BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Diet ini meniru efek puasa dan tampaknya memperlambat penuaan biologis

Diet ini meniru efek puasa dan tampaknya memperlambat penuaan biologis

Mengikuti pola makan puasa dapat memberikan berbagai manfaat, termasuk menurunkan risiko penyakit dan memperlambat penuaan sel, menurut sebuah studi baru.

Pengurangan makanan secara singkat, yang dikenal sebagai diet meniru puasa, atau FMD, bertujuan untuk meniru efek puasa yang hanya mengonsumsi air putih tanpa mengorbankan nutrisi penting.

Hal ini melibatkan konsumsi sejumlah sup vegetarian, batangan energi, keripik, teh, serta suplemen vitamin dan mineral yang dibagi dalam lima hari, untuk menyediakan makanan padat nutrisi. Lemak trans Ini rendah kalori, protein dan karbohidrat.

Para peneliti dari University of Southern California (USC), Yale University School of Medicine, dan AIRC Institute of Molecular Oncology di Italia melakukan dua studi klinis yang melibatkan total 144 relawan. Mereka menemukan bahwa penderita FMD mengalami penurunan resistensi insulin (Terkait dengan diabetes), lemak hati, dan penuaan sistem kekebalan – semuanya berkontribusi terhadap penurunan usia biologis dan penurunan penyakit secara keseluruhan.

“Studi ini untuk pertama kalinya menunjukkan bukti pengurangan usia biologis dari dua uji klinis berbeda, disertai dengan bukti peremajaan fungsi metabolisme dan kekebalan tubuh.” Dia berkata Ahli Gerontologi Walter Longo, dari University of Southern California.

Peserta yang menjalani siklus FMD ditemukan memiliki usia biologis rata-rata 2,5 tahun lebih muda dibandingkan kelompok lain, yang mengukur “keausan” sel, atau seberapa baik fungsinya dibandingkan dengan usia Anda yang sebenarnya.

Selain itu, promosi kesehatan tampaknya tidak berhubungan dengan penurunan berat badan. Dengan kata lain, tidak hanya tubuh merasakan manfaat dari penurunan berat badan, tampaknya ada hal lain yang terjadi di sini, yang dapat terus diselidiki oleh penelitian di masa depan.

“Ini adalah studi pertama yang menunjukkan bahwa intervensi nutrisi yang tidak memerlukan perubahan kronis dalam pola makan atau gaya hidup lainnya dapat membuat orang lebih muda secara biologis, berdasarkan perubahan faktor risiko penuaan dan penyakit.” Dia berkata lama sekali.

READ  "Gletser Kiamat" Antartika menggantung "dengan kukunya"

Ini bukan pertama kalinya penyakit mulut dan kuku terbukti bermanfaat bagi kesehatan. A Penelitian sebelumnya Ia menemukan bahwa pembatasan makanan dan kalori jenis ini mampu mengurangi tanda-tanda demensia – meski hanya pada tikus, bukan manusia. Ini juga dapat membantu mengatasi obesitas.

Dengan mempertimbangkan hal ini, para peneliti ingin melihat promosi FMD sebagai bagian dari pengembangan gaya hidup yang lebih sehat – meskipun seperti biasa, penting untuk berkonsultasi dengan dokter atau ahli kesehatan sebelum melakukan perubahan drastis pada pola makan Anda.

“Temuan ini seharusnya mendorong banyak profesional kesehatan untuk merekomendasikan kursus FMD untuk pasien dengan tingkat faktor risiko penyakit yang lebih tinggi dari yang diharapkan serta untuk masyarakat umum yang mungkin tertarik pada peningkatan fungsi dan umur yang lebih muda.” Dia berkata lama sekali.

Penelitian ini dipublikasikan di Komunikasi Alam.