tidak lagi merasa betah di Belanda’

Ellis dan Rene menjual rumah mereka dan melakukan perjalanan penuh waktu: ‘Kami tidak lagi merasa betah di Belanda’

Rumah yang ditempati pemilik, pekerjaan, dua mobil, hubungan sosial… Hingga tahun lalu, Ellis (38) dan Rene (43) dari Dun Zwolle memiliki kehidupan keluarga yang ‘normal’. “Kami selalu menginginkan rumah yang lebih besar, mobil yang lebih besar, pakaian yang lebih banyak. Tapi itu bukan kebahagiaan kami“kata Ellis. Mereka meninggalkan rumah dan pekerjaan mereka dan membeli rumah motor untuk bepergian penuh waktu.

Ide untuk perjalanan datang ke Ellis dan René ketika mereka menyadari putra mereka Bjorn (9) dan Sil (8) berbakat. “Akibatnya, hari-hari sekolah mereka tidak berjalan mulus. Mereka pindah sekolah, pekerja sosial dilibatkan. Dan kemudian kami sampai pada kesimpulan bahwa sistem sekolah tidak bekerja untuk anak laki-laki kami,” kata Ellis. Dia dan Rene mengatakan mereka dipaksa untuk melihat ke cermin. “Kami menyadari bahwa kami jauh dari diri kami sendiri. Kami mengikuti jalan yang biasa, bukan jalan kami sendiri. Kami tidak menginginkan lebih banyak kewajiban dan jauh dari sistem yang stabil.

Menjadi mandiri

Hal itu disadari ketika keluarga mendapatkan tempat musiman di kamp hutan di tengah musim corona. “Kami menemukan bahwa kami ingin mandiri. Ketika kami hidup bebas di alam, kami merasa lebih baik. Kami melihat betapa berharganya rumah pemilik-penghuni baru kami di Zwolle, tetapi tidak dapat membeli rumah di luar dengan nilai lebih.

Rumah itu tetap dijual, dan Ellis serta Rene ingin melakukan perjalanan dunia dengan nilai lebih, favorit lama mereka. “Dan tunjukkan kepada anak laki-laki bahwa bahasa Belanda lebih dari sekadar alam dan budaya.”

Tidak semua orang bersemangat

Ketika Ellis dan René mengumumkan rencana besar mereka kepada keluarga dan kenalan, tidak semua orang langsung heboh. Ellis: “Misalnya, ayahku merasa sulit bagiku untuk pergi begitu lama. Dia memberikannya kepadaku, tapi menurutku tiga bulan sudah cukup.

Diluncurkan di Texel

Petualangan ke tur dunia dimulai di Texel. Karena Corona, keluarga tidak diperbolehkan pergi ke Asia, jadi mereka membeli camper. Dari Texel, orang-orang Zwolle mengikuti pantai ke Prancis barat dan berlayar ke Corsica dan Sardinia, mengikuti pantai Spanyol dari Barcelona ke Portugal dan terbang ke Madeira. Mereka melakukan perjalanan selama enam bulan ketika perbatasan Asia dibuka. Mereka terbang ke sana – tanpa perkemahan – selama 4,5 bulan, melakukan perjalanan melalui Thailand, Vietnam, Indonesia, dan Malaysia.

Teks berlanjut di bawah foto.

Berkomunikasi dengan tangan dan kaki

Mereka mengatakan perjalanan itu membuat René dan Ellis menjadi seperti sekarang ini. “Kebahagiaan kita terletak pada pengalaman yang kita miliki. Misalnya, tahun lalu kami secara spontan merayakan Malam Tahun Baru bersama lima belas keluarga di lokasi perkemahan liar. Rene menambahkan: “Bepergian membawa Anda keluar dari zona nyaman Anda, terkadang bahkan dengan berinteraksi dengan sopir taksi dengan tangan dan kaki untuk membawa Anda ke tempat yang Anda inginkan. Di dalam van tua berkarat, pria itu menunggu kami setelah perjalanan. Ketika dia kembali setelah berjalan, pengemudi itu berdiri dengan sebotol air di tangannya. Saya pikir itu sangat istimewa.

Hidup berdampingan

René percaya bahwa kita bisa belajar banyak dari persahabatan budaya lain. “Seperti seberapa jauh kita dari orang yang kita cintai. Saya terkadang menyebutnya komunitas atau Hidup berdampingan.”

Teks berlanjut di bawah foto.

‘Kami telah berubah’

Sepuluh bulan kemudian mereka kembali ke tempat yang sama di Belanda yang pernah mereka kunjungi hampir setahun sebelumnya. “Kami sedikit lelah dari perjalanan dan lelah dengan suhu Asia. Tapi setelah seminggu di sini semuanya berbeda dan kami menemukan bahwa kami sendiri telah banyak berubah. Kami segera kembali ke pola lama dari masyarakat yang sibuk itu,” kata Ellis .“Kami tidak lagi merasa betah di Belanda,” lanjut Rene.

READ  Desy membuka restoran dengan 'masakan trendi': "area khusus untuk anak-anak" (Bochsolt)

Perjalanan penuh waktu lagi

Jadi mulai Juni mereka akan melakukan perjalanan penuh waktu untuk kedua kalinya. Dengan kemping mereka berkendara ke Northern Cape dan kemudian melakukan perjalanan ke selatan. Sekarang mereka pindah untuk kedua kalinya, beberapa anggota keluarga bertanya-tanya bagaimana keluarga akan mengatur pendapatan dan sekolah anak-anak mereka. “Ada beberapa kesalahpahaman. Bukankah seharusnya mereka pergi ke sekolah? Tidak bisakah mereka membiarkannya begitu saja? Beberapa orang melihat banyak kendala di jalan, tetapi kami menemukan cara seperti pelajaran online yang mereka ambil dari sekolah dan mengajar mereka sendiri. lebih banyak solusi daripada yang kita tahu,” kata keduanya.

Sumber inspirasi bagi orang lain

Setelah tur dunia pertama, uangnya hampir habis. Itu sebabnya Rene bekerja lepas di Belanda dan menulis blog perjalanan: Perjalanan kita. Di sana mereka berbagi petualangan dan tips untuk bepergian dengan anak-anak. Dengan kata-kata mereka sendiri, mereka sering mendengar bahwa mereka adalah sumber inspirasi bagi orang lain, kata Ellis dan René. “Misalnya, beberapa anggota keluarga melihat bagaimana kita melihat kehidupan, bagaimana kita berubah, dan perjalanan baik untuk kita dan anak-anak.”

‘lakukan’

Keluarga menyarankan semua orang untuk bepergian. Mereka bilang lakukan saja. “Beberapa orang menyebutkan bahwa mereka juga ingin, tetapi tidak bisa atau tidak memiliki keberanian. Tetapi meskipun Anda pergi selama enam bulan, perjalanan itu memberi Anda banyak wawasan, kedamaian, dan hubungan dengan keluarga Anda.

Anda juga bisa mengikuti petualangan keliling keluarga Dunn Instagram.

Baca selengkapnya: